What is your hope for 2024 in one word? Post your comments here or propose a question.

PENDIDIKAN SANE BECIK PUNIKI JAGI NGAWIT RING WARSA 2024 MANGDA PRASIDA NGLIMBAKANG DEMOGRAFI RING MASA DEPAN

0
Vote
Title
PENDIDIKAN SANE BECIK PUNIKI JAGI NGAWIT RING WARSA 2024 MANGDA PRASIDA NGLIMBAKANG DEMOGRAFI RING MASA DEPAN
Affiliation
SMAN 5 DENPASAR
Author(s)
Category
General Public
Year
Photo Credit/Source
Video Credit/Source
School/Org (if applicable)
Location


Add your comment
BASAbaliWiki welcomes all comments. If you do not want to be anonymous, register or log in. It is free.

Election 2024: What are the most urgent issues for Bali's leader candidates to prioritize?

In English

In Balinese

Om swastyastu, Sane mangkin titiang jagi nyritayang indik pendidikan anak cerik indik pemilihan 2024 mangda prasida ngamolihang bonus demografi. Ngiring mangkin iraga uning indik pemilihan umum miwah demografi. Pemilu inggih punika sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat san kamargiang secara langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, miwah adil ring Negara Kesatuan Indon sia madasar Pancasila miwah Undang-Undang Dasar Negara R publik Indon sia 1945. San dados tetujon pemilihan inggih punika antuk milih pamimpin saking eksekutif miwah legislatif. Mangda prasida ngwangun pamr ntahan san demokratis, kukuh miwah ngamolihang dukungan rakyat mangda prasida ngamolihang tatujon nasional manut UUD 1945. Demografi mawit saking kruna demos san maarti krama miwah grafein san maarti gambaran. Demografi inggih punika studi indik populasi utawi manusa utaminnyan indik embas, pati miwah pamargin populasi. Pr sid n Joko Widodo negesang y ning Indon sia patut ngamolihang kalih peluang mangda prasida ngamolihang Indon sia Emas 2045. Kalih peluang ageng inggih punika bonus demografi san pacang nincap ring warsa 2030-an miwah nincapnyan kepercayaan internasional ring Indon sia. Paplajahan indik demokrasi utaminnyan pemilihan umum patut kakawitin saking alit. Antuk punika, Komisi Pemilihan Umum KPU Kauripan ring sekolah pinaka jembatan utawi transisi majeng anak alit sajeroning nincapang nilai-nilai demokrasi ring anak alit. Sekolah punika wantah genah rerama ngajahin alit-alite. Panincapan nilai-nilai demokrasi puniki lumrahnyane kamargiang antuk ngajahin alit-alite indik nilai-nilai demokrasi, umpamine majalaran antuk paplajahan ring kelas. Mangda prasida nerapang nilai-nilai demokrasi sane sampun kaajahin, sekolah ngicenin sarana majeng ring para sisyane marupa organisasi-organisasi. Organisasi puniki matetujon antuk ngajahin para sisia mangda sayan demokratis, bertanggung jawab, taler ngajiang mawinan kaaptiang prasida mawiguna pinaka bekel siswa san selanturnyan pacang nyemplung ring kahuripan masyarakatan, bangsa miwah negara. Sekadi bonus demografi sane sampun ngawit kawacen, indik dominasi yowana ring Indonesia sampun akeh sane secara tidak langsung taler pacang nyihnayang yening Pemilu 2024 sane jagi rauh pacang kadominasi olih yusa produktif Mangda prasida nincapang partisipasi punika, para yowanane patut ngamolihang kepercayaan saking pamerintah antuk ngemargiang samian tanggung jawab lan amanah antuk becik lan eling yening partisipasi politik para yowanane mabuat pisan majeng ring pamargi bangsa ngelantur, baosnyane. Indik panglimbak teknologi san gelis pisan prasida ngawinang para yowanan sayan ak h milih. Silih tunggil san ngawinang inggih punika kaw ntenan gatra san mamargi antar. Gelis pisan informasi punika kabakta, utaminnyan ring media kreatif san kasenengin olih para yowana. Kaw ntenan politik san mangkin matiosan ring 5 utawi 10 warsa san sampun lintang, indik dinamika partisipasi para yowan duk punika kantun ak h kapangaruhan olih utsaha-utsaha san kawangun n nten becik miwah kantun kirang becik y ning saihang sareng aab mangkin. Nanging, mangkin samian sampun mauwah miwah sayan dinamis ring soang-soang geraknyane, silih sinunggil pendorong utamanyan mangkin inggih punika panglimbak teknologi informasi. Suksma aturang titiang majeng ring para pamilet lan titiang nunas geng rena sinampura yening wenten kaiwangan atur.

