Literature Bagaimana sekarang?

20220518T124039102Z338139.jpeg
0
Vote
Title (Other local language)
Photograph by
Intan Adelia
Reference for photograph
Author(s)
Subject(s)
    Reference
    Related Places
    Event
    Related scholarly work
    Reference
    Competition
    Pengungsi


    You are not allowed to post comments.

    What is your attitude and responsibility to refugees who come to your area because of a conflict such as what's happening in Ukraine?

    Description


    In English

    In Balinese

    Konflik inggih punika silih sinunggil kaw ntenan aab jagat san mangkin inggih punika, ritatkala wentennyan pikobet ring sajeroning angga para jana sareng angga san tiosan utawi angga lan kelompok taler kelompok utawi seka sareng pemerintah. Kaw ntenan konflik puniki sangkaning kaw ntenan praraga san matiosan utawi kadru nang angga ring sajeroning mabraya ring masyarakat. Kaw ntenan kaw ntenan san matiosan punika, minakadi ceciren raga, kawikanan, adat, agama, pikayunan miwah san lianan. Kaangg nnyan ceciren raga ring sajeroning interaksi sosial utawi ring pakuwudan, konflik inggih punika kaw ntenan san kabaos pinaka kaw ntenan san sampun ketah ring sajeroning jagat, n nten w nten para janan san nenten naenang madu konflik sareng para jana utawi seka san tiosan. Konflik prasida magentos sinarengan ring kagentosnyan para janan punika. Konflik san akeh kabaosang ring warsa warsa puniki, inggih punika konflik san w nten ring panagara Eropa inggih punika konflik negara Rusia kalawan Ukraina san pinih ak h kabaosang olih para janan Rusia sareng Ukraina inggih punika kalih negara san sampun merd ka san w nten sesampunn magentosnyann utawi ritatkala rurudnyan negara Uni Soviet ring warsa 1991. Makakalih panegara puniki sampun majanten madu paiketan san becik ring sajeroning kaw ntenan para janan , budaya sareng ekonomi. Matiosan ring punika ring sajeroning wewidangan politik, kakalih panegara puniki madu konflik politik san abot. Napi san ngranayang konflik panegara Rusia sareng Ukraina san w nten mangkin? Nginutin reripian lelintihannyan konflik panegra Rusia sareng Ukraina sampun w nten duk dumun. Dumun panegara Ukraina, Rusia sareng Belarusia dados negara san ageng tur madu kuasa ring kaw ntenan masa tengahan. Ak h wewidangannyan san magenah ring Eropa Timur. Nginutin makudang kudang reripian san tiosan, panegara Rusia sareng Ukraina sampun sering madu konflik duk revolusi Bolshevik ring warsa 1917. Sak wanten konflik panegara Ukraina sareng Rusia puniki n nten kantos ring para jana san wenten ring maka kalih panegara san madu konflik puniki sakemaon ring sajeroning para jana ring jagat sami. Pikobet san karasayang olih para jana ring Ukraina sane paling janten, mangkin inggih punika ak h san k langan arta brana lan k langan uripnyan irika, puniki san ngawinang ak h para janan san mapikayunan ngungsi saking negarannyann lan lunga ka negara