DE SALAH TAMPI!!!

Wiki baru.jpg
5.00
(4 votes)
Title (Other local language)
Photograph by
Reference for photograph
google.com
Author(s)
Subject(s)
  • EkonomiBaliBangkit
  • pandemi
  • suara rakyat
  • covid 19
  • kebijakan
  • pendidikan
  • solusi pandemi covid 19
Reference
Related Places
Event
Related scholarly work
Reference
Competition
opini


You are not allowed to post comments.

Entered in the opini Wikithon

Description


In English

In Balinese

De Salah Tampi Yening uratiang mangkin jadmane meweh antuk malaksana. Kadi I kedis kakurung di guungane punika sane karasayang para janane sami. Makuug suaran sirine ambulane pinaka saksi ibu pertiwine duka. Mabinayan ring suaran panglingsire kerud kerud saje nguredang abedik penyakite nanging tusing ade pemasukan . Pakrimik jagate mangkin wantah maosang pandemi covid 19. Pamerintah sampun ngicen piteket-piteket mangdane nguratiang prokes. Nanging yening cingakin akehan sane maboye katimbang sane percaya. Punika sane ngawinang masyarakat lan pamerintahe salah tampi. Napi sane ngawinang salah tampi?? Punika awinan saling pisuna. Masyarakat bilih-bilih nyalahang pamerintah punika taler pamerintah nenten surud ngamedalang kebijakan santukan nyingakin masyarakate nenten disiplin. Sekadi imba pakrimik indik wantuan-wantuan minakadi BLT. BSU, miwah sane tiosan, nenten jakti-jakti wantuan punika katuju ring masyarakat sane sumeken ngamerluang. Pakrimik indik PPKM sane ngawinang akeh lapangan pekerjaan ical, taler pakrimik indik vaksin. Akeh malih sane dados pikobet-pikobet sane karasayang mangkin. Maka sami pikobet punika metu saking Padma hredaya, manah, lan parilaksana soang-soang. Pangaptin pamerintah masyarakate sampunang ampah asapunika taler masyarakate ngarepang pamerintah sampunang tenget. Puniki sujatinnyane sane dados pinungkan penyakit. Sepatutnyane pikobet-pikobet punika prasida katatasin antuk laksana madabdab tur saling percaya. Masyarakat sampun sepatutnya mapineh positif, punika taler pamerintah mangda sayan urati ring lapangan, sampunang ngicenin kebijakan nanging nenten wenten solusi. Ring tepengan mangkin Bali lan Jawi kalaksanayang PPKM, puniki taler sane dados pitaken kramane sami, napike covid wenten ring Jawi lan Bali kemanten? Kadi rasa puniki patut katlatarang pamerintah sami. Bali utaminnyane sampun sayan-sayan nguredang indik perekonomiannyane, minakdi pariwisata sayan lumpuh nenten prasida memargi. dadosnyane samian nepasin pikobet punika antuk ngambil pakaryan sane lianan, napi malih seni lan budaya sayan-sayan nguredang. Yening cingakin mangkin ring ranah paguron-guron, makudang-kudang sisia nenten polih peplajahan tatap muka, samian kalaksanayang online. Yadiastun wenten sane mawasta pelajahan daring nanging punika sujatinnyane nenten prasida nglimbakang pikayunan sisia santukan nenten polih uratian saking guru. Para guru rupaka sane meweh antuk galah makarya ngrereh pangupajiwa. Nenten prasida kee rerehang solusi, antuk pamerintah ngicenin wantuan-wantuan antuk sarana-sarana peplajahan tatap muka minakadi faceshield, handsanitizer, masker miwah sane lianan. Parindikan sekadi ring ajeng sane patut uratiang pamerintah mangdane masyarakat sami nenten salah tampi. Masyarakat ngarepang mangda pamerintah sayan-sayan urati antuk pikobet sane nibenin, pinungkan covid puniki sampun lumrah lan kadi rasa sekadi endemi. Sane ngawinang jejeh wantah informasi-informasi hoax sane ngawinang masyarakat sami bingung. Yening nenten kapercayain jejeh pinungkan covid nibenin angga. Antuk punika pamerintah patut nglaksanayang survey langsung sawusan kebijakan kamedalang, yening umpamiang sekadi kebijakan wantuan-wantuan BLT miwah sane siosan, pamerintah mangda jakti-jakti ngicen pangawasan ring petugas-petugas sane ngamong wantuan punika, napike jakti sampun kaicen ring masyrakat sane jakti-jakti ngamerluang, mangda nenten wenten penyelewengan. Yening wantuan punika nenten merata sinah metu rasa salah tampi malih, sane mawosang wacana-wacana pamerintah nenten urati. Yening prasida antuk, pamerintah mangdane ngicen motivasi ring masyarakat antuk ngwentenang lapangan pekerjaan, taler nguratiang parindikan paguron-guron, icen masyarakat ngwangun utsaha ring era new normal nenten malih ngwatesin pengadol madolan. Wantuan-wantuan sane wenten becik pisan anggen nincapang perekonomian ring masa pandemi mangda sayan nincap. Sane pinih utama nepasin oknum-oknum sane ngawigunayang pandemi puniki dados bisnis.

