UPGRADE IN PROCESS - PLEASE COME BACK MID JUNE

LEBIAN TORIS, ABET TORIS PUNYAH RING BALI

From BASAbaliWiki
Title
LEBIAN TORIS, ABET TORIS PUNYAH RING BALI
Affiliation
SMA NEGERI 2 SUKAWATI
Regency/City
-
Author(s)
Category
High School
Year
Photo Credit/Source
Video Credit/Source
School/Org (if applicable)
SMA NEGERI 2 SUKAWATI
Location
Desa Sukawati
The place does not exists yet in wiki, click to create it


Add your comment
BASAbaliWiki welcomes all comments. If you do not want to be anonymous, register or log in. It is free.

In English

In Balinese

Om Swastyastu,

Sane kusumayang titiang, dewan juri penilai lomba Wikithon Bali Berorasi, penyelenggara lomba Wikithon Bali Berorasi sane banget wangiang titiang, taler para pamilet lomba miwah ida dane makasami sane tresna-asihin titiang. Sane kapertama, ngiring iraga sareng sami ngaturang rasa angayu bagia ring Ida Sang Hyang Widhi Wasa, duaning sangkaning pasuecan Ida, titiang sareng ida dane sareng sami prasida mapupul i riki, sajeroning acara Wikithon Bali Berorasi. Titiang Ni Putu Ayu Gita Nirmala Putri saking SMAN 2 Sukawati lugrayang ngaturang orasi sane mamurda Lebian Toris, Abet Toris Punyah Ring Bali.

Ida dane sareng sami, Bali sane kasengguh sakadi pulau dewata, pulau seribu pura, pulau swarga, pulau sane iraga sareng sami genahin mangkin inggih punika pulau sane becik pisan sareng kekayaannyane taler dadi silih sinunggil pulau pariwisata. Nenten arang, toris sane dot liburan, Bali dadi sinalih tunggil tetujonnyane. Santukan kekayaan alam, budaya, miwah tradisinyane sane ngaryanin pulau Bali sanget demenina olih krama ring panegara wiadin ring dura negara. Nanging Bali sane sampun kaloktah, ngerauhin akeh toris ring dura negara kanti Bali dadi over tourism.

Napi mawinan kaorahang over tourism? Nenten ja becik yening Bali demenina olih para krama ring jaba Pulau Bali? Inggih, sampun janten iraga sareng sami bangga yening Pulau Bali raga kaloktah ring jagate puniki. Perekonomian becik taler parikrama pariwisata pun lancar. Nanging, santukan akehnyane toris sane rauh ka bali, ngaryanin akeh pisan pikobet sane ngaryanin krama Bali dadi nenten nyaman. Imbanyane, macet sane sampun lumrah pisan terjadi, luu mekacakan, palemahan usak, taler sinalih tunggil sane ngaryanin krama Bali nenten nyaman kanti jejeh, toris sane punyah.

Iraga sareng sami pastika uning riantukan toris-toris sane rauh ka Bali inggih punika antuk ngrereh hiburan utawi kesenangan. Para toris sane biasane rauh ka club malam utawi kanti ngaryanin acarane pedidi. Nenten arang para toris punika punyah kanti lepas kendali taler ngaryanin pikobet sane ngerugiang krama sekitarnyane. Imbanyane ring margi, toris sane punyah kanti lepas kendali dadi ugal-ugalan ring pemarginyane kanti dadi kecelakaan. Kasus punika sampun akeh terjadi, widinyane ring daerah sane akeh demenina olih toris. Toris-toris sane punyah punika nenten arang kanti nyiatin taler ngancamang para krama nganggen belida kanti ngisengin pembunuhan. Wenten toris sane kari nginum-nginum alkohol, nanging rikala tagiha antuk mayah, para toris punika malah balik nyiatin. Punika sampun janten sanget ngerugiang perekonomian pariwisata. Nike sane ngaryanin krama Bali dadi khawatir taler nenten nyaman rikala nyalanang parikramanyane.

Pemerintah Bali patut ngukuhang hukum taler memperketat pariwisata Bali, sakadi nyalanang pengawasan ring genah-genah hiburan, ngicenin awig-awig indik penjualan alkohol, nincapang patroli keamanan, taler ngicenin edukasi majeng ring para toris indik abet sane prasida dados kalaksanayang miwah nenten ngelanggar norma ring Bali. Dumogi paindikan-paindikan sadurungnyane nenten terulang malih. Ngiring iraga sareng sami ngejaga taler melestarikan keindahan Pulau Bali sane dadi genah umah antuk iraga sareng sami.

