Literature Suksma Corona! Ulian Corona TIang Payu Mokohan

II.jpeg
Photograph by
Authors
Subjects
    Reference
    Where this story takes place
    Event
    Reference

    Description

    Youtube-Luh Yesi Candrika


    In English

    In Balinese

    Uling bulan November 2019 ane suba liwat gumine katiben pikobet gede. Virus corona utawi COVID-19, keto anake ngorahang. Nyumunin uling di China viruse ene simalu ada, ditu suba liu anake matianga teken viruse ene. Tusing ja di China dogenan, ane jani viruse ene suba malali ngiterin gumi, negara-negarane ane ada di gumine makejang suba kena, keto masi di Indonesia. Kasus kapertama virus corona di Indonesia nyumunin uling bulan Maret ngantos jani tonden ja suud-suud. Makejang daerah di Indonesia suba kena. Uling anak abesik, ne jani suba ngantos kuang lebih sia tali anake ane kena. Liu suba anake mati, liu masi anake ane suba seger. Bali ane taen orahanga kebal teken virus, ulian taksun tanah Baline kone luung pesan, tur anak Baline sabilang wai ngajeng basa gede ane dadi ngamatiang virus, ane jani suba liu masi ane kena virus corona. Ada ane maan lalahan uling anak-anake ane suba kena virus corona di luar negeri, ada masi ane malalah uling anake ane ada di Bali apabiin di desanne, ento madan transmisi lokal. Ento maciri yening manusane tusing ja ada ane kebal uling penyakit. Sujatinne, apa ke virus coronane ento? Virus corona ento tuah kluarga virus ane dadi idup di awak manusa lan beburon. Y ning di manusane, viruse ene dadi ngaenang makudang-kudang penyakit, uling penyakit ane umum sakadi paad, dekah, rangsek ngantos penyakit ane keras sakadi MERS Middle East Respiratory Syndrome lan SARS Severe Acute Respiratory Syndrome ane suba taen ngenain manusane dugas ipidan kanti ngaenang liu anake mati ulian penyakite ene. Panglalahan viruse ene enggal pesan, sakadi panglalahan penyakit influenza. Tuah uling ketelan cairan tubuh anake ane suba terinfeksi kala ia mabangkis utawi makokohan, suba dadi malalah ka anake lenan. Cairane ene dadi macelep uling di paningalan, cunguh lan bibih lantas cairan an misi viruse ene nyerang paru-paru. Ento makada yening anake kena virus coronane ene dadi likad maangkihan. Yening kekebalan tubuh anak ane kena viruse ene tusing kuat, ia lakar ngemasin sakit lan bisa masi ane ngemasin mati. Ulian viruse ene aluh pesan malalah, lan suba liu anake kena, ento makada pemerintah suba nyalanang makudang-kudang utsaha. Sakadi, ngorahin masyarakate apang nyaga kebersihan, stata nyaga jarak sosial, lan tusing dadi luas kija yening tusing ada keperluan ane mendesak pesan, yen kapaksa pesu patut nganggon masker. Ento makada uling sukat ada virus coronane ene, makejang anake magae uling jumah, maturan uling jumah, lan malajah masi uling jumah ulian makejang sekolah-sekolahe suba matutup. Keto masi hotel-hotel, restoran-restoran, lan jalan malali ane lenan milu masi matutup ulian suba tusing ada anake pesu malali. Makejang gegaene jemak uling jumah. Y n orahang med, pastika med anake ngoyong jumah dogenan. Sakewala anake jani suba pada kr atif. Liu ane banting setir, uling magae di pariwisata, ane jani suba liu liburanga ulian viruse ene, lantas ada ane mawali dadi petani mulih ka desanne, ada masi ane madagang jaja, canang, masker kain, lan apa ja ane dadi ngasilang pipis. Liunan anake madagang lewat online. Lenan teken ento, liu masi anake ane ngoyong jumahne malajah nyait canang lan ada masi ane malajah malebengan. Cara tiang, sukat ngoyong jumah dogenan, rasa med ento sai karasaang, apabiin yen tusing ada gae lan tusing ada tugas kuliah. Anggo ngilangang rasa mede ento, tiang sai malajah malebengan di paon. Uling semengan tiang suba ka paon, nganget yeh, nyakan lan ngae daran nasi. Suud keto, tiang demen nyobakin resep-resep masakan, utamanne jaja-jajan ane pabalih-pabalih tiang di Youtube. Yen nyak jaen, dikenkenne ento adep tiang anggo