What is your hope for 2024 in one word? Post your comments here or propose a question.

Ngelimurang Kemacetan Ring Bali

20231129T113835655Z507242.jpeg
0
Vote
Title
Ngelimurang Kemacetan Ring Bali
Affiliation
SMA Negeri 1 Kuta Utara
Author(s)
Category
High School
Year
Photo Credit/Source
Video Credit/Source
School/Org (if applicable)
Location


Add your comment
BASAbaliWiki welcomes all comments. If you do not want to be anonymous, register or log in. It is free.

Election 2024: What are the most urgent issues for Bali's leader candidates to prioritize?

In English

In Balinese

Om Swastyastu

Matur suksma aturang titiang majeng ring para pangenter acara miwah angga panureksa antuk galah sane kapica ring padewekan titiang. Sadurung nglanturang matur, pinih riin titiang ngaturang parama suksma majeng ring Ida Sang Hyang Parama Kawi, duaning malarapan pasuecan Ida, titiang rauhin ida dane prasida sadu ajeng iriki rahinane mangkin, turmaning makasami ngamangguhan karahayuan.

Maosang indik pemilu, sayuakti akeh pisan sane patut kabaosang. Kawentenan margi ring Bali sane mangkin ngancan akeh antuk kendaraan ngawinang pikobet sane abot sane patut gelis kauratiang, napi ngawinang asapunika?

Kemacetan pinaka silih tungkil pikobet sane meweh antuk katambakin. Kemacetan dados kaartiang mandegnyane lalu lintas ring margine duaning akehnyane wilangan kendaraan sane nglangkungin kapasitas margi. Sampun kauningin Bali punika Pulo wisata ring Indonesia, ngranjing sinalih tunggil pulo antuk wilangan kemacetan sane ageng.

Yening cingakin saking data Dinas Perhubungan Provinsi Bali, 21 titik margine ring Bali pinaka lokasi utawi genah rawan macet. Makudang-kudang margi sane dados titik kemacetan puniki ngwedar ring nenem kabipaten miwah kota sane wenten ring pulo Bali, inggih punika Kabupaten Bangli, Gianyar, Klungkung, Kota Denpasar, Badung, lan Tabanan. Nanging Kabupaten Karangasem, Jembrana, lan Buleleng, nenten wenten daftar margi sane rawan macet.

Kemacetan sane paling akeh wenten ring Bali ketahnyane medal sangkaning makudang-kudang sarana sakadi, pengendara sane markir montornyane ring sisin margi, keperluan krama antuk kendaraan pribadi ngancan awarsa ngancan nglimbak, akehnyane margi sane usak miwah nenten gelis kabenahin, taler ngeninin indik infrastruktur margi sane nenten asah sareng akeh kendaraan sane wenten. Nenten kidik taler pengendara motor sane nyantos piwal ring awig-awig aturan antuk negakin montor ngliwatin trotoar mangda ngelidin macet, sayuakti unduke punika wantah ngabotang kawentenan margine duaning prasida mayanin jatma lianan sane majalan.

Pikobet puniki dados pikobet sane sayan-sayan abot duaning jagi ngawinang puara nenten becik ring sektor-sektor sane tiosan. Contonyane ring sektor perekonomian, kemacetan jagi mapuara ring proses distribusi, inggih punika pengiriman barang dadosne lambat sane ngawinang para pelanggan marasa kuciwa taler nenten malih mesen ring genah punika. Conto siosan ring sektor pariwisata, akses margi nuju genah wisata sane kantun cupit kaimbuhin antuk kawentenan margine sane usak sane ngawinang para wisatawane koh ngrauhin genahe punika malih lan wisata taler ngangsan utawi sayan-sayan sepi.

Kerugian tiosan sane kamedalang olih kemacetan inggih punika, wentennyane siat ring sesama pengendara sangkaning emosi sane tan prasida katambakin, bahan bakar, taler bayune telah sangkaning mandeg ring kemacetan sane nelasang galah akeh. Nenten je punika manten, kemacetan taler madue potensi nincapang polusi udara duaning akehnyane mesin sane beroperasi kalapunika.

Ida dane sane wangiang titiang. Pemerintah Provinsi Bali sampun nglaksanayang pamargi anggen ngicalang kemacetan sane wenten ring Bali antuk rencana ngwangun underpass Simpang Dewa Ruci, pawangunan Jalan Tol Bali Mandara miwah pengembangan angkutan umum massal berbasis bus utawi BRT Bus Rapid Transit . Sangkaning punika titiang sareng sami ngacepang mangdane rencana pemerintah sajeroning ngicalang kemacetan puniki digelis prasida kajantenang utawi segera karealisasiang. Yening pikobet puniki nenten gelis kamargiang, pastika akeh kerugian sane kapolihang saking pikobet kemacetan puniki taler sayan ageng manut sakadi sane sampun kawedar.

Sios punika, titiang ngicen makudang-kudang imba utawi solusi anggen tetimbang sane katur majeng ring pemerintah antuk upaya ngiragin utawi ngicalang kemacetan. Sane kapertama, transportasi umum patut kasobyahang mangda prasida kajangkau olih wawidangan sane kantun alit wilayah terpencil . Kaping kalih, nincapang kasenengan krama taler para wisatawane mangda setata nganggen transportasi umum. Sane kaping tiga, patut kalaksanayang proyek pewangunan margi sane anyar utawi pelebaran jalan mangda sida nincapang kapasitas jumlah kendaraan sane prasida katampung, taler nertibang kendaraan sane mareren nenten ring genah sapatutnyane. Tiosan punika majeng ring pengendara motor sane nglintangin trotoar, titiang ngicen saran mangda kapasangin blok ring trotoar mangda prasida nambakin pengendara motor sane jagi mentas ring trotoar.