tiosan san karasayang tentram kaangg n ngrereh pangupa jiwa tur kaangg n meneng irika dumun. Ngit nin pikobet puniki, pinaka panegara san nginutin wangun bebas aktif ring sajeroning paiketan dura negara, Indonesia pageh indik ngamargiang prinsip punika ring sajeroning krisis panegara Ukraina sareng Rusia. Indonesia magehang kaw ntenan bebas aktif san kamanggehang n nten ja netral aktif, sak maon ngaw ntenang bebaosan taler wantuan-wantuan ring sajeroning nit nin konflik puniki. Prinsip bebas aktif san ngamanggehang Indonesia n nten madu ceciren netral sakemon madu pikayunan san jenar nginutin kaw ntenan kaw ntenan ring panegara puniki. Tiosan ring punika, pikayunan Indonesia taler wantah nginutin panegara tiosan sak maon pikayunan maosang patutnyan ngemanggehang awig awig internasional. Indonesia satata maosang mangda makasami san w nten irika mangda n nten ngangg n pikayunan praraga k manten, mangdan pikobet puniki prasida kagentosang. Pinaka para yowana negara Indonesia san ngemanggehang kaw ntenan petang utawi empat pilar kebangsaan utamannyan ngamargiang sila san kaping kalih Pancasila inggih punika Kemanusiaan yang adil dan beradab iraga pinaka panegara Indonesia prasida ngamargiang pikayunan san becik ring para jana san tiosan nenten k manten ring Indonesia, sak maon makasami panegara san tiosan san rauh meriki ring Indonesia mawinan kaw ntenan konflik puniki san ngungsi ka Indonesia mawinan makudang kudang bencana utawi konflik san w nten ring panegarannyan , para jana san ngungsi mawinan konflik, prasida ngawewehin makudang kudang pikayunan san becik ring sajeroning panegara Indonesia, ngawewehin ring sajeroning wewidangan ekonomi manawi ipun utawi dan kalugra makarya iriki. Para jana san ngungsi saking panegaran punika taler prasida ngamanggehang tur ngawecikang panegara san karauhin santukan dan prasida ngawedar parilaksana becik lan kaw ntenan pikayunan becik sane w nten ring aab jagat . Iraga n nten dados lali ngen nin para jana sane prasida ngawedar pikayunan tur ring sajeroning parindikan seni, kawidnyanan, politik, lan teknologi inggih punika para jana san ngungsi saking dura negara punika, san ngrereh pangupa jiwa. Dane kalugra ngewangun malih kauripannyan ring panegara ring panegara san karauhin tur panegara san ngawedar. Mangda n nten ngamanggihing kaw ntenan kriris kemanusiaan ritatkala akeh para jana san n nten prasida lunga saking panegarannyan tur sampun padem, w nten pikobet kemanusiaan san mautama inggih punika mangda urip para alit alit tur para jana san ngemasin saking konflik punika. Iraga patut ngamanggehang rasa asih asah asuh ring para jana san ngungsi ring masa san n nten becik puniki. Sak maon para jana san ngungsi iriki ka Indonesia mangda prasida nginutin kaw ntenan adat,budaya taler dresta ring sajeroning maparilaksana nginutin awig awig utawi undang undang san sampun w nten kamargiang ring panegara Indonesia puniki.

