Silih Silih Kambing

Silih kambing.jpg
Location
Event
Dictionary words

    Summary



    In English

    In Balinese

    Dugas pidan kacerita cicinge ngelah tanduk tur maikut bawak. Sawaliknyane kambing tusing ngelah tanduk nanging ikutne dawa. I Cicing lan I Kambing masuwitra saling tresna kapitresnain. Kija ja I Cicing mekad, I Kambing pasti milu nugtugin. Keto masih yen I Kambing magedi, I Cicing masih milu nugtug. Ipun makadadua tusing ada santulan, paras paros sagilik saguluk. Nanging sujatine I Kambing ngelah rasa iri tekening I Cicing. Ia iri mapan tusing ngelah tanduk dengel. Ia uling makelo ngedotang tandukne I Cicing. Nanging ia tusing juari nyambatang. Mih, yen i dewek ngelah tanduk, pasti icang baburon paling jegeg di gumine, keto I Kambing mapineh. Kacerita jani, I Kambing dot sajan ngelahang tandukne I Cicing. Jani ia lakar kondangan, timpalne ada ngelah gae. Ia ngidih olas nyilih tanduk tekening I Cicing. Ia mautsaha apang I Cicing lega masilihang tandukne. Cicing suwitran gelahe, icang lakar kondangan. Icang dot sajane apang ngenah jegeg. Diolas, bang ja icang nyilih tanduk caine apang icang ngenah mawibawa. Icang pastika apik nganggon tanduk caine. Mulih uling kondangan, tanduk caine lakar ulihang icang, keto pangidihne I Kambing. Nah yen keto pangaptine caine, pastika icang ngemang cai nyilih tanduk. Kewala ingetang, teka uling kondangan ulihang tanduk icange Nah, tenang gen, pasti kal ulihang. Enggalin dik kelesang tanduk caine, icang suba sing sabar nganggon tanduk caine ane dengel Sabar, sabar, da kadropon. Icang musti adeng-adeng ngelesang tandukne apang kulit icange tusing matatu, saut I Kambing. Yadiastun kenehne tusing las, I Cicing ngelesang tandukne tur masilihang teken I Kambing. Ane jani tanduke ento suba anggona teken I Kambing. Duh liang pesan kenehne I Kambing ngelah tanduk. Dong iwasin goban icange jani, jeg nyegegang Saja, semitan caine bungah, ngancan jegeg tepukin icang, saut I Cicing. I Kambing lantas luas kondangan. Makejang beburone nolih I Kambing ane jegeg ulian nyaluk tanduk. Kenehne I Kambing mabunga-bunga mapan liu burone angob nepukin dewekne. Yen kene unduke, tanduke ene patut gelahang. Ulian tanduke ene icang jani mawibawa, keto krimikan kenehne I Kambing. Teka uling kondangan, I Kambing tusing taen singgah ka umahne I Cicing. Sawalikne ia mautsaha ngelidin I Cicing. Kenken ja carane apang maimpas di jalan. Sedek dina anu, tan pasangkan I Cicing lan I Kambing macepuk di jalan. I Kambing mautsaha ngelidin, nanging kaukina tekening I Cicing. He Kambing, encen tanduk icange. Cai masemaya suud kondangan ngulihang tanduk icange. Ulihang jani tanduk icange, keto I Cicing tekening I Kambing. Nah, antosang malu, icang pasti ngulihang tanduk caine. Sabar malu Sekenang nae, ulihang tanduk icange Nah, pasti saut I Kambing. Buin manine I Cicing ngalih I Kambing. Nanging I Kambing setata mautsaha makelid. Icang suba sesai mautsaha ngelesang tandukne nanging sakit sajan. Kulit tendas icange kanti matatu. Yen icang suba nyidang ngelesang, pasti tanduke ene ulihang icang, keto I Kambing ngeka daya. I Cicing kuciwa mapan I Kambing suba pepes mogbogin dewekne. I Cicing grimutan. I Cicing buin nekain I Kambing nanging ia tusing ada jumahne. Milehan I Cicing ngalihin, dapetanga I Kambing sedeng ngilag padang. I Cicing nyeritin timpalne. Kambing icang teka nagih janji, ucap I Cicing uling tongose majohan. Nepukin I Cicing nagih tandukne, I Kambing malaib. I Cicing ngepungin. I Kambing macelep ka tengah alase, I Cicing terus nguberin. I Kambing suba kenyel malaib nanging I Cicing enu siteng ngepungin. Sagetan I Cicing suba ada di durine I Kambing. Sangkaning gedegne mangabar abar, I Cicing nyegut ikutne I Kambing. Aduhhhhhh, I Kambing nyerit sakit. Ikutne pegat. I Kambing ane jejeg ngengsehang malaib. I Cicing buin ngepungin nanging mamocol. Uling sekat ento I Kambing ngelah tanduk nanging ikutne bawak. Sawalikne I Cicing tusing ngelah tanduk nanging ngelah ikut dawa.

