Normal Baru utawi Baru Normal ??

Ilustrasi-konsep-new-normal.jpg
5.00
(one vote)
Title
Normal Baru utawi Baru Normal ??
Related Places
    Writer(s)
    • Ni Putu Sandra Widiarsani
    Photographer(s)
      Reference
      085205857772
      Photo Credit
      https://www.suara.com/news/2020/
      Video Credit
      Wikithon competition
      Photo

      Description


      In English

      In Balinese

      Normal Baru utawi Baru Normal ??

      Suba kudang bulan ngoyong jumah? Suba kudang bulan megae uli jumah? utawi suba kuda jani anake ane kene gering COVID-19? suba kuda anake ane seger uli COVID-19? enu ke jani COVID-19 dadi gering ane ngae semeton mekejang takut? sing je abesik dadua anake ngenehang tur metakon di kenehne ulian grubug guminine, yen ring istilah kesehatanne madan penyakit olih virus sane mawasta Virus Corona utawi COVID-19. Mapan suba kerasa bek pepineh ane bakat kenehang kayang jani, mare-mare ne ade orta tur petaken anyar ane sube sesai tepukin di media sosial, di tipi, lan di koranne tur ane ngae deweke kesyab inggih punika petaken sampun ke iraga sayaga nuju Normal Baru?

      Normal Baru utawi New Normal artinyane saking Basa Inggris inggih punika kruna sane dados keanggen ngartiang parilaksana anyar ring era pandemi utawi gering COVID-19 mangdane irage ajak mekejang setata urati majeng ring parilaksana idup bersih lan sehat. Minab sampun makudang-kudang berita tur orta indik nuju Normal Baru puniki sane sampun semeton uningin saking media sosial kanti irage mekejang nawang parindikan istilah protokol kesehatan anggen nambakin COVID-19 sajeroning nuju Normal Baru minekadi ngumbah lima cuci tangan , urati nganggen masker, sayaga ring sejeroning angga, sayaga ngajeng vitamin lan ajeng-ajengan sane bergizi, nenten mepupul sareng anak liu, lan nenten je lunga yening nenten wenten urusan sane penting.

      Sakewala napi ke semeton uning yening wenten semeton irage ring Bali utawi ring Indonesia sane ngartiang Normal Baru puniki dados arti sane pojol inggih puniki Baru Normal . Baru Normal puniki yening rereh saking artinyane ring Basa Indonesia inggih punika suatu keadaan yang berangsur-angsur membaik. Istilah puniki mawinan akeh semeton sadu utawi bebas melelunga ke tongos melali, ngajak kulawarga meplesiran, meblanja ring peken utawi mall nenteng ganggen masker, lah nenten je jejeh sareng COVID-19. Akeh semeton iraga ampah utawi nente je manut saking protokol kesehan COVID-19.

      Nah, ene sube nuju baru normal sane wenten ring pepineh semeton iraga ring Bali. Boya ja Normal Baru, sekadi wewangsalan sane memunyi celebingkah beten biu belahan pane belahan paso, gumi linggah ajak liu ade kene ade keto sane maarti akeh mule semeton ring gumine sakewala akeh masih pepineh, bikas, lan pikobet sane melianan. Liu semeton minab ngelah pepineh yening COVID-19 puniki nenten je ngae iraga jejeh utawi takut, wenten masih sane ngugu COVID-19 niki gering gae-gaenan utawi konspirasi, nanging liu masih semeton sane uning COVID-19 niki pinaka gering sane anyar tur kerasayang ring sajagat gumine. Makeh pesan berita ring media sosial, tipi, utawi koranne indik anake ketog semprong meblanja ring mall, ketog semprong melali ke kafe, ketog semprong meli sepeda lan mesepeda nenten je manut saking peraturan lalu lintas, nanging wenten masih berita sane nguningayang indik makudang-kudang jeleme ane sampun keni grubug COVID-19 utawi kayang jani sube ade siu sanga atus anake ane keni sungkan COVID-19 ring Indonesia, akeh pisan anake keni saking transmisi lokal, taler Karangasem lan Kota Denpasar kadadosang kekalih kota sane masuk ring seket pitu kota sane metunjuk dados zona merah ring Indonesia.

