Cupak Nulak Dadi Raja

WhatsApp Image 2021-06-13 at 08.06.52 (1).jpeg
Location
Tabanan
Event
Dictionary words

    Summary



    In English

    In Balinese

    I Cupak ngiring Gusti Prabu Gobangwesi lan Raden Putri ka puri. Di bale paseban, kasaksiang antuk Raden Putri, Pepatih, lan bhagawanta, Gusti Prabu masabda. Gede Cupak, manut semaya sayemwarane, yen wong lanang nyidang ngalahang satru purine, kaadegang agung dadi raja. Samaliha kajatukarmaang sareng Raden Putri pinaka prameswari. I Cupak nguntul ningeh sabda sang raja. Aselem kuku tusing ada kenehne dadi raja. Kimud kenehne masanding ajak Raden Putri ane jegeg nyelolet. I Cupak masadewek, tusing adung masanding ajak widyadari nyalantara. Ia bocok, bungut linggah, mayus, basang bedog, setata ngaba basang layah, maimbuh belog. Waluya langit lan gumi yen saihang ajak kajegegan Raden Putri. Alis idane madon intaran, gigine nyeridanta, bibih tipis manis ngemu madu. I Cupak makamen di sunduk lekad ngodagang sakancan belog lan bocoke. Kola sing bisa dadi raja. Kola kimud masanding ajak Raden Putri, keto krimikan kenehne. I Cupak setata nguntul tusing nyautin sabda sang raja. Kapah-kapah ia masih nyledetin Raden Putri. Dug, gejeran tangkahne sarasa mareren ningalin kajegegan Raden Putri. Ulian menang sayemwara tur nyidang ngalahang kedis, kola dadianga raja tur kasandingang ajak Raden Putri pinaka prameswari. Sing, sing, kola tusing juari. Kola bocak, kola belog, tusing ngelah kaweruhan dadi raja. Depang suba kola tetep dadi Cupak ane bocok, Cupak ane aeng kadi raksasa. Kola sing cocok dadi raja, kola bocok, kola tusing ngelah kaduegan apa, kola tusing pantes dadi raja, keto dogen krebetan kenehne. Bale paseban sepi. Sabda sang raja tusing kasautin tekening I Cupak. Gusti Prabu meneng. Raden Putri, para patih lan bhagawanta puri taler meneng. I Cupak setata nguntul, marasa tekening dewek nista. Apabuin dugas dadi raja di Puri Kediri, kasambatang raja buduh. Ampura ratu, titiang nulak pican palungguh i ratu, keto sautne I Cupak. Gusti Prabu kesiab kerana pahlawan Gobangwesi ane nyidang ngalahang geruda raksasa nulak paican raja. Keto masih Raden Putri tangkejut, sawireh tumben jani ada teruna nulak tresnane. Apabuin ane nulak pican raja teruna bocok. Biasane Raden Putri ane nulak Raden Mantri kerana nenten wenten rasa tresna. Kesiab ida, marasa tan paaji santukan katulak teruna bocok. Katulak wong sudra, boya raden mantri. Mirib suba nungkalik gumine, biasane teruna bocok nyaratang anak jegeg lan sugih apang nyidang anggona kurenan. Tumben jani ada wong sudra maimbuh jelek gobane nulak anak jegeg. Biasane anak muani, yen cintane ditolak dukun bergerak. Ane jani soleh, jeg memolos nulak dadi raja tur kasandingang ajak putri raja, keto krebetan Raden Putri nampi pisaut I Cupak ane nulak pican raja. Tegarang adeng-adengin, pineh-pinehang buin. Gelah tusing nyak kasengguh nitya semaya. Gumin gelahe, keto masih putrin gelahe, Gede Cupak ane jani ngelahang. Gede Cupak kaadegang agung dadi Raja Gobangwesi masanding ajak putrin gelahe dadi pramiswari, malih runtuh wacanan sang prabu. I Cupak tusing masaut. Ia tusing lakar nunas paican bhatara. Ia masa tekening dewek bocok maimbuh tusing ngelah kabisan apa, apabuin lakar ngewawa gumi. Kadirasa ngundukang basah layah tusing nyidang, apabuin ngitungang panjak. Pelih ban ngomong, pelih ban malaksana sinah lakar tungkasina tekening panjake. Ampurayang, kola nenten nunas paican palungguh ratu, kola mapamit. I Cupak bangun tur mekaad uling bale paseban. Gusti Prabu tangkejut santukan prawireng Gobangwesi nulak paican raja. Jero Gede Cupak, Gusti Prabu mageluran. Gumine ene suba serahang gelah tekening Gede Cupak. Keto masih putrin gelahe suba dadi somah Gede Cupak. Buin pidan ja Gede Cupak mawali ka puri, gelah nerima tur nyerahang gumi lan putri gelahe tekening Gede Cupak. I Cupak terus majalan. Paningalanne marasa baat ngemu yeh. Sedih kenehne lekad dadi manusa bocok maimbuh belog. Gede Cupak, dong mai malu. Ne gelah mapica ali-ali anggon painget yening Gede Cupak mawali ka puri. Ida Sang Prabu nyagjagin I Cupak tur mapica ali-ali. I Cupak nerima ali-aline tur kasaluk di jerijin limane. I Cupak nugtugang pajalane ngurang-ngurang lampah. Salantang jalan, ia nguntul, ngenehang sebet idupne. Ia marasa Widhine tusing adil nglekadang dewekne ajak I Gerantang. Ia bocok, adine bagus, mawibawa, tur madasar sastra. I Cupak makeneh ngugat Ida Bhatara.

