What is your hope for 2024 in one word? Post your comments here or propose a question.

Kebudayaan Bali Terancam

20231113T131504972Z222951.jpg
0
Vote
Title
Kebudayaan Bali Terancam
Affiliation
SMK Wira Harapan
Author(s)
Category
High School
Year
Photo Credit/Source
Putu Siwi Novianti
Video Credit/Source
School/Org (if applicable)
SMK Wira Harapan
Location


Add your comment
BASAbaliWiki welcomes all comments. If you do not want to be anonymous, register or log in. It is free.

Election 2024: What are the most urgent issues for Bali's leader candidates to prioritize?

In English

In Balinese

Om swastiastu, ida dane para juri wikithon miwah para calon DPD bali sane sampun rawuh ring pacentokan Orasi warsa puniki, miwah bapak ibu guru miwah pamilet pacentokan Orasi sane wangiang titiang.

Kaping ajeng, ngiring iraga sareng sami ngaturang suksma ring Ida Hyang Widhi Wasa, sane sampun ngicenin iraga galah mapupul iriki ring acara Wikithon Partisipasi Publik Bali Berorasi. Ring galahe sane becik puniki, titiang jagi ngaturang pidarta sane mamurda Kebudayaan Bali Terancam .

Parasemeton sane tresnain tiang, Bali, kaloktah antuk kebudayaan miwah adat istiadatnyan san unik san kantun kukuh kantos mangkin, kantun ak h krama san nglestariang tradisi miwah ngukuhang adat istiadatnyan , mawinan sering dados objek wisata majeng para tamiu san rauh ka Bali. Sak wanten, sesampun kaw ntenan jagat Bali punika sayan nglimbak, kaw ntenan budaya Bali punika sayan rered. Yadiastun ring dura negara sampun ak h san ngajiang budaya Bali, sak wanten ring tengahing jagat kantun ak h pikobet san patut katelebang.

Silih sinunggilnyane inggih punika ngawangun wewidangan sane akeh madue tradisi miwah budaya. Ring sinalih tunggilnyan ngalestariang tradisi miwah budaya. Sakewanten, ipun taler patut nyalanang tetegenan ekonomi. Paindikan san matiosan puniki n nten ja mamargi sinarengan. Sujatine, ekonomi sane kadasarin antuk tradisi miwah budaya sering pisan ngawinang tradisi miwah budaya punika padem. Kaw ntenan alam, tradisi miwah budaya Bali san unik punika ngawinang para pamilet modal seneng nginvestasi ring Bali. Ipun numbas tanah antuk ngwangun usaha, dadosne hotel, vila miwah sane lianan. Jinah turunan punika kabakta ka genah-genah sane sampun kapastikayang antuk Ida Sang Hyang Widi Wasa. Ring sisi tiosan, parajanane sane kantun sibuk ring pakaryan adat, meled madue jinah akeh. Punika mawinan, ipun ngadol tanah san kaadol olih investor. Y ning tanah punika n nten mapaiketan sareng tradisi miwah budaya, punika n nten dados pikobet. Sak wanten, sering pisan tanah san kaadol punika kadadosang genah umat ngranjing ka pura, genah matimpal miwah san lianan. Yening kramane nuntut, nenten dados. Santukan anake punika tan wenang protes.

Santukan sajabaning kaluihannyan , parikrama upacara punika prasida kadadosang genah malancaran. Sang sane madue tanah sane nenten madue pendidikan prasida ngadol tanah ring wewidangan punika antuk tetujon mangda prasida dados anak sugih. Saking silih sinunggil penjual, biasan nyusup ka penjual san lianan. Punika mawinan, genah san rihin sepi miwah maguna puniki, mangkin dados genah pariwisata. Krama san mamanah ngukuhang kaw ntenan jagat pacang manggihin pikobet. Antuk panglimbak pariwisata ring wawidangan punika, NJOP NJOP tegeh. Ring sinalih tunggilnyan , pikolih pajeg san tegeh, sak wanten tanahnyan n nten ngasilang punapa-punapi utawi pikolihnyan murah pisan. Indik punika ngawinang para janan n nten malih madu pamargi tiosan ring ngadol tanah. Y ning terus sakadi puniki, minab ring makudang-kudang warsa san jagi rauh parajanan pacang nunas ijin saking investor ri tatkala jagi ngranjing ka genah pesisir antuk melasti, genah b ji antuk nunas pelacur miwah san tiosan. Santukan pangresepannyane punika sampun kaambil antuk anak tios.

Raris sapunapiang? Krama lan pamerintahe patut pisan madue pikayunan jagi ngajegang tradisi lan budaya Bali. Santukan mangkin, iraga kantun magenah ring genah, ade demen ngarepin pang maan pis, ada demen ngalih komisi, . Sane pinih utama, puputang NJOP ring tanah perumahan utawi perkebunan sane nenten kawangun genah pariwisata.

