What is your hope for 2024 in one word? Post your comments here or propose a question.

Kirangnyane Pendidikan Karakter Para Yowana Bali ring Aab sakadi Mangkin

20231129T095557234Z772100.jpeg
0
Vote
Title
Kirangnyane Pendidikan Karakter Para Yowana Bali ring Aab sakadi Mangkin
Affiliation
SMA NEGERI 1 SELEMADEG
Author(s)
    Category
    High School
    Year
    Photo Credit/Source
    Foto Sendiri
    Video Credit/Source
    School/Org (if applicable)
    Location
    Jalan Glogor Bajera, Selemadeg, Tabanan
    The place does not exists yet in wiki, click to create it


    Add your comment
    BASAbaliWiki welcomes all comments. If you do not want to be anonymous, register or log in. It is free.

    Election 2024: What are the most urgent issues for Bali's leader candidates to prioritize?

    In English

    In Balinese

    Om Swastyastu, Sane wangiang titiang para angga panureksa. Sapunika taler, ida dane sareng sami sane tresna sihin titiang. Pinih ajeng ngiring ngaturang rasa angayu bagia ring Ida Sang Hyang Widhi Wasa, duaning sangkaning pasuecan ida, titiang ngiring ida dane sareng sami prasida mapupul I riki sajeroning acara Wikithon Partisipasi Publik Bali Berorasi. Ring galahe mangkin, lugrayang titian ngaturang orasi sane indik Kirangnyane Pendidikan Karakter Para Yowana ring Aab Sakadi Mangkin .

    Inggih, ida dane sareng sami, pastika iraga uning pendidikan karakter inggih punika seni ngeresepang lan norma sane kaanggen sumangdane dados jatma sane maguna. Sane mangkin ring Bali khususnyane ring kalangan para yowana, wenten pikobet sane durung prasida kapuputan inggih punika icalnyane moral lan karakter. Niki sampun cihna rikalaning wenten pandemi covid-19, para yowana libur ring sekolah, ipun wantah sering mengakses sosial media. Para yowana nenten uning napi sane patut kadadosang konten sane maguna, lan napi punika konten sane kaon. Silih sinunggil nyarengin trend nglimbakang gatra sane nenten patut utawi berita hoax, parilaksana kaon akehan kabaos patut ring yowanane mangkin, raos nenten becik akeh pisan kaucapang ring media sosial, lan parilaksana hidup konsumtif krana trend barang sane viral ring media sosial katumbas ring aplikasi belanja online Dampak ring sajeroning oarilaksana punika ngranayang para yowana ne mangkin sampun keni hedonisme lan kauripan sane nenten wenten bates. Sedih pisan nyingakin kawentenan para yowanane mangkin, antuk kawentenan media sosial miwah teknologi sane sayan nincap kasarengin antuk konten-konten sane kaunggah nganutin trendsetter sane ngiusin tumbuh kembang karakter yowana ne mangkin. Ritatkala kaselehin, para yowanane mangkin sampun lali ring kawentenannyane dados anak alit. Indik punika sangkaning kirangnyan pendidikan karakter san kapolihang ring jumah utawi ring sekolah. Napi malih ring masekolah, paplajahan punika ngutamayang pikolih, n nten solah becik. Indik puniki prasida kacingak saking kirangnyan jam Pendidikan Moral dan Pancasila PPKN ring sekolah. Sane kabuatang pisan inggih punika mangda anake madue karakter sane becik, mangdane ipun mrasidayang ngarepin pikobet sane wenten mangkin miwah sane pacang rauh. Punika mawinan, iraga ngaptiang majeng ring pamimpin san jagi kapilih ring warsa 2024 mangda prasida nglaksanayang pamargi san becik ring widang puniki, duaning indik puniki mapaiketan sareng kualitas generasi pamimpin san jagi rauh.

    Sane mangkin ngiring sareng-sareng mecikang karakter yowana Bali anggen menyelamatkan generasi penerus bangsa mangda nenten keni iusan negatif teknologi lan lingkungan. Mangda nenten Bali akehan madaging yowana sane krisis karakter lan krisis moral. Kirang langkung titiang nunas ampura tur kapuputang titiang antuk parama santi. Om Santhi, santhi, santhi, Om.