meli kuota intern t apang ada anggo modal kuliah online. Malebengan lan madaar suba anggon tiang hobi jani, lenan teken hobi nyait canang ane suba gelahang tiang uling cenik. Apabiin tiang ngoyong di desa, nu ngidaang ngalih nang don anti anggon jukut, sela kukus, lan paya anggon sambel. Makejang jinget alih di tegale langsung lebengin, ento makada stata saat keneh tiange madedaaran di jumah. Sabilang wai tiang malebengan, utamanne malebengan amik-amikan, ento makada jani baat awak tiange suba ngamenekang. Yen anake lenan biasane tusing demen baat awakne ngamenekang, kuala tiang demen pesan. Apa makada tiang demen? Uling pidan tiang sai nagih apang mokohan, da ja mokoh, apang misian bin bedik dogen tiang suba demen. Ene ulian tiang suba uling cenik berag. Kudiang tusing berag, tiang anak mula keturunan anak berag, bapan tiange berag tegeh, memen tiange berag endep, tusing mungkin tiang lekad dadi anak mokoh pesan. Uling cenik, liu timpal-timpale ane ngawalek tiang, oraanga tiang berig gidig, kurus kering, kerempeng, tulalit tulang kin kulit ulian saja tiang berag gati. Sesai tiang anggona kekedekan, kuala tiang tusing taen gedeg. Bisa ulian tusing taen gedeg ento, timpal-timpale ngansan demen nganggo tiang kekedekan. Tiang mula makenyem nampi walekan timpal-timpale buka keto ipidan, kuala di keneh tiange suba ada rasa jengah. Kanti tiang sai ngamikmik padidi, Nah, kedek ba malu, antosang gen bin pidan, yen tiang nyak misian. Kar antosang tiang masi, ane ngedek-ngedekang jani, buin pidan lakar ngorahang dot berag cara tiang, ulian ia mokohne overdosis. Beh, dong saja buka ane kenehang tiang. Timpal-timpal ane ngawalek-ngawalek tiang berag pidan ento jani awakne suba mokoh-mokoh gati, kanti ia sai ngorahang raganne padidi celeng. Di kenehe milu ja tiang kedek, kuala tusing ja ada keneh ngae ia kanti tersinggung ulian kedek tiange. Depang Widhine ane ngawales, keto dogen keneh tiang . Ane jani Widhine suba ngisinin keneh tiange, sukat libur coronane tiang suba nyak misian, pipine suba ngansan nembemang. Liu ane makesiab yen tumben-tumben nepukin tiang jani, nak pidan tiang berig gidig kone tulang kin kulit dogenan, ane jani suba cara jaja bakpao ane sai gae-gae tiang. Ne makejang ulian corona. Gegaene sesai malebengan, madaar lan masare ulian ngonyong dijumah dogenan. Makita dadinne tiang ngorahang suksma teken corona, ulian corona tiang suba mokohan. Kewala, eda nyen mara tiang demen, corona makelo ngoyong dini. Tiang nak jejeh masi. Suud ja monto ngajak perang. Padalem tiang dokter-doktere, perawat-perawate ane suba cara prajurit, kanti kenyel ngurusang anak sakit. K to masi pemerintahe, padalem tiang makelo ngurusang rakyatne ane pengkung-pengkung. Padalem masi murid-muride ane liu ngonyang pipis pamelin kuota internet ulian sabilang wai malajah online uli jumah. Keto masi anake ane tusing maan magae ulian karyawane liburanga lan tusing ada anak ngalih buruh masan jani. Nah, intinne makejang ngaba jele melah. Da ja iraga bes sebet teken kaadaane jani, percaya dogenan, badai pasti berlalu. Tetep tuutin arahan pemerintah apang ngoyong jumah malu, da kija-kija kanti coronane ilang, apang tusing iraga milu kena viruse ento. Gaenin apa ane tusing ngae raga med ngoyong jumah, apabiin bisa ngaenin ane ngidaang ngasilang pipis, payu anggo meli baas. Tetep nyaga kesehatan lan ingetang nunasica teken Hyang Widhi, dumogi pikobet puniki gelis ical. Rahayu

    In Indonesian

    Berawal di bulan November Tahun 2019 yang lalu, hampir di seluruh dunia sedang menghadapi masalah yang sangat serius. Wabah Virus Corona atau Covid-19, demikian disebutkan oleh banyak orang, merupakan wabah penyakit yang mulanya tersebar di Cina. Bahkan, telah banyak orang yang meninggal akibat virus ini. Tidak hanya di Cina, hingga saat ini virus ini semakin meluas hampir ke seluruh negara di dunia, demikian pula yang terjadi di Indonesia.

