Napike Kebijakan Pemerintah indik Nepasin Gering Agung Covid1-19 Sampun Patut?

1EC2A1B0-E3B7-4771-9F3C-CB13E65F7C84.jpeg
5.00
(2 votes)
Title (Other local language)
Photograph by
Reference for photograph
balipost.id
Author(s)
Subject(s)
    Reference
    Related Places
    Gianyar
    Event
    Related scholarly work
    Reference
    Competition
    opini


    You are not allowed to post comments.

    Entered in the opini Wikithon

    Description


    In English

    In Balinese

    Om Swastyastu,

    Sadurung titiang matur, titiang ngaptiang mandane Ida Dane sane ngwacen sasuratan titiang puniki stata kenak rahayu.

    Duaning kasus Covid-19 nyansan ngakehang, pemerintah pusat ngamedalang kebijakan PPKM Darurat ring wewidangan Jawi tur Bali. Awig-awig punika raris kamargiang olih pemerintah daerah ring wewidangan soang-soang. Raris, PPKM punika ngawinang biuta ring pamargin ipun kalih media sosial, santukan makeh sane mrasa meweh ngrereh sangu pati, punika taler titiang. Yening maosang indik sira miwah napi sane patut utawi nenten patut, sujatine puniki meweh pisan antuk nyantenang, santukan wates indik punika dahat awor. Sakewanten, yening selehin malih ring soang-soang utsaha utawi kebijakan sane sampun kamedalang, pastika wenten makudang-kudang unteng sane prasida katureksain, mangdane prasida ngamecikang. Yening sakadi titiang, makudang-kudang kebijakan sane manahang titiang patut katureksain malih, sakadi :

    1. Penyekatan Makudang-Kudang Margi:

    Kebijakan nutup margi ring makudang-kudang wewidangan puniki sering ngawinang macet, tur ngawinang parajanane mapupul rame ring margi. Kawentenan margi sane rame tur berkerumun puniki, pastika berpotensi nglahlahin virus Covid-19. Mangda kebijakan puniki nenten mamocol, minab perlu tureksain malih sistem penyekatanne punika. Mangda gelis pamarginne, napi sane perlu kabakta olih parajanane, sira sane prasida nglintangin, tur sira sane nenten dados. Punika taler, yening nglantur, informasi penyekatan puniki mangdane terus kasobiahang, mangda sami uning tur nenten mamengkung lunga kija-kija yening nenten penting.

    2. Nutup Utsaha sane Kabaos Nenten Esensial

    Indike puniki rasayang titiang nenten adil. Ngiring sareng-sareng selehin, napi mawinan utsaha sane kabaos nenten esensial puniki nenten kadadosang mamargi? Napike mangda kidik krama sane lunga? Yening kenten, ngiring cingakin pasar utawi minimarket sane kasengguh esensial . Napike sampun nguredang anake rauh mrika? Napike sampun manut protokol kesehatan? Pateh kemanten sakadi dumun yening rasayang titiang. Paling becika mangkin mulat sarira, tur sareng-sareng nyaga mangda nenten bas rame, nganutin prokes, mangda sami polih sangu pati. Sane madue utsaha elektronik, ngadol baju tur siosan sane nenten magajih taler perlu jinah. Yening samian nikain madolan ajengan, sira sane numbasin? Napi malih akeh sane durung polih bantuan sosial.

    3. Mademang Lampu

    Yening puniki nenten keni antuk titiang ngamanahang tetujonne. Minab mangda nenten lunga anake ring margine peteng dedet. Kewanten ngiring elingang, akeh taler sane perlu ring margi nuju wengi. Mangda nenten keni baya.

    4. Pamargin Vaksinasi

    Akeh pamargin vaksinasi sane rame tur nenten nganutin protokol kesehatan. Kadi rasa nenten wenten sane mengawasi pamargin vaksinasi puniki. Napike puniki santukan mrasa yening jagi mavaksin pacang pastika kebal ring virus? Yening nenten, ngiring sarengin mengawasi pamargin vaksinasine puniki. Sampunang warung-warunge manten karauhin sidak razia. Indik sertifikat vaksin taler, dangan pisan antuk ngarya sane palsu. Qrcode ring sertifikat punika nenten prasida scan. Indayang cobak yening sampun polih sertifikat.

    Ka ping untat, yening pradene kebijakan PPKM sakadi puniki pacang nglantur benjang pungkur, titiang nunas mangdane pemerintah mikayunin tur nyantenang malih. Napike sampun sayaga ngmargiang kebijakan punika? Napike sane muatang wantuan sampun sami polih? Yening ring media sosial, titiang manggihin anggaran penanganan gering agung Covid-19 puniki kantos panyatusan triliun rupiah. Titiang nunas mangda pemerintah nyantenang jinahe punika prasida kaanggen ngwantu krama rakyat sane muatang. Titiang taler perlu bantuan, sakewanten durung polih nang aketeng kantos sasuratan puniki puput kasurat. Rahayu. Suksma

    Saniscara, 17 Juli 2021

    In Indonesian

    Om Swastyastu,

    Sebelum saya berpendapat, saya berdoa agar anda yang membaca tulisan sederhana ini, senantiasa sehat dan sejahtera.