    In Indonesian

    KURANGNYA PENDIDIKAN KARAKTER PARA REMAJA BALI DI ZAMAN SEKARANG

    Om Swastyastu Yang saya hormati para dewan juri. Dan juga, para hadirin yang saya banggakan. Rasa syukur saya panjatkan kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa, karena atas restu dan anugrah-Nya, kita bisa berkumpul di tempat yang sama di hari yang baik ini. Hadirin sekalian yang sudah berkumpul disini dalam acara Wikithon Partisipasi Publik Bali Berorasi. Hari ini, izinkan saya mempersembahkan orasi yang berjudul “Kurangnya Pendidikan Karakter Para Remaja Bali di Zaman Sekarang”.

    Baik, hadirin sekalian pastilah kita semua tahu Pendidikan karakter sendiri adalah seni memahami dan bertindak sesuau norma yang berlaku agar kedepannya menjadi orang yang berkarakter yang baik dan kuat agar di masa depan kita bisa memuliakan nama bangsa. Saat ini di Bali khususnya di kalangan remaja tengah menghadapi permasalahan yang amat serius yaitu menurunnya moral dan karakter. Ini mulai terlihat jelas pada saat pandemi Covid-19 saat para anak remaja libur sekolah, mereka hanya berkutat pada social media, para remaja menjadi tidak tahu apa yang merupakan konten bermanfaat, apa yang merupakan konten yang merugikan. Misalnya mengikuti trend konten yang tidak bermanfaat, kata-kata kasar banyak yang diucapkan di social media tanpa disensor, menyebarnya berita-berita hoax,banyak konten konten yang menormalisasikan hal yang buruk, dan perilaku hidup konsumtif karena tren barang yang viral di social media yang bisa di beli melaui aplikasi belanja online.

    Dampak dari hal tersebut membuat  remaja saat ini telah terpengaruh oleh hedonisme dan kehidupan yang tidak mengenal batas.  Betapa mirisnya kita melihat karakter generasi muda sekarang, dengan adanya sosial media dan teknologi yang semakin hari semakin berkembang pemakaiannya dengan konten-konten yang dipertontonkan mengikuti trendsetter sangat mempengaruhi tumbuh kembang karakter generasi sekarang menjadi sangat liar.
    

    Setelah diteliti ternyata pemuda atau remaja saat ini telah kehilangan karakternya sebagai seorang anak. Hal ini dikarenakan kurangnya pendidikan karakter yang mereka dapatkan baik di rumah maupun di sekolah. Bahkan saat ini sekolah hanya mementingkan pendidikan yang mengejar hasil berupa nilai daripada mendidik anak agar memiliki karakter yang baik. Hal ini bisa dilihat dari berkurangnya jam Pendidikan Moral dan Pancasila (PPKN) di sekolah. Oleh karena itu, yang kita butuh saat ini adalah pendidikan karakter agar bisa mengatasi permasalahan yang terjadi saat ini dan untuk kedepannya. Jadi kami harap kepada pemimpin yang akan terpilih nanti di tahun 2024 semoga bisa melaksanakan kegiatan nyata untuk menangani hal ini, karena ini menyangkut kualitas generasi yang akan menjadi pemimpin di masa depan Mari bersama-sama menyelamatkan anak remaja yang nantinya sebagai generasi penerus agar tidak semakin terpengaruh dampak negatif teknologi dan lingkungan. Jangan sampai Bali dipenuhi oleh pemuda-pemudi yang krisis akan karakter dan moral. Jika ada yang kurang berkenan saya mohon maaf dan akhir kata saya tutup dengan Parama Santhi.

    Om Santhi, Santhi, Santhi, Om
    Property "SummaryTopic ban" (as page type) with input value "Inggih, ida dane sareng sami, pastika iraga uning pendidikan karakter inggih punika seni ngeresepang lan norma sane kaanggen sumangdane dados jatma sane maguna. Sane mangkin ring Bali khususnyane ring kalangan para yowana, wenten pikobet sane durung prasida kapuputan inggih punika icalnyane moral lan karakter. Niki sampun cihna rikalaning wenten pandemi covid-19, para yowana libur ring sekolah, ipun wantah sering mengakses sosial media. Para yowana nenten uning napi sane patut kadadosang konten sane maguna, lan napi punika konten sane kaon. Silih sinunggil nyarengin trend nglimbakang gatra sane nenten patut utawi berita hoax, parilaksana kaon akehan kabaos patut ring yowanane mangkin, raos nenten becik akeh pisan kaucapang ring media sosial, lan parilaksana hidup konsumtif krana trend barang sane viral ring media sosial katumbas ring aplikasi belanja online" contains invalid characters or is incomplete and therefore can cause unexpected results during a query or annotation process.