    Kasus pertama mengenai Virus Corona di indonesia berawal dari Bulan Maret. Hingga saat ini, pandemik ini juga belum berakhir. Hampir seluruh wilayah di Indonesia sudah terkena wabah penyakit. Mulanya yang terjangkit hanya satu orang, tetapi seperti yang telah diberitakan hinga pertengahan April 2020, yaitu sudah 9.000 orang lebih masyarakat Indonesia positif terjangkit Virus Corona. Telah banyak korban yang meninggal, tetapi ada pula yang dapat sembuh dari penyakit ini.

    Bali sempat dinyatakan kebal dari virus ini karena taksu Bali yang luar biasa. Terlebih lagi, orang Bali senantiasa memakan makanan yang mengandung bumbu rempah yang konon dapat mematikan virus. Namun hingga saat ini, pada akhirnya tidak sedikit pula orang Bali yang terjangkit Virus Corona. Salah satu faktor cepatnya penyebaran virus ini di Bali, yaitu penularan dari para pekerja luar negei dan ada pula yang tertular di antara penduduk desa yang disebut dengan transmisi lokal. Hal-hal ini membuktikan bahwa tidak ada orang yang kebal dari serangan Virus Corona.

    Sesungguhnya, apakah Virus Corona itu? Virus Corona merupakan sejenis virus yang dapat hidup dalam tubuh manusia dan binatang. Apabila berada dalam tubuh manusia, virus tersebut akan berkembang menjadi penyakit, dimulai dari penyakit yang umum seperti pilek, batuk, sesak, bahkan MERS (Middle East Respiratory Syndrome), dan SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome). Penyakit-penyakit tersebut sudah tidak asing menyerang kesehatan masyarakat Indonesia.

    Penyebaran virus ini sangat cepat, seperti penyebaran penyakit influenza yang bersumber dari cairan tubuh. Seseorang dapat terinfeksi terutama saat orang yang terjangkit tersebut bersin atau batuk. Cairan virus tersebut dapat masuk melalui mata, hidung, dan mulut yang pada akhirnya dapat menyerang paru-paru. Oleh karena itu, orang yang terjangkit Virus Corona akan susah bernafas. Apabila imunitas atau kekebalan tubuh seseorang tidak kuat, maka lambat laun orang tersebut dapat meninggal.

    Virus ini sangat mudah menular dan sudah banyak orang yang menjadi korbannya. Untuk itu, pemerintah melakukan berbagai usaha. Usaha-usaha tersebut di antaranya menghimbau masyarakat untuk menjaga kebersihan, menjaga jarak saat berkomunikasi maupun berinteraksi dengan orang lain, dan tidak bepergian kecuali memiliki kepentingan yang sangat mendesak. Jika terpaksa ke luar, masyarakat wajib mengenakan masker.

    Semenjak kehadiran Virus Corona ini, semua orang kini bekerja dari rumah, sembahyang dari rumah, dan belajar dari rumah karena semua sekolah telah ditutup sementara. Demikian pula dengan hotel-hotel, restoran-restoran, dan objek-objek wisata lainnya juga telah ditutup untuk sementara. Semua pekerjaan kini dikerjakan di rumah, sehingga rentan menimbulkan kejenuhan. Akan tatapi, masyarakat sekarang semakin kreatif. Banyak yang beralih profesi karena di rumahkan akbiat pandemik ini. Salah satunya parapekerja pariwisata yang tidak sedikit kembali ke kampung halaman untuk bertani. Ada pula yang berjualan kue, sarana upakara, masker, dan lainnya. Berbagai pekerjaan pun diusahakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Selain itu, menjajakan barang dagangan melalui media daring kini tengah banyak digandrungi masyarakat.