      Nah jani, yen sube kene patut keh irage memace lonto berita-berita ane sambeh ring media sosial, ring tipi, utawi koranne? utawi jani jeg adekan de je rungu teken gering COVID-19? Nenten semeton Sesuratan puniki pinaka je curhatan saking napi sane wenten ring keneh titiang, manawi te wenten semeton sane medue pikobet sane patuh ngiring sareng-sareng mangkin mepineh. Nuju normal baru inggih punika istilah sane becik pisan anggen iraga mawit metaki-taki saking dinane mangkin. Pulo Bali sedeng sungkan lan nenten becik, taler grubug puniki nenten je semeton rayasang pedidi. Ngiring sareng-sareng sayaga pinih riin ring manah. Ngiring pinehin COVID-19 boya ja ical krana nuju normal baru sampun kesobyahang, irage ajak mekejang patut sayaga dan milihin berita sane becik ring media sosial ritatkala jagi ngerereh indik COVID-19, iraga patut gepiak ngerereh informasi ngenenin indik akuda ja pasien sane seger saking gering puniki, raksa ring handphone semeton soang-soang indik gambar sane becik sane preside anggen iraga bekel nuju normal baru, sampunang lali ngumbah lima lan nganggen masker, ngiring taler setata icenin dadong-pekak lan adik-adik sane alitan berita indik gering puniki nganggen basa sane aluh kaartiyang lan keresepang, sampunang ngelawan rasa med utawi bosan semeton nanging gentosin antuk ngelaksanayang lan ngemargiang hobi sane becik taler meguna.

      Kaping untat, matur suksma antuk semetong sane sampun nyarengin memaca curhatan puniki taler antuk semeton ring Bali sane sampun tegteg kayang dinane mangkin. Gering COVID-19 puniki nenten je ngepah utawi sue wenten ring gumi yening irage ajak mekejang mepineh nuju normal baru manawi pinaka tatanan anyar ritatkala nambakin COVID-19. Iraga ajak mekejang patut sayaga. COVID-19 puniki minakadi angin sane wenten ring sajebag gumi, iraga nenten je uning paek utawi johne angin puniki. Astungkara titiang lan semeton sane wenten ring Bali sampun uning lan ngeresepang perindikan nuju normal baru puniki, boya ja nuju baru normal sekadi sane sampun kaortayang inunyan. Suksma sampun nyarengin, Astungkara rahayu semeton

      In Indonesian

      Normal Baru atau Baru Normal ???

      Sudah berapa bulan diam dirumah? sudah berapa bulan bekerja dari rumah? atau sudah berapa jumah kasus COVID-19 saat ini? sudah berapa pasien yang sembuh dari COVID-19 sampai saat ini? apakah COVID-19 tetap menyeramkan? Tidak sedikit yang memikirkan satu bahkan puluhan pertanyaan dalam hatinya mengenai perkembangan kondisi gerubug yang dalam istilah medisnya disebut Penyakit akibat Virus Corona atau COVID-19. Dari sekian banyak pertanyaan yang masih mengganggu pikiran saya hingga saat ini, beberapa hari belakangan ini saya dikagetkan dengan pertanyaan baru yang sering muncul di media sosial, media cetak, dan bahkan media elektronik yaitu “Sudah siapkah anda menuju Normal Baru?”

      “Normal Baru” atau dalam bahasa Inggrisnya dikenal dengan “New Normal” adalah sebuat istilah yang digunakan untuk menyebut sebuah perilaku adaptasi baru di era pandemi COVID-19 dengan tetap memperhatikan perilaku hidup bersih dan sehat. Banyak versi serta informasi yang semeton mungkin sudah baca di media sosial mengenai istilah ini, hingga merujuk pada beberapa tatanan protokol kesehatan untuk mencegah penularan COVID-19 dalam menjalani kehidupan yang normal atau seperti biasa. Tentunya protokol yang dimaksud adalah mencuci tangan, menggunakan masker, menjaga daya tahan tubuh dengan mengonsumsi vitamin dan makanan yang bergizi, menjaga jarak, bahkan tidak bepergian untuk urusan yang tidak penting.

