UPGRADE IN PROCESS - PLEASE COME BACK MID JUNE

Food Waste: Leave Me

From BASAbaliWiki
20230509T105609356Z704347.jpg
0
Vote
Title (Other local language)
Photograph by
FTMM Universitas Airlangga
Author(s)
Affiliation
SMA Negeri 8 Denpasar
Category
High School
Reference for photograph
https://www.google.com/url?sa=i&url=https%3A%2F%2Fftmm.unair.ac.id%2Fdukung-sdgs-13-climate-action-inovasi-pengolahan-limbah-sampah-kolaborasi-mahasiswa-unair-berhasil-sabet-silver-medal-di-iran%2F&psig=AOvVaw0HhSZaEEAo7nnQLZCCAEzp&ust=1683710842397000&source=images&cd=vfe&ved=0CBEQjRxqFwoTCOitxef15_4CFQAAAAAdAAAAABAE
Subject(s)
    Reference
    Related Places
    Event
    Related scholarly work
    Reference
    Competition
    Oneday


    Add your comment
    BASAbaliWiki welcomes all comments. If you do not want to be anonymous, register or log in. It is free.

    What do you think about Bali today?

    Description


    In English

    In Balinese

    Ring wai terakhir, cara biasa pemandangan perkotaan inggih punika sane bak luu misi rayunan sisa ane durung ngajeng. Ring krama, unduk ento tentu dogen dadi hal sane sampun sesai, ada muah sampun dadi ane biasa bahwa dugas rayunan raga tusing bisa pragat, ngoyong ngutang dogen. Ring Faktanyane, luu rayunan sampun dadi Tersangka Utama permasalahan kuren kaca, ane dadi masalah kapertama, Indonesia 300kg kap warsa dadi iwang besik tuan kuren luu rayunan sasubane Arab Saudi lan Amerika Serikat. Lalu, punapi ento luu makanan? Luu rayunan inggih punika sane proses milih lakar rayunan, produksi, kanti pendistribusian rayunan nika trepti ajak sadia di ajeng, nanging dugas neked di lima pembeli, marika tusing bisa ngajeng rayunan punika teken luung sehingga rayunan punika tusing efektif ajak kakutang sia-sia. Adapun kalih hal sane ngae luu rayunan sane kejadian dugas ini, inggih punika saking internal Kondisi mental, umur, jenis kelamin, fisik, kebiasaan menyantap makanan, ajak pekerjaan sane dija jad,ma maduwe kondisi ane lian-lianan sehingga porsi rayunan marika muah sane lianan lan saking eksternal Ketepatan penyajian makanan, kehigienisan tongos, ajak mutu rayunan dadi tetimbangan pedidi sawireh dugas rayunan tersebut tusing nepati indik hal-hal punika, galah rayunan punika bisa dingutang .

    Ring Maret 2021, UNEP utawi United Nations Environment Programme sane nyurat artikel sareng topik indik permasalahan terpenting di dunia, dija selain ekonomi ajak politik, 8-10 emisi gas kuren kaca punika hasil ring sisa rayunan sane kakutang. Hal niki sida mabukti dugas merekang rayunan dadi, maka gas metana ane terpancar, dija gas metana nika sane mayaang ring pada gas CO2. Gas kuren kaca mapikolih ring transportasi rayunan lan emisi pelinggihan ane ngangkut antuk pendistribusian rayunan sane ajak mikolihang CO2 lan yen diteruskan, metana, CO2, CFC sane lakar ngrangsukin infra barak lan ngae atmosfer Gumi nipisang ajak pamuputne pemanasan global. Dilansir ring www.baliprov.go.id, ada ipun luu kuren jigjigan paling akeh urutan simalu teken 65.1 , peken 27.97 , ajak kawasan 3.29 . Hal niki ten sida dihindari sawireh geginan krama lan produsen rayunan kautamayang antah tiap kuren jigjigan sampun pasti ngutang acepok satu kali antah sehari antuk nglait tiap belod sane ngutang rayunan kala kemarin ane smpun tusing jaen antuk ngajeng serta peken tradisional teken fungsi utama sane genah adep beli sane dapat samian lakar pokok dija peken tradisional muah ngadep jukut-jukutan wiadin woh ane tusing bisa kuat sampun suwe lan nuntut produsen antuk ngutang lan tusing ngadeng mebading rayunan. Miwah punika, saking Survei Status Gizi Balita Indonesia bahwa Bali nika madu arep teken masalah stunting ring kalangan anak cenik teken kutus juta anak lan BPS miwah nyatet liune krama desa lacur Bali pada September 2021 prapta pada angka 26,50 juta jiwa Data Bappenas, 2021 .

    Hal niki sida diatasi teken makudang-kudang cara, ane simalu teken pelaksanaan bank luu rayunan sawireh bank luu sida ditukarkan teken lembar dadi nguangin sane kakutang luu rayunan ajak SDM miwah sida maguna lan krama masida lembar wates ring bank makana punika, raga bisa ngadep katuju ring peternak rayunan sane raga dapatkan bisa diolah mabading. Teken adanya Bank Luu miwah bisa memberdayakan teruna-teruni ring masing-masing banjar apang pemasukkan marika dadi ngliyunan sane dadi diberitahukan katuju ring setiap Jelema sehingga marika dapat menyalurkan rayunan sisa teken baik. Solusi kedua adalah teken adanya pemberian rayunan layak konsumsi katuju ring orang-orang membutuhkan, jikalau enu ada lakar rayunan sane layak, dadi dimasak lan madana punia katuju ring anak-anak sane butuh antuk nurunin angka stunting.

