What is your hope for 2024 in one word? Post your comments here or propose a question.

PENERTIBAN PENGGUNAAN KENDARAAN BERMOTOR BAGI WISATAWAN MANCANEGARA

Title
PENERTIBAN PENGGUNAAN KENDARAAN BERMOTOR BAGI WISATAWAN MANCANEGARA
Affiliation
SMAN 2 Kuta Selatan
Author(s)
Category
High School
Year
Photo Credit/Source
Video Credit/Source
School/Org (if applicable)
-
Location


Add your comment
BASAbaliWiki welcomes all comments. If you do not want to be anonymous, register or log in. It is free.

In English

In Balinese

Om Swastiastu Suksma aturang titiang majeng ring bapak utawi ibu sane ngenterang acara puniki. Icen titiang galah pinaka wakil SMA N 2 KUTA SELATAN ngaturang orasi indik pikobet sane sering kapanggihang ring Bali utaminnyane ring wewidangan sane madue potensi pariwisata sane ageng. Iraga uning indik Bali sampun berkembang ring sektor pariwisata. Ak hnyan destinasi wisata ring Bali ngawinang para wisatawan mancanegara miwah wisatawan lokal tertarik antuk malancaran ka destinasi wisata san w nten ring Bali. Santukan ak h pisan tamiu san rauh ka Bali, punika ngawinang para kraman irika sayan jejeh. Manut data sane kapolihang saking Badan Pusat Statistik Provinsi Bali ring bulan Juni 2023 kacatet 478.198 kunjungan tur nincap 8,81 yening saihang sareng sasih sadurungnyane sane kacatet 439.475 kunjungan. Antuk panincapan angka pangunjung punika ngawinang kepadatan ring Bali nincap miwah ak hnyan wisatawan mancanegara san n nten nganutin aturan aturan san berlaku utaminnyan peraturan lalu lintas san w nten. Minakadi turis dura negara san makta montor san ngebut ngebutan tur ugal ugalan ring margi. Sampun janten pikobet punika akeh pisan pikobet ring angga miwah krama sane nampek irika mawinan pamerintah patut sayan-sayan nyalanang pemargi kendaraan bermotor majeng wisatawan dura negara sane malancaran ring Bali. Dumogi pemerintah prasida ngicen pamargi sane becik majeng ring krama Baline. Indike puniki minab sakadi paindikan san n nten mabuat, sak wanten puniki ngawinang pikobet ring widang pariwisata. Pamerintah prasida ngukuhang awig-awig miwah makarya sareng krama adat ring sajebag Bali miwah san nyewa montor ring Bali. Inggih wantah asapunika sane prasida aturang titiang, ampurayang titiang yening wenten kaiwangan ring orasi puniki. Dumogi prasida kawujudang ring galah san jagi rauh lan iraga puput antuk parama santih Om Santih Santih Santih Om.

In Indonesian

Om Swastiastu Terimakasih atas kesempatan yang diberikan oleh bapak atau ibu penyelenggara. Izinkan kami selaku perwakilan SMA N 2 KUTA SELATAN menyampaikan orasi yang tentang permasalahan yang mungkin cukup marak terjadi di wilayah Bali khususnya di wilayah yang memiliki potensi pariwisata yang tinggi. Dapat kita ketahui bahwa Bali sangat berkembang dalam sektor pariwisata. Banyaknya destinasi wisata diBali membuat para wisatawan mancanegara maupun wisatawan lokal tertarik untuk berkunjung ke destinasi wisata yang ada di Bali. Oleh karena kepadatan wisatawan tersebutlah mulai ada bermunculan masalah masalah yang mungkin marak terjadi sehingga membuat keresahan bagi warga lokal. Berdasarkan data yang kami dapatkan dari Badan Pusat Statistik Provinsi Bali bahwa pada bulan juni 2023 tercatat sebanyak 478.198 kunjungan dan naik sebanyak 8,81% dibandingkan dengan bulan sebelumnya yang tercatat sebanyak 439.475 kunjungan.
Dengan kenaikan angka pengunjung tersebut membuat kepadatan di Bali bertambah dan banyaknya wisatawan mancanegara yang tidak mematuhi aturan aturan yang berlaku khususnya peraturan lalu lintas yang ada. Misalnya, seperti wisatawan mancanegara yang membawa kendaraan bermotor dengan kecepatan yang tinggi dan ugal ugalan dijalan. Tentu saja itu sangat merugikan dirinya sendiri dan warga sekitar sehingga pemerintah perlu lebih menertibkan penggunaan kendaraan bermotor bagi wisatawan mancanegara yang sedang berlibur di Bali.
Kami berharap agar pemerintah menindak lanjuti permasalahan ini. Mungkin permasalahan ini terlihat sepele namun permasalahan ini sangat berdampak bagi sektor pariwisata yang ada dibali. Pemerintah bisa menegakkan peraturan peraturan yang berlaku dan bisa melakukan kolaborasi dengan pihak pecalang desa adat seluruh bali dan pihak penyewaan kendaraan bermotor diBali. Sekian yang kami dapat sampaikan, mohon maaf jika ada kesalahan dalam penyampaian orasi ini. Semoga dapat direalisasikan untuk kedepannya dan kami tutup dengan parama santih Om Santih Santih Santih Om.