Inggih, ida dane sareng sami sane wangiang titiang. Kadi punika titiang prasida matur, mogi-mogi wenten pikenohipun. Badung mangupura, ngabas ebet titiang ring petang. Kirang langkung nunas ampura, antuk tambet titiang kalintang. Puputang titiang antuk parama santhi.

Om Santhi, Santhi, Santhi Om

In Indonesian

Om Swastyastu,

Yang terhormat, dewan juri penilai lomba Wikithon Bali Berorasi, yang saya hormati, penyelenggara lomba Wikithon Bali Berorasi, dan yang saya banggakan, para peserta dan hadirin yang telah bersedia hadir pada hari yang cerah ini. Pertama-tama, marilah kita memanjatkan puja dan puji syukur kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa, karena atas berkat dari beliau, kita dapat berkumpul disini, dalam acara Wikithon Bali Berorasi. Saya Ni Putu Ayu Gita Nirmala Putri dari SMAN 2 Sukawati akan menyampaikan orasi yang berjudul Lebian Toris, Abet Toris Punyah Ring Bali.

Para hadiri sekalian, Bali yang dijuluki sebagai pulau dewata, pulau seribu pura, pulau surga, pulau yang kita tinggali saat ini merupakan pulau yang indah dengan berbagai kekayaannya dan menjadi salah satu pulau pariwisata. Tak jarang jika turis ingin berlibur, Bali menjadi salah satu tujuannya. Karena kekayaan alam, budaya, dan tradisinya lah yang membuat pulau Bali begitu diminati oleh masyarakat dalam negeri maupun di luar negeri. Namun Bali yang sudah mendunia, mendatangkan banyak turis dari luar sehingga Bali menjadi over tourism.

Mengapa dikatakan over tourism? Bukankah bagus jika bali diminati masyarakat luas? Ya, tentu kita semua bangga jika pulau Bali kita mendunia. Perekonomian lancar dan kegiatan pariwisata pun berjalan dengan baik. Namun dengan banyaknya turis yang berdatangan ke bali, membuat berbagai masalah yang membuat warga bali menjadi tidak nyaman. Contohnya, macet yang sudah sangat lumrah terjadi, sampah menumpuk, kerusakan lingkungan, dan salah satu yang membuat masyarakat bali tidak nyaman bahkan takut, turis yang mabuk.

Kita semua tahu bahwa turis-turis yang datang ke Bali ialah untuk mencari hiburan atau kesenangan. Mereka yang biasanya pergi ke club malam atau bahkan membuat pestanya sendiri. Tak jarang dari mereka yang mabuk hingga lepas kendali dan menyebabkan berbagai masalah yang merugikan masyarakat sekitar. Misalnya saja dijalan, turis yang mabuk hingga lepas kendali menjadi ugal-ugalan dijalan sehingga terjadi kecelakaan. Kasus ini sudah banyak terjadi, khususnya di daerah yang banyak turis minati. Turis-turis yang mabuk ini tak jarang sampai menyerang dan mengancam warga sekitar menggunakan senjata tajam hingga percobaan pembunuhan. Ada pula turis yang sedang bersenang-senang meminum alkohol, tetapi ketika ditagih untuk bayar, mereka malah balik menyerang. Ini tentunya sangat merugikan perekonomian. Inilah yang membuat warga bali menjadi khawatir dan tidak nyaman saat melakukan aktivitasnya.

Pemerintah Bali harus menegakkan hukum dan memperketat pariwisata Bali, seperti melakukan pengawasan di tempat-tempat hiburan, memberikan aturan ketat mengenai penjualan alkohol, meningkatkan patroli keamanan, serta memberikan edukasi kepada para turis tentang perilaku yang dapat diterima dan tidak melanggar norma di Bali. Jangan sampai kejadian-kejadian sebelumnya terulang lagi. Marilah kita bersama-sama menjaga dan melestarikan keindahan Pulau Bali yang menjadi rumah bagi kita semua.

Baiklah, para hadirin yang saya hormati dan banggakan, demikianlah penyampaian orasi dari saya. Saya harap dengan orasi ini, Bali menjadi rumah yang aman, nyaman, dan selamat bagi kita semua. Saya minta maaf apabila terjadi kesalahan dalam pengucapan. Akhir kata saya ucapkan terimakasih kepada para juri dan para hadirin yang telah mendengarkan orasi yang saya sampaikan hingga akhir. Sebagai penutup, saya tutup dengan parama santhi.

Om Santhi, Santhi, Santhi Om.