    Selain itu, banyak juga yang memanfaatkan waktu di rumah dengan membuat banten dan ada pula yang belajar memasak. Rasa jenuh pasti menghampiri setiap orang, apalagi jika tidak mengerjakan sesuatu saat di rumah. Seperti yang saya rasakan akhir-akhir ini saat tinggal di rumah. Rasa jenuh mulai muncul saat tidak ada pekerjaan atau tugas kuliah. Sebagai upaya untuk menghilangkan rasa bosan tersebut, memasak adalah salah satu pilihannya. Pada pagi hari aktifitas dapur menjadi priorotas. Menghangatkan air dan menanak nasi adalah kegiatan wajib. Kemudian, keinginan untuk mencoba resep masakan, terutama resep-resep yang diperoleh dari youtube tidak boleh terlewatkan. Apabila masakan terasa enak, maka layak untuk dijual. Uang hasil penjualan dapat dimanfaatkan untuk membeli kuota internet untuk mengikuti kuliah dengan media daring.

    Selain membuat sarana upakara seperti canang, kini memasak menjadi hobi baru. Seperti saya yang tinggal di desa. Masih bisa mencari bahan sayur anti, membuat ubi kukus, dan mencari pare untuk dijadikan sambal merupakan kegiatan yang menyenangkan karena seluruh bahan makanan tersebut dapat dengan mudah di cari di kebun. Itulah alasan makan masakan rumah sesungguhnya lebih sehat.

    Salah satu masakan yang tidak boleh dilewatkan setiap harinya yaitu membuat camilan. Kegiatan ini dapat membuat berat badan saya bertambah. Banyak orang tentu tidak menyukai berat badan yang berlebihan, tetapi saya justru sebaliknya. Alasannya, karena dari kecil saya sering disebut sebagai perempuan yang kurus kering. Hal ini tidak terlepas dari gen orang tua yang memang bertubuh kurus. Sejak kecil, banyak teman-teman yang merundung dengan menyebut saya sebagai perempuan yang kurus kering, kerempeng, dan tulalit (antara tulang dan kulit). Hampir setiap hari saya dijadikan bahan candaan, tetapi hal ini tidak membuat saya risih, tetapi justru menjadikan candaan tersebut sebagai motivasi diri. Semenjak libur Corona, pada akhirnya berat badan saya jurstru bertambah. Beberapa bagian tubuh menjadi terlihat lebih proporsional. Sampai-sampai banyak orang yang merasa terkejut jika melihat saya sekarang. Ini semua berkat Corona membuat saya betah di rumah dengan kegiatan bermanfaat seperti memasak. Ingin rasanya saya mengungkapkan rasa terima kasih kepada Corona, Berkat Corona berat badan saya menjadi bertambah. Akan tetapi, saya tidak begitu senang jika Corona terlalu lama mewabah. Rasa takut dan khawatir juga timbul seperti sedang berperang melawan Corona.

    Dalam situasi seperti sekarang tinggi, apresiasi tinggi kepada para tenaga medis seperti dokter dan perawat yang tiada henti berjuang menyembuhkan para pasien patut dilakukan. Demikian juga para pemerintah yang telah berjuang mengurus rakyat yang membangkang terhadap aturan pemerintah. Selain itu, para murid juga telah banyak mengeluarkan uang untuk membeli kuota internet untuk belajar melalui media daring. Begitu pula dengan orang-orang yang kehilangan pekerjaan atau di rumahkan di masa pandemik ini.

    Baik dan buruk akan selalu ada di dunia. Janganlah terlalu bersedih dengan keadaan saat ini. Kita harus meyakini bahwa segala hal yang buruk dapat segera berlalu. Ikuti anjuran pemerintah untuk tinggal di rumah dan jangan bepergian hingga virus ini dinyatakan hilang. Lakukan pekerjaan yang dapat mengusir kejenuhan dan dapat mendatangkan penghasilan. Tetaplah menjaga kesehatan dan senantiasa mohon keselamatan kepada Sang Pencipta. Semoga wabah penyakit ini egera hilang. Rahayu! (diterjemahkan oleh @YesiCandrika BASAbaliWiki

    Name of Other Language

    -

    Translation into another Indonesian language

    -

    Comments


    There are no comments yet