HOAX NGAWINANG UWUG

8F30750A-6A59-42DF-9B10-1BCDF3A1D15B.jpeg
5.00
(4 votes)
Photo credit
suaradewata.com
Contributor
Kadek Eni Sulistia
Wikithon competition
Misinformation


LisnaErikayani

one month ago
Score 0
hoax nyane ten nanggung-nanggung

You are not allowed to post comments.

Description


English

Balinese

Om swastyastu. Iriki tiang jagi maparang indik satua lan pengalaman tiang keni hoax. Rahajeng ngewacen.

Daweg warsa 2019 san sampun lintang punika w nten gempa bumi 5,1 SR. Samian pati kaplug malaib pesu. Bayun ngerudug, tan surut-surut masyarakat nunas ampura majeng ring Ida Sang Hyang Widhi. Idup...idup..... i m m makuuk. Duk sandikala, ram pesan masyarakat mabondong - bondong pesu ngaba perabot. Tiang bengong, lantas i pekak ngaba orte y h pasih suba ngansan nyat lakar ada tsunami. Panik pesan, i meme ketug bayun nerugtug. Laut mempen baju miwah barang san lianan. Makejang berorote pesu. Mai encolin ngalih bukit, tsunamin suba paek I m m mas pan - s pan. Nah mai jani. tiang pesu lantas nyetater motor. Di duur motor sing suud - suud nyambat sarwa mantra, sumangda gumin rahayu tur kadohin sakancan baya. Disuban neked ring bukit sane mawasta Batu Gundul liu pesan anake ngungsi, makejang jejeh teken isu tsunamin ento. Ada an ngebatang tikeh tur sirep. Ada mas an inguh naanang takut. Gelisang satua, suba kantos jam 3 semeng ten wenten napi - napi. Ring bukit nika anak suba mar ntoan mulih. Lantas teka bapak polisi san makta informasi, ngorahang isu y h pasih ane nyat lan lakar ada tsunami punika wantah ja informasi san nenten patut utawi HOAX. Gempan ento tusing berpotensi tsunami. Anak san nyebarang informasi hoax punika sampun katangkep, nenten ja lian tatujonnyan ngusakang tur nga resah masyarakat. Samian jagi becik kemanten, sampunang panik saki wanten tetep waspasa raos Pak Polisi. Disuban neked jumah, liu banajaran kilangan. Ada kilangan emas, motor, miwah sampi. Ditu suba mekejang paling nguber tur ngalihin dusta. Mawinan gumin sepi ditu i dusta ngelancarang kitan mamaling. Dot teken kasugihan kanti nyemak arta gelah anak. Nika solah san nenten becik utawi nenten patut. Sesukat gempan ento, mangkin tiang suba waspada teken informasi hoax. Hoax inggih punika informasi san sujatin nenten patut, nanging kaga - ga mangda liu anak percaya. Yening wenten berita tawah - tawah mangda ; ngecek dumun sapa sira narasumbernyan , sampunang gelis terprovokasi, stata waspada, sampunang geg son nyebar berita punika, lan ngerereh informasi san patut tur sampun wenten pertanggung jawabannyane.

Wantah asapunika satua tiang i wau. Dumogi akeh ngicen manfaat sane becik. Om Shanti Shanti Shanti Om

Indonesian

Om swastyastu

Disini saya akan berbagi cerita dan pengalaman terkena hoax. Selamat membaca

Pada tahun 2019 lalu ada bencana hempa bumi 5,1 SR. Semua saling bertabrakan keluar. Rasanya sangat takut, dan tidak henti-hentinya seluruh masyarakat meminta ampunan kepada Ida Sang Hyang Widhi. "Hidup... Hidup..." Ibu berteriak Ketika sore tiba, ramai sekali masyarakat berbondong - bondong keluar membawa perabktan. Saya bingung, kemudian kakek saya membawa berita bahwa air laut sudah surut pertanda akan terjadi tsunami. Keadaannya benar - benar panik, ibu saya semakin khawatir. Kemudian bergegas mengemas baju dan barang yang lain. Semua orang dalam rumah ditarik keluar. "Ayo cepat pergi ke daratan tinggi, tsunami akan segera tiba." Ibu tergesa - gesa. "Ayo sekarang." Saya keluar lalu menghidupkan motor. Diatas motor tidak henti - hentinya mengucap segala mantra, berharap bumi ini baik - baik saja dan dijauhkan dari marabahaya. Ketika sudah sampai di bukit yang bernama "Batu Gundul" ramai sekali masyarakat mengungsi, semua merasa takut dengan adanya isu tsunami tersebut. Ada yang menggelar tikar kemudian tidur. Ada juga yang berusaha tenang untuk menahan rasa takut. Singkat cerita, sudah jam 3 pagi tidak terjadi apapun. Di bukit itu sebagian orang sudah bergegas pulang. Kemudian datang seorang polisi yang membawa informasi bahwa air pantai yang surut dan akan terjadi tsunami itu hanyalah berita tidak benar atau hoax. Gempa pada waktu itu tidak berpotensi tsunami. Beberapa oknum yang sudah menyebar informasi hoax itu sudah ditangkap, tidak lain tujuannya untuk merusak dan meresahkan masyarakat. "Semua akan baik - baik saja, jangan panik dan tetap waspada." Kata Pak Polisi. Setelah sampai di rumah, banyak tetangga yang kemalingan. Ada kehilangan emas, motor, dan sapi ternak. Disana semua geger dan panik mencari maling. Karna keadaan perumahan yang sepi disanalah si maling melancarkan aksinya. Ingin kaya sampai mengambil harta dan hak milik orang lain tanpa izin. Ini adalah sifat yang tidak baik atau tidak benar. Setelah gempa tersebut, sekarang saya lebih waspada dengan adanya informasi hoax. Hoax adalah informasi yang tidak benar adanya tetapi dibuat seolah - olah benar untuk mendapat kepercayaan banyak orang. Jika ada berita yang aneh, supaya melakukan hal ini ; memeriksa siapa narasumbernya, jangan cepat terprovokasi, selalu waspada, jangan cepat menyebar informasi yang belum tentu kebenarannya, dan mencari informasi lebih lanjut pada situs atau pihak yang sudah jelas pertanggungjawabannya.

Hanya itu cerita dari saya. Semoga banyak memberi manfaat yang baik.

Om Shanti Shanti Shanti Om

Other local Indonesian Language ( )