      Tetapi, taukah semeton ada beberapa sahabat kita di Bali bahkan di seluruh Indonesia mengartikan Normal Baru dengan arti yang lebih simpel serta mudah dipahami yaitu aktivitas yang “Baru Normal”. Baru normal diartikan sebagai suatu keadaan yang berangsur-angsur membaik sehingga adanya kebebasan bagi setiap orang untuk mengatasi rasa suntuk dan bosannya untuk bepergian, mengunjungi tempat wisata, mengajak seluruh keluarga dan kerabat berbelanja di pusat perbelanjaan, bahkan menganggap bahwa COVID-19 tidak menakutkan sehingga banyak dari semeton yang “ampah” dengan protokol kesehatan.

      Inilah kehidupan baru normal yang mereka anggap sesungguhnya. Tidak bisa kita pungkiri adanya wewangsalan di Bali “celebingkah beten biu belahan pane belahan paso, gumi linggah ajak liu ade kene ade keto” yang artinya dunia ini luas dan banyak terdapat manusia di dalamnya sehingga hal ini menyebabkan adanya perbedaan karakter, sifat, serta pikiran yang berbeda dari setiap orang. Sebagian dari kita mungkin menganggap bahwa COVID-19 tidak menakutkan atau ada pula yang menganggap bahwa COVID-19 adalah sebuah konspirasi, tetapi tidak sedikit dari kita yang beranggapan bahwa COVID-19 adalah penyakit jenis baru yang disebabkan oleh virus yang tengah menjadi pandemi di seluruh belahan dunia. Sudah banyak informasi yang bisa kita temui di media sosial mengenai antrean panjang di beberapa pusat perbelajaan, membeludaknya kunjungan pada beberapa kafe, adanya pesta dan party di beberapa bar yang baru dibuka, bahkan semakin banyaknya pengguna sepeda di jalan raya yang tidak mematuhi tatanan berlalu lintas, tetapi di sisi lain terdapat juga informasi mengenai adanya peningkatan jumlah kasus COVID-19 di Bali yang hingga hari ini (7/7/20) mencapai 1900 kasus, semakin tingginya kasus transmisi lokal, serta masuknya Karangasem dan Denpasar menjadi 2 kabupaten/kota dalam 57 besar wilayah dengan zona merah di Indonesia.

      Lantas haruskah kita hanya membaca dua sisi informasi ini dengan manatap layar smartphone? atau haruskah kita sing rungu dengan apapun hal-hal yang berkaitan dengan COVID-19? Tidak semeton!! Tulisan ini hanya sekedar curhatan dari apa yang ada di pikiran saya, mungkin juga mewakili keresahan dari beberapa semeton yang membaca. Nuju Normal Baru adalah istilah yang baik untuk kita mulai berbenah hari ini. Bali sedang tidak baik-baik saja, dan pandemi ini tidak semeton rasakan sendirian. Ayo bangun keyakinan normal baru dimulai dari pikiran kita masing-masing. Mari berfikir jika COVID-19 tidak dapat dimusnahkan hanya dengan normal baru, tetap memilih informasi yang baik di media sosial seperti selalu mencari tau perkembangan kasus COVID-19 di Bali, jumlah pasien yang sembuh, simpan dan bacalah gambar yang semeton dapatkan di media sosial mengenai protokol kesehatan yang bisa semeton gunakan sebagai panduan dalam menjalani kehidupan Normal Baru, jangan lupa selalu membawa hand sanitizer serta masker cadangan jika akan bepergian atau bekerja, berbagilah informasi mengenai COVID-19 pada kakek-nenek di rumah, adik-adik yang masih balita dengan bahasa yang mudah mereka pahami, tidak usah melawan rasa bosan tetapi hadapi dengan melakukan kegiatan yang lebih bermanfaat dan bermartabat.

      Untuk semeton yang telah meluangkan waktu membaca curhatan ini, terima kasih karena sudah bertahan hingga saat ini. Ini tidak akan bertahan lama jika kita semua beranggapan bahwa normal baru adalah tatanan kehidupan baru yang harus kita jaga dengan baik. Ibarat angin, virus corona akan tetap ada di sekitar kita. Astungkara saya dan seluruh semeton yang ada di Bali memiliki pemahaman menganai Normal Baru tidak Baru Normal. Suksma