    In Indonesian

    Pada zaman dulu konon anjing memiliki tanduk, dan ekornya pendek. Sebaliknya, kambing tidak memiliki tanduk, tetapi ekornya panjang. Mereka berdua bersahabat karib. Kemana pun anjing pergi, kambing ikut serta. Begitu pun sebaliknya. Mereka hidup rukun dan damai.

    Namun sebenarnya, diam-diam kambing memiliki perasaan iri kepada anjing. Ia iri akan keindahan tanduk anjing. Sudah lama ia ingin memiliki tanduk seperti itu. Tapi, dia tak tahu bagaimana cara untuk memiliki tanduk itu. “Ah, kalau saja aku punya tanduk, aku pasti akan menjadi binatang yang gagah,” pikir kambing. Suatu hari keinginan kambing untuk bisa memiliki tanduk sudah tak tertahan lagi. Hal ini karena ia mendapat undangan untuk menghadiri sebuah pesta. Maka, ia pun merengek pada anjing untuk meminjamkan tanduk miliknya padanya.

    “Anjing sahabatku, aku diundang oleh sebuah pesta yang amat penting. Aku ingin tampak istimewa dalam pesta itu. Aku belum pernah menghadiri pesta seperti ini sebelumnya. Barangkali, hanya sekali ini saja aku menghadiri pesta besar. Tolonglah aku, pinjamkan tandukmu itu padaku. Aku akan menjaganya baik-baik. Jika pesta telah usai, akan ku kembalikan padamu.” kata kambing. “Kambing sahabatku, akan ku pinjamkan padamu tandukku itu padamu. Tapi, berjanjilah, kembalikan setelah pesta usai,” jawab anjing. “Tentu saja, anjing. Cepat, lepaskanlah tandukmu itu. Aku sudah tak sabar ingin memakainya di kepalaku,” kata kambing. “Tenang sahabat. Jika terburu-buru kulit kepalaku bisa sakit.” kata anjing. Akhirnya, dengan berat hati anjing melepaskan tanduknya. Tanduk itu bertengger indah di kepala kambing. Kambing tampak sangat gembira. “Lihatlah aku, sahabat. Bagaimana penampilanku sekarang? Nampak gagah bukan?” kata kambing “Ya, kau tampak gagah,” jawab anjing. Akhirnya, dengan hati berbunga-bunga, kambing pergi ke pesta dengan tanduk pinjaman. Semua binatang memandang kambing dengan penuh kekaguman. Ia tampak besar kepala. “Aku harus tetap memiliki tanduk ini!” begitu tekad jahat di hati kambing. Ketika pesta usai, kambing tak segera datang ke rumah sahabatnya itu. Ia malah berusaha menghindar jika berpapasan di jalan. Suatu kali, kambing bertemu anjing tanpa terduga. Anjing menagih benda miliknya itu. “Kambing sahabatku, mana tandukku? Kau sudah berjanji padaku akan mengembalikan,” kata anjing. “Ya. Tapi sebentar lagi ya. Aku pasti akan mengembalikan padamu,” kata kambing. “Baiklah. Tetapi berjanjilah,” kata anjing masih bersabar. “Tentu,” Keesokan harinya anjing datang lagi pada kambing. Kambing mencoba menghindar dengan berbagai cara. “Anjing, semalam aku sudah mencoba beberapa kali melepasnya. Tapi sulit. Kulit kepalaku sampai sakit. Kalau sudah lepas, akan ku kembalikan padamu,”kata kambing. Tapi, sudah beberapa hari ini janji kambing tak pernah ditepati. Sang anjing mulai kesal. Ia datang lagi. Tapi kambing tidak ada di tempat. Ia mencari-cari. Akhirnya, anjing menemukan kambing sedang merumput santai yang tempatnya cukup jauh dari wilayah mereka. “Kambing, aku datang untuk menagih janjimu!”seru anjing dari kejauhan.

    Melihat anjing ingin meminta tanduknya, kambing berlari menjauh. Anjing pun mengejar. Terjadi kejar-mengejar yang cukup seru. Kambing masuk ke dalam semak-semak. Anjing terus mengejar. Sampai akhirnya kaki kambing mulai capek. Namun anjing terus saja berlari. Lalu tahu-tahu anjing sudah ada di belakangnya. Karena geram, si anjing langsung menggigit ekor si kambing dengan seluruh tenaganya. “Auuukkkhhhh!!!”kambing menjerit kesakitan. Ekornya putus. Karena ketakutan, kambing berlari sekencang-kencangnya. Malah, ia tak dapat dikejar lagi oleh anjing. Sejak itulah kambing memiliki tanduk. Dan ekornya tak panjang lagi. Begitu pun sebaliknya. Anjing tak memiliki tanduk,akan tetapi ekornya panjang.

    Sumber: Mahabrata
    Nothing was added yet.