    In Indonesian

    Konflik merupakan suatu peristiwa atau fenomena sosial di mana terjadi pertentangan atau pertikaian baik antar individu dengan individu, individu dengan kelompok, kelompok dengan kelompok, maupun kelompok dengan pemerintah. Konflik dilatarbelakangi oleh perbedaan ciri-ciri yang dibawa individu dalam suatu interaksi. Perbedaan-perbedaan tersebut diantaranya adalah menyangkut ciri fisik, pengetahuan, adat istiadat, keyakinan, gagasan, dan lain sebagainya. Dengan dibawa sertanya ciri-ciri individual dalam interaksi sosial, konflik merupakan situasi yang wajar dalam setiap masyarakat dan tidak satu masyarakat pun yang tidak pernah mengalami konflik antar anggotanya atau dengan kelompok masyarakat lainnya, konflik hanya akan hilang bersamaan dengan hilangnya masyarakat itu sendiri. Konflik yang sedang hangat diberitakan pada tahun ini adalah konflik yang terjadi di negara eropa yaitu konflik negara Rusia dengan Ukraina yang menyita perhatian publik.

    Rusia dan Ukraina merupakan dua negara merdeka, yang muncul paska runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991. Kedua negara pecahan ini tentunya memiliki hubungan baik secara sosial, budaya dan ekonomi. Meski begitu, tidak dengan politik, dimana keduanya justru memiliki sejarah konflik politik yang panjang. Lantas, apa latar belakang konflik Rusia dan Ukraina yang saat ini tengah memanas? Menurut catatan sejarahnya, konflik Rusia dan Ukraina sudah lama terjadi. Dahulu Ukraina, Rusia, dan negara tetangga Belarusia menjadi negara adidaya di abad pertengahan. Sebagian besar wilayahnya mencakup Eropa Timur. Menurut berbagai catatan lainnya, Rusia dan Ukraina seringkali terlibat konflik ketika Revolusi Bolshevik terjadi pada 1917.Konflik Ukraina dan Rusia ini ternyata tidak berdampak terhadap masyarakat kedua negara yang berkonflik melainkan terhadap masyarakat dunia. Dampak yang dirasakan masyarakat Ukraina paling nyata saat ini adalah hilangnya harta benda dan juga nyawa kehidupan masyarakatnya, hal inilah yang menyebabkan beberapa masyarakatnya memilih untuk pergi dari negara asalnya dan melarikan diri ke negara lain yang dirasa aman untuk mereka tinggali sementara Sebagai sebuah negara yang menjunjung tinggi prinsip bebas aktif dalam hubungan luar negri, Indonesia juga menegaskan konsistensinya dengan prinsip tersebut dalam krisis ukraina. Indonesia menegaskan bahwa bebas aktif yang dimaksud bukan berarti netral aktif, tetapi juga dengan memberikan kontribusi baik dalam bentuk pemikiran maupun bantuan terhadap penyelesaian konflik. Prinsip bebas aktif yang dijunjung Indonesia tidak identic dengan sikap netral, melainkan bebas bersikap sesuai dengan kepentingan nasional. Selain itu sikap Indonesia juga sekedar mengikuti negara lain melainkan upaya untuk menyuarakan pentinnya penghormatan terhadap norma hukum internasional. Indonesia akan terus mendorong diberhentikannya penggunaan kekuatan sehingga semua pihak dapat menyelesiakan sengketa. Sebagai anak muda yang mengimplementasikan empat pilar kebangsaan, khususnya penerapan sila kedua Pancasila yang berbunyi “Kemanusiaan yang Adil dan Beradab” kita sebagai bangsa Indonesia memilih sikap terbuka kepada siapapun bukan hanya bangsa Indonesia sendiri melainkan juga bangsa asing yang datang ke Indonesia akibat bencana alam maupun konflik social yang terjadi dinegara asalnya, para pengungsi yang datang akibat konflik dapat memberikan pengaruh positif bagi bangsa Indonesia Pengungsi bisa berkontribusi positif bagi perekonomian jika mereka diizinkan untuk bekerja. Orang-orang yang ramah dari negara lain juga bisa memperkuat negara tuan rumah dengan menjadikan mereka lebih beragam dan fleksibel di dunia yang cepat berubah.

    Kita tidak boleh lupa bahwa beberapa orang yang paling inspiratif dan berpengaruh dalam seni, ilmu pengetahuan, politik dan teknologi adalah pengungsi, pencari suaka dan imigran. Mereka diizinkan untuk membangun kembali kehidupan mereka di negara baru dan berkembang. Untuk menghindari situasi seperti krisis kemanusiaan, ketika sejumlah besar orang ukraina tak terselamatkan dan kehilangan nyawanya, ada kebutuhan kemanusiaan yang mendesak untuk menyelamatkan nyawa anak-anak serta masyarakat yang menjadi korban konflik yang terjadi. Kita harus memperluas rasa kemanusiaan dan kasih sayang kepada para pengungsi di masa kritis ini. dengan satu catatan para pengungsi yang mencari suaka ke Indonesia harus menyesuaikan dengan adat kebudayaan setempat serta berperilaku sesuai dengan hukum perundang-undangan yang berlaku yang ada di negara Indonesia.