Nglimbakang Potensi Wisata Padang Savana ring Desa Tianyar

20220416T144048997Z539523.jpeg
0
Vote
Name of Place
Nglimbakang Potensi Wisata Padang Savana ring Desa Tianyar
Location
Reference
Bagus Rama
Lontar
    Folktales
      Biographies
        Children's Books
          Books
            Holidays and Ceremonies


              You are not allowed to post comments.

              What policies should the government enact to improve problems in your village?

              Information about place


              In English

              In Balinese

              Om Swastyastu,

              Malarapan video puniki, titiang nyobiahang silih tunggil potensi miwah pikobet ring desan titiange, inggih punika Padang Savana ring Desa Tianyar.

              Padang Savana puniki magenah ring desa Tianyar, Kecamatan Kubu, Kabupaten Karangasem. Pamargin saking Kota Denpasar ngrereh genahe puniki nelasang galah 2 kantos 3 jam. Sakewanten, margi alit nuju padang savana puniki kantun kerikil tur durung maaspal. Alon-alon manten nggih. Pangaptin titiange dumugi ja margine prasida kabecikang olih pemerintahe.

              Ring destinasi puniki pacang kapanggih genah sane lapang apadang, taler prasida tatas nyingakin gunung Agung sane nampek pisan. Sakewanten yening ida dane rauh ring sasih terak, napi malih ring galah siang, angsenganne pacang kebus bara, padange manados coklat, sakadi sane kabaos savana. Iriki wenten makudang-kudang aktifitas sane prasida kalaksanayang, minakadi piknik, swafoto, utawi ngwedang ring warung lokal sane wenten ring wewidangan padang savana.

              Sadurung kauningin dados destinasi wisata, genah puniki wantah genah penambangan bias. Kantos mangkin, wewidangan ring savana puniki sayan nguredang duaning nambang biase kantun nglantur. Karange coblak-coblek, kakeduk kantos mawangun sakadi puniki. Indike puniki raris dados pikobet, duaning sang sane nuenang lahan punika mapikayunan ngrereh jinah ring penambangan bias. Nenten wenten hak iraga nombang indike punika, duaning nenten wenten peraturan sane janten ngwatesin, napi malih nombang penambangan biase punika. Napi malih, yening punika druen pribadi. Indike puniki, sane mangkin patut pikayunang sareng-sareng. Napi ke sampun patut pamargine? Yening kasuen-suen telas padang savanna puniki, raris nenten malih dados kaanggen genah wisata. Yening sampun sakadi punika, potensi ekonomi wisata berbasis komunitas utawi CBT community based tourism nenten prasida kamargiang tur ical. Wantah sang nuenang lahan sane ngamolihang pikolih ring ngadol hasil tambang.

              Yening sakadi titiang, ngiring sareng-sareng pikayunang. Mangda pada-pada mamargi. Titiang nunas majeng pemerintah, mangda sareng-sareng urati ring pikobet puniki. Pangaptin titiange mangda penambangan puniki prasida madampingan sareng potensi sane lianan, sakadi pariwisata. Mawesana raris, pariwisata berbasis komunitas CBT ring desa Tianyar prasida kalimbakang, tur mawiguna ring ekonomi krama desa Tianyar, miwah sane lianan.

              Suksma

              In Indonesian

              Om Swastyastu,

              Melalui video ini, saya ingin menceritakan potensi dan problematika di desa saya, yaitu di Padang Savana, Desa Tianyar.

              Padang Savana ini berlokasi di desa Tianyar, Kecamatan Kubu, Kabupaten Karangasem. Perjalanan yang ditempuh dari Kota Denpasar menuju tempat ini sekitar 2-3 jam. Tetapi, jalan kecil menuju padang savana ini masih berkerikil. Hati-hati saja ya. Harapan saya, semoga jalan ini bisa diperbaiki oleh pemerintah.

              Di destinasi wisata ini, pengunjung akan melihat tempat yang sangat lapang, dan bisa melihat panorama Gunung Agung dari jarak yang sangat dekat. Tetapi jika anda datang di musim kemarau atau siang hari, maka hawanya akan sangat panas. Rumput-rumput pun berubah kecoklatan layaknya savana. Di sini anda bisa melakukan berbagai aktivitas, seperti piknik, swafoto, atau minum kopi di warung lokal.

              Sebelum dikenal sebagai destinasi wisata, tempat ini adalah lokasi penambangan pasir. Hingga sekarang, wilayah savana ini mulai terkikis karena penambangan pasir masih berlanjut. Lahannya tidak rata lagi, dikeruk hingga berwujud seperti di video. Hal ini kemudian menjadi problematika. Pemilik lahan pun memiliki tujuan ekonomis dalam hal ini. Dan itu memang bukan sebuah kesalahan. Tidak ada hak untuk melarang hal itu. Apalagi mengetahui bahwa itu adalah lahan pribadi. Namun, hal ini layak untuk dipikirkan bersama. Apakah memang harus begini? Jika lama-kelamaan savana ini habis, maka potensi ekonomi wisata berbasis komunitas tidak bisa berjalan dan hilang. Hanya pemilik lahan yang mendapatkan manfaat.

              Menurut hemat saya, mari kita pikirkan solusinya bersama. Agar sama-sama berjalan. Saya mohon kepada pemerintah agar memperhatikan hal ini. Harapan saya agar penambangan ini bisa senantiasa berdampingan dengan potensi yang lainya, seperti pariwisata. Sehingga pariwisata berbasis komunitas di desa Tianyar bisa dikembangkan, dan bermanfaat pada ekonomi desa Tianyar, begitu juga sekitarnya.

              Terima kasih.