    Penyampaian gagasan atau opini ini saya sampaikan kepada pemangku kebijakan atau pemerintah, yang sudah berusaha dan memperhatikan masyarakat, khususnya di Bali. Karena kasus Covid-19 semakin meningkat, pemerintah pusat mengeluarkan kebijakan PPKM Darurat di wilayah Jawa dan Bali. Peraturan itu kemudian dilaksanakan oleh pemerintah daerah di wilayah masing-masing. Kemudian, PPKM tersebut menimbulkan berbagai polemik berkaitan dengan pelaksanaannya, hingga di media sosial, karena banyak sekali yang merasa kesulitan mencari nafkah, begitu juga saya. Jika berbicara mengenai siapa dan apa yang benar, sebenarnya ini sulit sekali untuk dipastikan karena batas antaranya sangat samar. Akan tetapi, jika diteliti lagi kebijakan-kebijakan yang sudah dikeluarkan tersebut, mungkin memang ada beberapa bagian yang bisa diperiksa lagi, agar bisa diperbaiki. Menurut saya, beberapa kebijakan yang bisa diperbaiki lagi yaitu:

    1. Penyekatan Beberapa Jalan

      Kebijakan penutupan/penyekatan jalan di beberapa tempat ini sering membuat macet, dan membuat masyarakat berkerumun di jalan. Keadaan jalan yang dipenuhi kerumunan ini pasti berpotensi menularkan virus Covid-19. Agar kebijakan ini tidak percuma, mungkin perlu diperiksa lagi sistem penyekatannya. Agar proses pemeriksaan berjalan cepat, apa yang perlu dibawa oleh pengguna jalan, siapa saja yang boleh melintas, dan siapa yang tidak. Begitu juga, jika berlanjut, informasi penyekatan ini agar terus disosialisasikan, agar semua tahu dan tidak memaksakan diri ke luar daerah untuk urusan yang tidak penting.
    

    2. Menutup Usaha yang Disebut Tidak Esensial

      Hal ini menurut saya kurang adil. Mari periksa bersama, apa penyebab usaha yang dikategorikan tidak esensial ini tidak boleh beroperasi? Apakah agar lebih sedikit masyarakat yang bepergian? Jika demikian, mari lihat kembali pasar atau minimarket yang dikategorikan esensial. Apakah pengunjungnya sudah berkurang? Apakah sudah mentaati protokol kesehatan? Sama saja seperti sebelumnya, kalau menurut saya. Menurut saya, paling tepat bagi kita untuk instropeksi diri, dan bersama-sama menjaga agar tidak terlalu ramai, taat prokes, agar semua mendapat bagian rejeki. Tidak hanya pedagang makanan yang paling memerlukan uang, begitupun pengusaha elektronik, pakaian, dan yang lainnya (yang tidak digajih) juga perlu uang. Jika kelak semua berjualan makanan, siapa yang akan membeli? Apalagi banyak yang belum mendapat bantuan sosial.
    

    3. Memadamkan Lampu Jalan saat Malam

      Sulit bagi saya untuk memahami maksud dan tujuan sebenarnya dari kebijakan ini. Mungkin agar masyarakat tidak keluar di malam hari karena dibuat gelap gulita. Tetapi perlu diingat bahwa tidak sedikit juga yang memerlukan lampu penerangan jalan di malam hari. Agar tidak terkena bahaya. Dengan patroli malam mungkin bisa dijadikan alternatif, tidak dengan mematikan lampu jalan di malam hari.
    

    4. Pelaksanaan Vaksinasi

      Banyak pelaksanaan vaksinasi yang ramai dan tidak mentaati protokol kesehatan. Rasanya seperti tidak ada yang mengawasi vaksinasi ini. Apakah ini karena merasa jika sudah divaksin nanti, pasti akan kebal terhadap virus? Jika tidak, mari bersama-sama mengawasi vaksinasi ini. Jangan hanya warung-warung yang disidak/dirazia.  Begitu juga validasi sertifikat vaksin yang tidak begitu pasti. Sangat mudah bagi orang yang bisa menggunakan Photoshop atau aplikasi design lainnya untuk membuat sertifikat vaksin jika QRCode atau data di sertifikat itu tidak bisa divalidasi oleh orang yang memeriksa di jalan atau pada tempat yang mensyaratkan kartu/sertifikat vaksinasi. Agar pelaksanaan vaksinasi ini tidak seperti guyonan.
    
      Terakhir, jika misalnya nanti kebijakan PPKM seperti ini akan berlanjut, saya mohon agar pemerintah memeriksa dan memastikan lagi. Apakah sudah siap menjalankan kebijakan tersebut? Apakah yang memerlukan bantuan sudah mendapatkannya? Saya melihat di media sosial bahwa anggaran penanganan Covid-19 ini hingga ratusan triliun rupiah. Saya mohon kepada pemerintah untuk memastikan distribusi uang tersebut sehingga bisa membantu orang yang memerlukan. Saya juga butuh bantuan, tetapi hingga tulisan ini dibuat, belum mendapat sepeserpun. Semoga pandemi ini segera berakhir. Terima Kasih.
    
    Sabtu, 17 Juli 2021

    Makassarese