Wantuan Covid-19 sane Nyrangcang: Anggen Sira?

Antarafoto-penyaluran-blt-dana-desa-180520-yn-6-1.jpg
5.00
(7 votes)
Title (Other local language)
Photograph by
Reference for photograph
Warga menerima Bantuan Langsung Tunai Dana Desa (BLT-DD. - Antara/Yusuf Nugroho\\n
Author(s)
    Subject(s)
      Reference
      Related Places
      Event
      Related scholarly work
      Reference
      Competition
      opini


      Hiimdinanta

      2 months ago
      Score 1
      Hii great articles and very informative

      Made.y

      2 months ago
      Score 1
      Saya setuju utk poin akhir yg disampaikan, pun dgn penyampaiannya saya lebih memahami yg berbahasa indonesia

      Taritayuana

      2 months ago
      Score 0
      by way of explanation 👏

      Bayu pangestu aw

      2 months ago
      Score 0
      Great article 🙌🏻

      You are not allowed to post comments.

      Entered in the opini Wikithon

      Description


      In English

      In Balinese

      Geginan parajana ring Bali mangkin sampun sayan padem. Montor sane nguni akeh pasliwer ring margi-margi, toko-toko sane satata rame, miwah toris sane akeh malancaran rahinane dumun, mangkin sahasa kasampatang baan ombak. Ri kala masan gering agung Covid-19, akeh genah pariwisata miwah sektor ekonomi alit masyarakat sane matutup, wenten taler sane bangkrut. Indike puniki nyansan abot ri kala wenten kebijakan nutup toko-toko non esensial ring masa PPKM santukan kasus Covid-19 sane ngakehang. Yening kauratiang, sektor sane kasengguh non esensial olih pemerintah punika pinaka genah anake ngrereh pangupa jiwa. Mangkin, akeh kulawarga ngrasayang kamegan santukan wangun tata titi PPKM sane sujatinnyane maguna anggen nepasin panglahlah Covid-19. Wantuan langsung tunai sane kajanjiang olih pemerintah wantah katrima olih akidik krama sane uning ring indik punika kemanten. Sakewanten sane nenten uning, pacang nyansan meweh nemonin kahanan sekadi punika. Ri kala ngawit masan gering agung Covid-19, minab akeh yowana miwah sane makarya ring pariwisata katitahang meneng ring jero soang-soang, ngaryanang utsaha maadolan utawi ngamargiang bisnis online. Ring masannyane, kahanan sakadi puniki prasida mupu. Sakewanten kasuen-suen, nenten dangan malih maadolan sekadi pangawit geringe iwawu. Mangkin, akeh sane patut kapinehang ri kala mukak usaha. Yening wantah ngendelang wantuan pemerintah, i raga pinaka krama nenten prasida ngangenang wantuan sane akeh saking pemerintah. Wantuan sane kicen olih pemerintah taler nenten ngenenin krama sane patut kicen wantuan utawi dados kasengguh nenten tepat sasaran. Ngarsaang mangda wantuan punika neked ring krama, sakewanten nenten akidik sane korupsi miwah ngutamaang kulawargannyane ngraga ri kala pendataan wantuan. Raris sapunapi?

      Saking penampen titiange pinaka generasi milenial, sapatutnyane pemerintah daerah sane jagi ngicenin sumbangan BLT ngaryanang kerjasama sareng UMKM, warung, utawi toko kelontong ring sajeroning banjar sane salanturnyane nyiagayang subsidi majeng ring kramane. Indik punika pastika kakawitin antuk survei dumun. Survei sane kalaksanayang taler sapatutnyane yukti-yukti ngenen sasaran. Saluiring KK sane sampun kadaftarang pinaka kulawarga sane keni dampak gering agung, dados magilir-giliran rauh matumbasan ring toko sane sampun kapilih utawi kaajak kerja sama ring galah sane sampun kacumawisang. Imbanyane, ring asiki banjar wenten 30 KK, sane keni dampak gering agung wenten 12 KK. Saking 12 KK puniki salanturnyane saka siki nemonin rahina sane mabinayan dados numbas kebutuhan pokok, sekadi beras, jangan, miwah taluh nganutin galah matumbasan sane sampun kacumawisang, makadi nyabran kalih rahina.