    In Indonesian

    I Cupak mengikuti Raja Gobangwesi dan Raden Putri ke istana. Di balai pertemuan, disaksikan oleh Raden Putri, patih, dan penasehat, sang raja bersabda.

    “Gede Cupak, sesuai sayembara, jika lelaki yang berhasil mengalahkan mush kerajaan maka diangkat jadi raja. Sekaligus dijodohkan dengan Raden Putri sebagai permaisuri.” I Cupak menundukkan kepala mendengarkan sabda raja. Sedikit pun tak terbersit di benaknya untuk menjadi seorang raja. Dia malu bersanding dengan Raden Putri yang cantik jelita. I Cupak menyadari dirinya tak pantas bersanding dengan bidadari. Dia buruk rupa, bermulut lebar, pemalas, perut buncit, selalu kelaparan, segala keburukan ada pada dirinya. Bagaikan langit dan bumi antara Cupak dan Raden Putri. Raden Putri memiliki alis yang indah, susunan gigi yang rapi, bibir tipis dengan senyum manis madu. I Cupak menyesali diri terlahir ke dunia dengan segala kebodahan dan keburukan. “Aku tak bisa menduduki jabatan sebagai raja. Aku juga malu bersanding dengan Raden Putri,” Begitu gejolak bhatinnya. I Cupak tetap menunduk, tak menjawab sabda raja. Sesekali ia melirik Raden Putri. Duh, detak jantungnya seakan berhenti melihat kecantikan Raden Putri. “Berkat mengalahkan garuda raksasa aku akan dinobatkan sebagai raja dan disandingkan dengan Raden Putri sebagai permaisuri. Tidak, tidak, aku malu. Aku buruk rupa, bodoh, tidak ada pengetahuan menjadi raja. Biarkan aku tetap jadi Cupak si buruk rupa, Cupak yang ditakuti masyarakat karena disangka raksasa. Aku tak cocok jadi raja, aku buruk rupa, aku bodoh, aku malu, aku tak pantas jadi raja,” Bhatinnya terus memberontak. Ruang pertemuan istana sepi. Sabda raja tak mendapat jawaban dari Cupak. Raja terdiam, Raden Putria diam, para patih, dan penasehat raja juga terdiam. I Cupak menundukkan kepalanya, merasa diri nista dan tak pantas dinobatkan sebagai raja. Apalagi pernah diledek warga dikatakan sebagai raja gila saat di Puri Kediri. “Maafkan hamba paduka, hamba menolak sabda paduka,” jawab I Cupak. Sang raja terkejut sebab pahlawan Gobangwesi yang berhasil mengalahkan garuda raksasa menolak hadiah sayembara. Raden Putri juga terkejut, sebab baru pertama kali ada yang menolak cintanya. Apalagi yang menolak hadiah raja itu pemuda buruk rupa. Biasanya, Raden Putri menolak cinta para pangeran karena tidak ada rasa cinta. Raden Putri tersentak, merasa diri tidak dihargai oleh pemuda buruk rupa. Cintanya ditolak oleh pemuda bisa, bukan pangeran dari kalangan bangsawan. “Mungkin dunia sudah terbalik, biasanya pemuda biasa-bisa saja mendambakan wanita cantik dan kaya sebagai istri. Tumben ada pemuda sudra dengan tampang buruk rupa menolak hadiah perempuan canti. Biasanya para lelaki jika cintanya ditolak, dukun yang bertindak. Namun aneh tapi nyata, ada pemuda polos menolak jadi raja dan disandingkan dengan putri raja,” Begitu gejolak jiwa Raden Putri saat mendengar jawaban I Cupak. “Pelan-pelan, pikirkan masak-masak. Aku tak mau dikatakan tidak menepati janji. Kerajaanku, begitu pula istriku, kuserahkan kepadamu. Gede Cupak dijadikan Raja Gobangwesi dan bersanding dengan putriku sebagai permaisuri,” sang raja kembali bersabda. I Cupak tak menjawab. Dia tidak akan mengambil hadiah istimewa itu. Ia sadar diri berwajah buruk dan tidak punya pengetahuan, apalagi akan menjabat sebagai raja. Jangankan memperhatikan rakyat, untuk mengurusi perutnya yang lapar selalu kesusahan. Salah bertutur dan bertingkah laku maka akan ditentang oleh rakyatnya. “Maafkan hamba paduka, hamba tidak mengambil hadiah sayembara, hamba mohon diri.” I Cupak bangun dan berlalu dari ruang pertemuan istana. Sang Raja terkejut sebab pahlawan Gobangwesi itu menolak hadiah sayembara. “Jero Gede Cupak,” sang raja memanggil pahlawan Gobangwesi. “Kerajaan ini kuserahkan kepadamu. Putriku juga sudah menjadi milikmu. Kapan pun kami kembali ke istana, aku menyambutmu dan menyerahkan kerajaan dan putriku kepadamu.” I Cupak terus berjalan. Matanya terasa berat berair. Ia sedih terlahir jadi manusia hina dan bodoh. “Gede Cupak, kemarilah. Aku hadiahkan cincin untuk pengingat jika kamu kembali ke istana.”

    Sang Raja mengejar I Cupak dan menyerahkan sebuah cincin. I Cupak menerima cincin itu dan langsung dipakai. I Cupak melanjutkan pengembaraannya. Sepanjang perjalanan, dia menundukkan kepala, memikirkan hidupnya yang getir. Dia merasa Tuhan tidak adil melahirkan dirinya dan I Gerantang. Cupak buruk rupa sementara Gerantang rupawan, berwibawa, dan pintar sastra. I Cupak ingin menggugat Tuhan.

    In Makassar