Inggih wantah asapunika sane prasida aturang titiang ring sajeroning orasi puniki, dumogi iraga sareng sami setata ngajegang tradisi lan budaya Bali Tiang muputang antuk Om Santhi, Santhi, Santhi Om.

In Indonesian

Om swastiastu, yang terhormat para dewan juri wikithon dan para calon DPD bali yang telah hadir pada lomba Orasi tahun ini, serta bapak/ibu guru dan peserta lomba Orasi yang saya kasihi.

Pertama tama, mari kita panjatkan puji syukur kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasayang telah memberikan kita kesempatan untuk berkumpul di sini dalam acara Wikithon Partisipasi Publik Bali Berorasi. Pada kesempatan kali ini, saya akan menyampaikan Orasi yang berjudul ‘Kebudayaan Bali Terancam’. Saudara-saudara sekalian yang berbahagia, Bali, terkenal akan kebudayaan dan adat istiadatnya yang unik yang masih kuat hingga sekarang, Masih banyak masyarakat yang mempertahankan tradisi dan memegang teguh adat istiadat, sehingga sering kali menjadi objek wisata bagi para pengunjung yang datang ke Bali. Namun, seiring dengan berjalannya waktu, Kebudayaan Bali sebagai hulunya pembangunan Bali disebut dalam kondisi yang sedang tidak baik-baik saja. Meskipun pihak luar banyak memberi apresiasi kebudayaan Bali, nyatanya di dalam masih banyak tantangan yang mesti diselesaikan. Salah satunya adalah pembangunan di wilayah yang kaya akan tradisi dan budayanya. Di satu sisi mempertahankan tradisi dan budaya. Namun di sisi lain juga harus memenuhi kebutuhan ekonominya. Dua hal yang berbeda ini, biasanya tidak berjalan beriringan. Bahkan, tak jarang ekonomi yang berlandaskan tradisi dan budaya justru mematikan tradisi dan budaya itu sendiri. Keunikan alam, tradisi dan budaya Bali mengundang pemilik modal untuk berinvestasi di Bali. Mereka membeli tanah untuk membuka usaha, baik itu hotel, vila dan sebagainya. Para pemodal tentu mengiming-imingi masyarakat dengan uang jual beli yang besar. Di satu sisi, masyarakat kita yang cenderung disibukkan aktivitas adat, ingin memiliki uang banyak. Akibatnya, mereka pun menjual tanah yang dilirik investor. Bila tanah tersebut tidak berkaitan dengan tradisi dan budaya, tentu tidak masalah. Namun selama ini, sering terjadi, tanah yang dijual tersebut merupakan akses umat dalam menuju pura, akses ngiring sesuhunan dan sebagainya. Jika krama menuntut, tentu tidak bisa. Sebab mereka tak memiliki hak untuk protes. Menurut tatanan Agama Hindu di Bali, kawasan pantai, sungai dan pegunungan merupakan kawasan yang harus disucikan karena merupakan tempat ritual. Sebaliknya, investor akan melirik lokasi-lokasi ini. Sebab selain memiliki keindahan, adanya prosesi ritual dapat dijadikan komoditi pariwisata. Pemilik lahan yang kurang teredukasi mungkin tergiur untuk menjual tanah di kawasan tersebut dengan tujuan ingin kaya secara instan. Dari satu penjual, biasanya akan merembet ke yang lainnya. Hasilnya, kawasan yang sebelumnya sepi dan magis, berubah menjadi kawasan pariwisata. Bagi masyarakat yang ingin mempertahankan tanahnya akan menghadapi dilema. Dengan berkembangnya pariwisata di kawasan itu, Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) tinggi. Di satu sisi, nilai pajak yang tinggi, sementara tanah tersebut tidak menghasilkan apa-apa atau nilai jual padinya sangat murah. Kondisi ini akan membuat orang tidak memiliki pilihan selain menjual tanahnya. Kalau terus-terusan seperti ini, bisa saja dalam beberapa tahun ke depan umat harus minta izin kepada investor saat memasuki wilayah pantai untuk melasti, kawasan beji untuk nunas tirta dan sebagainya. Sebab akses mereka telah dikuasai orang lain. Lalu apa yang harus dilakukan? Masyarakat dan pemerintah harus betul-betul memiliki keinginan untuk menjaga tradisi dan budaya Bali. Sebab saat ini, kita kan masih berada di wilayah, “ade demen ngadep pang maan pis, ada demen ngalih komisi,”. Satu hal terpenting, hapuslah NJOP bagi tanah persawahan ataupun perkebunan yang tidak dibangun akomodasi pariwisata. Sekian yang bisa saya sampaikan melalui orasi ini, jagalah selalu tradisi dan kebudayaan Bali!

Saya akhiri dengan Om Santhi, Santhi, Santhi Om