Suksma

In Indonesian

Jangan Salah Paham!!!

Kalau di perhatikan sekarang orang-orang sulit untuk bertindak, bagai burung dalam sangkar yang dirasakan masyarakat saat ini. Suara sirine seakan menjadi saksi ibu pertiwi sedang berduka. Berbeda dengan suara para orang tua, “ Miskin….Miskin, memang penyakit agak berkurang namun tidak ada pemasukan. Perbincangan saat ini semua mengenai covid 19. Pemerintah telah memberikan petuah-petuah agar mematuhi prokes. Namun ketika dilihat banyak orang yang mencemooh daripada yang percaya. Itu yang menyebabkan masyrakat dan pemerintah terjadi salah paham. Apa yang menyebabkan salah paham?? Itu semua karena saling fitnah. Masyarakat seakan-akan menyalahkan pemerintah begitu juga pemerintah yang selalu mengeluarkan kebijakan karena melihat masyarakat yang tidak disiplin. Seperti perbincangan mengenai bantuan-bantuan seperti BLT, BSU dan lain-lain, tidak seutuhnya bantuan tersebut tersalurkan kepada yang membutuhkan. Perbincangan mengenai PPKM yang menyebabkan hilangnya lapangan pekerjaan, juga perbincangan mengenai vaksin. Masih banyak lagi permasalahan yang dirasakan belakangan ini.sebenarnya masalh tersebut muncul dari pikiran masing-masing. Harapan pemerintah masyarakat agar tidak menganggap sepele begitu juga masyarakat mengharapkan pemerintah tidak terlalu ketat. Ini sebenarnya yang menjadi penyakit, sebenarnya masalah ini bisa dihadapi dengan kepala dingin dan saling percaya. Masyarakat sudah seharusnya berfikir positif, dan pemerintah juga harus memperhatikan di lapangan, jangan mengeluarkan kebijakan tanpa memperhatikan solusi. Saat ini Bali dan Jawa sedang berlangsung PPKM, ini juga sebenarnya menjadi pertanyaan, apakah di Bali dan jawa saja ada Covid? Sepertiinya ini harus dijelaskan oleh pemerintah. Bali utamanya sudah mengalami penurunan peronomian, seperti halnya pariwisata yang telah lumpuh tidak dapat berjalan.untuk mengatasi hal tersebut banyak yang beralih mengambil pekerjaan lain, apalagi seni dan budaya sudah sangat-sangat berkurang. Kalau dilihat dari ranah pendidikan, banyak siswa yang tidak dapat merasakan belajar tatap muka,semua berlangsung secara online. Walaupun ada pembelajaran daring namun itu semua tidak dapat mengembangkan pikiran siswa, karena tidak dapat mendapatkan perhatian khusus oleh guru. Para orang tua yang susah bekerja mencari nafkah. Tidak bisakah pemerintah mencarikan solusi untuk bisa berlangsung belajar tatap muka, dengan memberikan faceshield, handsanitizer, masker dan yang lainnya. hal-hal tersebut harus benar-benar diperhatikan agar tidak ada kesalah pahaman. Masyarakat mengharapkan pemerintah agar benar-benar memperhatikan masalah yang sedang menimpa. Pandemi covid 19 ini terasa sudah biasa dan seperti endemi. Yang ditakutkan adalah informasi-informasi Hoax yang menyebabkan masyarakat bingung. Kalau tidak dipercayai takutnya tertimpa covid. Untuk itu pemerintah harus melakukan survey langsung setelah mengeluarkan kebijakan. Seperti contoh pemberian bantuan-bantuan berupa BLT atau yang lainnya. pemerintah harus benar-benar memberikan pengawasan terhadap petugas-petugas yang menaungi hal tersebut. Apakah benar dana tersebut sudah tersalurkan kepada masyrakat yang benar-benar membutuhkan, agar tidak terjadi penyelewengan. Kalau bantuan tidak merata akan muncul salah paham dan memunculkan wacana-wacana pemerintah tidak memperhatikan. Kalau bisa pemerintah harus memberikan motivasi pada masyarakat dengan menyediakan lapangan pekerjaan juga memperhatikan pendidikan,berikan masyarakat kesempatan membangun usaha dengan tidak lagi membatasi pedagang untuk berjualan. Bantuan-bantuan yang ada alangkah lebih baik untuk meningkatkan perekonomian di masa pandemi. Dan yang paing penting adalah mengatasi oknuk-oknum yang menjadikan pandemi ini sebagai lahan bisnis.

“Terima kasih”

Makassarese