Napike Kebijakan Pemerintah Ring Penanganan Gering Agung Covid-19 Sampun Efektif?

Poster ppkm.jpg
5.00
(6 votes)
Title (Other local language)
Photograph by
Reference for photograph
Author(s)
Subject(s)
    Reference
    Related Places
    Event
    Related scholarly work
    Reference
    Competition
    opini


    You are not allowed to post comments.

    Entered in the opini Wikithon

    Description


    In English

    In Balinese

    Iraga sareng sami sampun uning, sane mangkin kamargiang kebijkan PPKM inggih puniki Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat. Kebijakan puniki kamargiang mangda Gering Agung Covid-19 puniki prasida gelis metilar. Sakewala, napike kebijakan sane kamargiang puniki sampun efektif anggen penanganan Gering Agung Covid-19? Yening sakadi tiang, ngukur sane kabaos efektivitas kebijakan pemerintah punika meweh pisan ring negara berkembang, duaning efektivitas kebijakan punika kaukur olih kedisiplinan masyarakat. Nanging kedisiplinan masyarakat punika pateh dipengaruhi olih kemampuan negara ring pemenuhan keperluan masyarakat. Pitakon e mangkin, risedek kawentenan PPKM puniki, napike pemerintah sampun mensejahterakan masyarakat antuk ngicenin bantuan? Pemerintah sampun ngicenin bantuan majeng ring masyarakat sekadi sembako lan uang tunai, nanging nenten samian masyarakat polih bantuan punika duaning wenten jadma sane nenten bertanggungjawab iwang ring ngemargiang bantuan punika. Niki wantah silih sinunggil masyarakat nenten disiplin ring kawentenan PPKM sane mangkin. Duaning asapunika, pemerintah mangda prasida ngamastiang lan mengawasi distribusi bantuan punika, mangda samian masyarakat polih bantuane punika.

    Sajeroning kebijakan pemerintah ring penanganan Gering Agung Covid-19 puniki wantah jagi pacang mencegah panyebaran lan panularan virus Covid-19. Nanging ring laksana kebijkan puniki, wenten kebijakan sane nenten efektif sekadi pemadaman lampu ring soang-soang desa nyaluk dina peteng lan kawentenan panyekatan ring jalan. Pemadaman lampu nyaluk dina peteng punika mangda masyarakat nenten lunga peteng. Sakemaon akeh masyarakat sane tetep malalungaan peteng duaning wenten keperluan sane mendesak. Duaning asapunika, yening sakadi tiang mangda wenten patroli antuk nganertibang masyarakat bandingang ngamatiang lampu sane ngranayang akeh wenten kecelakaan nganti ngemasin padem sangkaning wenten pemadaman lampu puniki. Penyekatan punika pateh nenten efektif ring penularan virus Covid-19 duaning ngranayang kawentenan kemacetan utawi kerumunan ring tengahing jalan sane ngranayang gelis tersebar virus Covid-19 puniki.

    Yening tiang sane dados pemegang kebijakan puniki, tiang jagi melonggarkan sistem PPKM sane sampun kamargiang lan konsisten ring memperketat pengawasan ring lapangan sareng petugas sane wenten madue kompetensi taler ngawentenang sanksi-sanksi sane tegas. Mangda terciptanya sane kabaos win win solution sareng masyarakat lan pemerintah inggih punika masyarakat prasida beraktivitas sekadi biasane baan nyalanin sima dresta anyar utawi new normal lan pemerintah prasida menekan panyebaran virus Covid-19. Nenten ja peran pemerintah kemanten nanging peran masyarakat kaperluang ring sajeroning penangangan Gering Agung Covid-19 puniki. Duaning asapunika, tiang ngajak samian lapisan masyarakat bersatu padu saling tulungin melawan virus Covid-19 puniki. Antuk usaha keras iraga sareng sami, Astungkara iraga prasida gelis bebas saking Gering Agung Covid-19 lan kegiatan sosial miwah ekonomi masyarakat prasida mamargi normal lan becik sakadi sane sampun lintang.

    In Indonesian

    Seperti yang kita ketahui, saat ini sedang diberlakukan kebijakan PPKM yaitu Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat. Kebijakan ini diberlakukan untuk menurunkan penularan Covid-19. Namun, apakah kebijakan yang diberlakukan sudah efektif untuk menangani pandemi Covid-19? Menurut saya, mengukur efektivitas kebijakan suatu pemerintah biasanya sulit diukur pada suatu negara berkembang, karena efektivitas suatu kebijakan sangat ditentukan oleh tingkat kedisiplinan masyarakat. Namun, tingkat kedisiplinan masyarakat juga dipengaruhi oleh kemampuan negara dalam menjamin kesejahteraan penduduknya. Pertanyaannya, saat berlangsungnya kebijakan PPKM, apakah pemerintah sudah mensejahterakan masyarakat dengan memberikan bantuan? Pemerintah sudah memberikan bantuan kepada masyarakat baik itu bantuan sembako dan uang tunai, tapi tidak semua masyarakat menerima bantuan tersebut karena masih ada oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab, salah dalam menyalurkan bantuan tersebut. Inilah salah satu faktor masyarakat tidak disiplin dalam melaksanakan PPKM. Maka dari itu, pemerintah harus memastikan dan mengawasi distribusi bantuan tersebut, agar semua masyarakat yang membutuhkan bisa mendapatkan bantuan.

    Terkait dengan kebijakan-kebijakan pemerintah dalam penanganan pandemi Covid-19 ini pada prinsipnya semua bertujuan untuk mencegah penyebaran dan penularan virus Covid-19. Namun dalam pelaksanaannya, ada beberapa kebijakan yang menurut saya kurang efektif. Seperti pemadaman lampu di malam hari, dan juga adanya penyekatan-penyekatan di jalan. Mungkin pemadaman lampu di malam hari bertujuan agar masyarakat tidak berpergian di malam hari. Tetapi masih banyak masyarakat berpergian di malam hari karena ada kepentingan tertentu. Maka dari itu, menurut saya lebih baik dilaksanakan patroli malam untuk menertibkan masyarakat daripada memadamkan lampu, karena nyatanya banyak orang kecelakan hingga meninggal dunia karena lampu di malam hari dipadamkan. Penyekatan tersebut juga menurut saya sangat tidak efektif dalam mengurangi penyebaran virus ini, karena menimbulkan kemacetan atau kerumunan massa di jalan yang bisa mempermudah tersebarnya virus ini.

    Jika saya sebagai pemegang kebijakan, saya akan melonggarkan sistem PPKM selama ini dan konsisten memperketat pengawasan di lapangan melalui petugas-petugas sesuai kompetensinya serta diikuti dengan sanksi-sanksi tegas pula. Sehingga terciptanya win-win solution antara masyarakat.dengan pemerintah yaitu di satu sisi masyarakat dapat beraktifitas seperti biasa dengan new normal/ kebiasaan baru sedangkan pemerintah dapat menekan penyebaran virus Covid-19 ini. Tidak hanya peran pemerintah tetapi dibutuhkan juga peran dari seluruh masyarakat untuk menangani pandemi Covid-19 ini.

    Maka dari itu, saya mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk bersatu padu dan saling bahu-membahu melawan Covid-19 ini. Dengan usaha keras kita bersama astungkara kita bisa segera terbebas dari pandemi Covid-19, dan kegiatan sosial ekonomi masyarakat bisa kembali normal.

    Makassarese