      Kebutuhan pokok punika sampun polih prabea subsidi manut ring akeh barang sane katumbas. Subsidi sane kapolihang dados mawit saking wantuan pemerintah utawi kapupulang saking sumbangan krama sane arsa mapunia pinaka wangun rasa saling asih ring krama lianan. Arah-arah indik wantuan saking pemerintah puniki taler sapatutnyane adil tur tatas. Sampunang minayang kawentenan warga pendatang miwah warga asli ri kala ngicenin wantuan, santukan kahanan gering agung puniki karasayang olih makasami kramane, nenten ja wantah warga asli kemanten, nenten taler warga pendatang kemanten. Sapunika taler tata cara milih sang sane polih wantuan sosial patut jelas. Kriteria sane kacumawisang taler patut kasobyahang mangda kramane nenten salah tampi. Punika ngawinang saluiring kramane prasida nglanturang uripnyane ring tengahing masa sane abot sekadi mangkin.

      In Indonesian

      Sektor penghidupan masyarakat di Bali nampak mati suri. Jalan-jalan yang dulu dipadati parkir kendaraan, toko-toko cendera mata, dan wisatawan yang berlalu-lalang, kini seperti tersapu ombak. Seiring dengan masa pandemi, banyak sektor usaha pariwisata maupun sektor ekonomi kecil milik masyarakat yang tutup, bahkan gulung tikar. Hal ini diperburuk lagi dengan penutupan berbagai bentuk usaha yang dianggap non-esensial selama masa PPKM sebagai akibat dari adanya lonjakan kasus COVID-19. Padahal, sektor yang dianggap non-esensial oleh pemerintah nyatanya merupakan ladang nafkah bagi perut-perut keluarga di rumah. Kini, banyak rumah tangga yang mulai merasa kewalahan dengan segala bentuk peraturan PPKM yang sejatinya berguna untuk menekan laju penyebaran COVID-19. Bantuan langsung tunai yang dijanjikan pemerintah hanya dinikmati sebagian kecil dari orang-orang yang tahu. Sedangkan yang tidak tahu, akan semakin mati dengan keadaan tersebut. Di awal pandemi, mungkin banyak anak muda dan pekerja pariwisata yang dirumahkan mencoba peruntungan dengan berjualan atau berbisnis online. Pada masanya, tren ini cukup sukses. Namun seiring waktu, daya beli masyarakat tidak bisa seluwes dulu seperti di awal pandemi. Sekarang, banyak hal yang mesti dipertaruhkan jika harus memulai usaha. Jika hanya mengandalkan uluran tangan pemerintah, kadang kita sebagai rakyat tidak bisa banyak berharap. Bantuan yang diberikan pemerintah pun terkadang tidak tepat sasaran. Alih-alih tersalurkan, praktik KKN dan kekeluargaan ketika pendataan masih menjadi penyakit yang belum sembuh di masyarakat. Lalu bagaimana? Dari sudut pandang saya sebagai generasi milenial, ada baiknya pemerintah daerah yang hendak memberikan sumbangan atau BLT menggandeng UMKM, warung, atau toko kelontong yang ada di tiap-tiap banjar untuk kemudian menyuplai atau memberi subsidi harga bahan makanan bagi masyarakat yang terdampak, yang tentunya disertai dengan survei terlebih dahulu. Survei yang dilakukan pun harus benar-benar tepat sasaran. Tiap-tiap KK yang terdaftar sebagai keluarga terdampak pandemi dapat secara bergiliran datang berbelanja ke toko yang ditunjuk atau diajak kerja sama dengan jeda waktu tertentu. Misalnya, dalam satu banjar ada 30 KK dengan warga terdampak sejumlah 12 KK. Dari 12 KK ini nantinya secara bergilir dengan hari yang berbeda dapat membeli kebutuhan pokok, seperti beras, sayur, dan telur dengan selang waktu belanja yang sudah ditetapkan, misalnya dua hari sekali. Adapun kebutuhan pokok tersebut sudah mendapatkan subsidi harga dengan jumlah pembelian bahan makanan yang telah ditetapkan. Subsidi yang didapat bisa berasal dari bantuan pemerintah ataupun dikumpulkan dari donasi warga yang mampu secara sukarela sebagai bentuk solidaritas antarwarga. Adapun pengumuman tentang adanya bantuan dari pemerintah juga harus adil dan jelas. Jangan sampai titel ‘warga pendatang’ dan ‘warga asli’ menjadi penyekat adanya diskriminasi perilaku dan batuan, karena keadaan pandemi ini dirasakan oleh semua pihak, bukan warga asli saja atau pendatang saja. Pun pemilahan penerima bansos juga harus jelas. Kriteria yang ditetapkan juga harus diumumkan secara transparan agar warga tidak salah persepsi sehingga setiap orang dapat bertahan di tengah beratnya hidup ini.

      Makassarese