In Indonesian

om swastyastu,

Disini saya ingin menjelaskan tentang edukasi sejak dini tentang pemilu 2024 untuk mencapai bonus demografi. Sebelum itu mari kami pahami apa itu pemilu dan demografi. Pemilu adalah sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat yang dilaksanakan secara langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil dalam Negara Kesatuan Indonesia berdasarkan Pancasila dan Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945. Secara singkat, tujuan pemilu adalah untuk menyeleksi para pemimpin pemerintahan baik eskekutif maupun legislatif. Serta untuk membentuk pemerintahan yang demokratis, kuat dan memperoleh dukungan rakyat dalam rangka mewujudkan tujuan nasional sesuai UUD 1945. Demografi berasal dari kata demos yang berarti penduduk dan grafein yang berarti gambaran. Jadi demografi adalah ilmu yang mempelajari penduduk atau manusia terutama tentang kelahiran, kematian dan perpindahan penduduk yang terjadi. Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa Indonesia harus dapat memanfaatkan dua peluang untuk dapat mencapai Indonesia Emas 2045. Dua peluang besar tersebut adalah bonus demografi yang akan mencapai puncaknya pada tahun 2030-an dan tingginya kepercayaan internasional terhadap Indonesia. Pembelajaran demokrasi khususnya Pemilihan Umum (Pemilu) haruslah dimulai sejak dini. Untuk itu, Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kehidupan sekolah merupakan jembatan atau transisi bagi anak dalam rangka penanaman nilai-nilai demokrasi dalam diri seorang anak. Sekolah merupakan pengganti orang tua dalam mendidik seorang anak. Penanaman-penanaman nilai demokrasi ini biasanya dilakukan dengan mengajarkan kepada anak tentang nilai-nilai demokrasi, misalnya melalui pembelajaran di kelas. Untuk mengaplikasikan nilai-nilai demokrasi yang telah diajarkan maka sekolah memberikan sarana kepada siswa berupa organisasi-organisasi. Organisasi ini bertujuan untuk mengajarkan kepada siswa untuk lebih bersifat demokratis, bertanggung jawab, serta menghargai sehingga diharapkan dapat berguna sebagai bekal siswa yang nantinya akan terjun dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Sebagaimana dari bonus demografi yang sudah mulai terbaca, bahwasanya dominasi pemuda di Indonesia sudah cukup banyak yang secara tidak langsung juga akan menandakan jika Pemilu 2024 nanti akan di dominasi oleh usia produktif Maka, untuk meningkatkan partisipasi tersebut, generasi muda harus mendapatkan sebuah kepercayaan kembali dari pemerintah untuk menuntaskan segala tanggung jawab dan amanah dengan sebaik-baiknya dan menyadarkan bahwasanya partisipasi politik dari generasi muda sangat penting untuk arah gerak bangsa kedepan,” ujarnya. Peran dari pesatnya perkembangan teknologi tentu sangat berpengaruh terhadap partisipasi pemilih muda. Salah satu pengaruhnya adalah arus informasi yang datang silih berganti. Pesatnya informasi tersebut, terutama melalui media-media kreatif yang saat ini digemari oleh kawula muda.

Kondisi tahun politik saat ini tentunya berbeda dengan 5 atau 10 tahun yang lalu, bahwasanya dinamika partisipasi anak muda kala itu masih sangat terpengaruh oleh ketokohan-tokohan yang dibangun secara kurang maksimal dan masih cenderung ketinggalan zaman jika diukur dengan masa kini. Tapi, kini semuanya sudah berubah dan menjadi sebuah hal yang semakin dinamis pada setiap pergerakannya, dimana salah satu pendorong utamanya saat ini adalah perkembangan teknologi informasi.sekian dari penjelsan saya, terimakasi dan maaf jika ada salah tulis.