    In Indonesian

    Beberapa hari terakhir, seperti biasa pemandangan perkotaan adalah sebuah bak sampah berisi makanan sisa yang belum habis dimakan. Bagi sebagian masyarakat, hal tersebut tentu saja menjadi hal yang sudah marak bahkan sudah menjadi kebiasaan lama, bahwa saat makanan kita tidak bisa habis, tinggal dibuang saja. Faktanya, sampah makanan sudah menjadi tersangka utama permasalahan rumah kaca bahkan yang menjadi masalah utama, Indonesia (300kg/kap/tahun) menjadi salah satu tuan rumah sampah makanan setelah Arab Saudi dan Amerika Serikat. Lantas, apakah itu sampah makanan? Sampah makanan adalah nama yang memiliki definisi bahwa dalam proses pemilihan bahan, produksi, hingga pendistribusian makanan tersebut baik-baik saja dan siap dikonsumsi, namun saat sampai di tangan konsumen, mereka tidak bisa mengonsumsi makanan tersebut dengan baik sehingga makanan tersebut tidak efektif dan terbuang sia-sia. Adapun 2 faktor yang melatarbelakangi sampah makanan yang terjadi saat ini, yakni faktor internal (Kondisi psikis, umur, jenis kelamin, fisik, kebiasaan menyantap makanan, dan pekerjaan yang dimana setiap orang memiliki kondisi yang berbeda-beda sehingga porsi makanan mereka juga berbeda-beda) dan faktor eksternal (Ketepatan penyajian makanan, kehigienisan tempat, dan mutu makanan menjadi pertimbangan tersendiri karena saat makanan tersebut tidak menepati beberapa faktor tersebut, maka makanan tersebut bisa dibuang).

    Pada Maret 2021, UNEP (United Nations Environment Programme) meluncurkan sebuah artikel terkait permasalahan terpenting di dunia, dimana selain ekonomi dan politik, 8-10% emisi gas rumah kaca merupakan hasil dari sisa makanan yang terbuang. Hal ini dapat dibuktikan saat pembusukan makanan terjadi, maka adanya gas metana yang terpancar, dimana gas metana ini lebih berbahaya dari pada gas CO2. Gas rumah kaca dihasilkan dari transportasi makanan serta emisi kendaraan yang mengangkut untuk pendistribusian makanan ini dan menghasilkan CO2 dan jika diteruskan, maka metana, CO2, CFC akan menyerap infra merah dan membuat atmosfer bumi menipis dan pada akhirnya pemanasan global terjadi. Dilansir dari www.baliprov.go.id, bahwa adapun sampah rumah tangga mendominasi urutan pertama dengan 65.1%, pasar 27.97%, dan kawasan 3.29%. Hal ini tidak dapat dipungkiri karena aktivitas masyarakat serta produsen makanan terutama dalam setiap rumah tangga pasti membuang setidaknya sekali dalam sehari guna memasak setiap pagi serta membuang makanan kemarin yang sudah tidak lezat untuk disantap serta pasar tradisional dengan fungsi utama sebagai tempat jual beli serta mendapatkan semua bahan pokok dimana pasar tradisional juga menjual sayuran atau buah yang tidak bisa tahan lama dan menuntut produsen untuk membuang serta tidak menjual kembali makanan tersebut. Selain itu, menurut jajak pendapat (Survei Status Gizi Balita Indonesia) bahwa Indonesia masih berhadapan dengan masalah stunting di kalangan balita dengan delapan juta anak serta BPS juga mencatat jumlah penduduk miskin Indonesia pada September 2021 lalu ada pada angka 26,50 juta jiwa (Data Bappenas, 2021).

    Hal ini dapat diatasi dengan beberapa cara, yang pertama dengan pelaksanaan bank sampah makanan karena bank sampah dapat ditukarkan dengan uang sehingga mengurangi pembuangan sampah makanan dan SDM juga dapat diberdayakan serta masyarakat mendapatkan uang hingga dari bank makana tersebut, kita dapat menjual kepada peternak makanan yang kita dapatkan sehingga dapat diolah kembali. Dengan adanya pengadaan Bank sampah juga dapat memberdayakan anak muda di masing-masing banjar agar pemasukkan mereka bisa bertambah serta dapat diberitahukan kepada setiap orang sehingga mereka dapat menyalurkan makanan sisa dengan baik. Solusi kedua adalah dengan adanya pemberian makanan layak konsumsi kepada orang-orang membutuhkan, jikalau masih ada bahan makanan yang layak, dapat dimasak dan disumbangkan kepada orang-orang yang membutuhkan guna menurunkan angka stunting. Terakhir, dapat diberitahu pula untuk pembuatan “Eco Enzyme” sehingga masyarakat dapat mengerti manfaat hingga dapat mencari nafkah dari pembuatan produk tersebut.