Kaping untat, ngiring iraga sareng-sareng nambakin kemacetan ring Bali mangda prasida ngawinang Jagat Baline manados genah sane sumingkin becik malih ring makudang-kudang sektor.

Inggih, para atiti sane wangiang titiang, wantah asapunika sane prasida antuk titiang matur. Kirang langkung utawi iwang antuk titiang ngaturang majeng ring ida dane sarang sami, mawinan saking katambetan lan kawimudan titiang, titiang nunas geng rena pangampura. Pinaka panguntat atur titiang, puputang titiang antuk parama santih

Om santih, santih, santih Om.

In Indonesian

Om Swastyastu

Terima kasih kami ucapkan kepada para pembawa acara serta para juri atas waktu yang telah diberikan. Pertama-tama saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Ida Sang Hyang Parama Kawi, karena atas karunia-Nya, kita semua bisa tiba pada hari ini dengan sehat dan bahagia.

Berbicara mengenai pemilu, memang sangat banyak yang harus dibicarakan. Kondisi jalanan di Bali yang kini kian memadat menjadi permasalahan mendesak yang harus segera ditegaskan, mengapa demikian?

Kemacetan adalah suatu permasalahan yang hampir mustahil untuk diatasi. Kemacetan sendiri merupakan suatu keadaan terhentinya lalu lintas di jalan akibat banyaknya jumlah kendaraan yang melebihi kapasitas jalan. Telah diketahui bahwa Bali, pulau wisata di Indonesia, termasuk dalam salah satu pulau dengan angka kemacetan yang tinggi.

Dilihat dari data Dinas Perhubungan Provinsi Bali, sebanyak 21 titik jalan di Bali menjadi lokasi rawan kemacetan. Berbagai jalan yang menjadi titik kemacetan ini tersebar di enam kabupaten dan kota yang ada di Pulau Bali, yakni Kabupaten Bangli, Gianyar, Klungkung, Kota Denpasar, Badung, dan Tabanan. Sementara untuk Kabupaten Karangasem, Jembrana, dan Buleleng, tidak ada daftar jalan yang rawan macet.

Kemacetan yang paling umum terjadi di Bali biasanya timbul karena beberapa faktor, diantaranya, pengendara yang memarkirkan kendaraannya di pinggir jalan, kebutuhan masyarakat akan kendaraan pribadi tiap tahunnya terus meningkat, banyaknya jalanan yang rusak dan tidak segera diperbaiki, serta infrastruktur jalan yang tidak sebanding dengan volume kendaraan yang ada. Bahkan tidak sedikit pula pengendara motor yang sampai melanggar aturan dengan mengendarai motor melintasi trotoar untuk menghindari macet, padahal hal itu hanya akan memperparah kondisi jalanan karena berpotensi mengganggu keselamatan para pejalan kaki.

Permasalahan ini menjadi sangat mendesak karena akan berpengaruh pada bidang-bidang lain. Contohnya pada bidang perekonomian, kemacetan akan berdampak pada proses distribusi, yakni memperlambat pengiriman barang yang menyebabkan pelanggan kecewa dan tidak ingin memesan kembali di tempat tersebut. Contoh lain di bidang pariwisata, akses jalan menuju tempat wisata yang masih sempit ditambah dengan adanya kerusakan di jalan tersebut akan menyebabkan pengunjung yang pergi kesana malas untuk mengunjungi tempat itu kembali dan wisata pun menjadi sepi.

Kerugian lain yang ditimbulkan oleh kemacetan adalah terjadinya cekcok antar pengendara akibat emosi yang tak terkendali, bahan bakar, bahkan tenaga yang habis akibat terjebak kemacetan yang memakan waktu cukup lama. Tidak hanya itu, kemacetan juga sangat berpotensi untuk meningkatkan polusi udara, karena banyaknya mesin yang beroperasi pada saat itu.

Pemerintah Provinsi Bali telah melakukan langkah untuk mengatasi kemacetan yang terjadi dengan rencana membangun underpass Simpang Dewa Ruci, pembangunan Jalan Tol Bali Mandara dan pengembangan angkutan umum massal berbasis bus atau BRT (Bus Rapid Transit). Maka kami berharap rencana pemerintah dalam mengatasi kemacetan ini segera direalisasikan. Apabila masalah ini tidak segera ditangani, kerugian yang diderita akibat dari masalah kemacetan ini akan bertambah besar, seperti yang sudah dipaparkan.

Selain itu, kami menawarkan beberapa solusi untuk dipertimbangkan oleh pemerintah dalam upaya mengurangi kemacetan. Pertama, memperluas persebaran transportasi umum hingga mampu dijangkau oleh wilayah terpencil. Kedua, meningkatkan minat masyarakat serta para wisatawan untuk menggunakan transportasi umum. Ketiga, perlu adanya pembuatan jalan baru atau pelebaran jalan guna menambah kapasitas jumlah kendaraan yang dapat ditampung, serta menertibkan kendaraan yang berhenti seenaknya. Sementara untuk pengendara motor yang melintasi trotoar, kami menyarankan pemasangan blok pada trotoar guna menghalangi pengendara motor yang hendak melintasi trotoar.

Akhir kata, marilah kita bersama-sama mengatasi kemacetan di Bali guna menciptakan Bali menjadi kawasan yang lebih baik lagi di berbagai bidang.

Para hadirin yang saya hormati, demikian yang bisa saya sampaika. Jika ada yang kurang atau salah paham penyampaian kepada para hadirin sekalian, karena saya masih belajar, saya memohon maaf yang sebesar-besarnya. Sebagai akhir kata, saya tutup dengan menghaturkan parama santih

Om santih, santih, santih, Om.