What is your hope for 2024 in one word? Post your comments here or propose a question.

RITME DEMOKRASI: bonus demografi nuju Indonesia maju 2045

20231129T085450416Z785679.png
0
Vote
Title
RITME DEMOKRASI: bonus demografi nuju Indonesia maju 2045
Affiliation
SMA NEGERI 5 Denpasar
Author(s)
Category
General Public
Year
Photo Credit/Source
Video Credit/Source
School/Org (if applicable)
Location


Add your comment
BASAbaliWiki welcomes all comments. If you do not want to be anonymous, register or log in. It is free.

Election 2024: What are the most urgent issues for Bali's leader candidates to prioritize?

In English

-

In Balinese

RITME DEMOKRASI : bonus demografi nuju Indonesia maju 2045

Om Swastyastu semeton sareng sami sane wangiang titiang Indonesia, pinaka negara ane akeh madue bonus demografi, sane mangkin wenten ring puncak sane madue galah ageng nuju kadigjayan ane becik sajan. Bonus demografi nenten ja wantah indik akeh para janane manten, nanging mautama sajan ritme para jananane ane makta Indonesiane maju ring tahun 2045. Mawinan bangsane ngerereh para jana ane wanen nyuarayang pilihan. Mangkin sampun galah iragane dados bangsa patut sareng-sareng nganggon galahe mangkin antuk tekad lan kebijakan ane bijak.

Yening jagi nyokong bonus demografi, iraga patut fokus ring pendidikan lan ngalimbakang suber daya manusane. Lenan teken ento irage tusing nyidayang engsap tekening ritme para janane sane patut uatamayang, pemilu punika wantah genah iraga dados warga negara pinaka tamiu, lan hak iragane yening jagi milih, milih pinaka piranti mautama ane ngawinang keindihan melodi demokrasi. Indike niki prasida kapolihang antuk fokus ring nglimbakang sumber daya manusia, utamannyane ring para yowanane. Edukasi sane becik, pelatihan keterampilan, miwah pembinaan karakter dadi notasi utama ring sajeroning nyangkepang melodi. Nike mawinan ngiring iraga sareng-sareng ngereh keadilan, keterbukaan, miwah keberlanjutan pinaka pahan orkestra demokrasi ane ngidang ngaenang karya ageng ring warsa 2045 sane jagi rauh.

Pinaka panutup, ngiring iraga sareng-sareng ngadungang ritme demokrasi sareng bonus demografi nuju Indonesia maju 2045. Niki wantah genah sane ageng pisan majeng ring iraga sareng sami, risajeroning swadarma soang-soang angga, nenteng nyingakin yusa utawi status sosialnyane, wantah kunci sane mautama risajeroning ngemargiang orkestra kemajuan. Antuk ngiringang makasami elemen ring ritme demokrasi puniki, iraga mresidayang ngamolihang prestasi becik pinaka bangsa, makarya masa depan sane becik dan rahayu. Suksma.

In Indonesian

RITME DEMOKRASI : bonus demografi menuju Indonesia maju 2045

“Om swastyastu para hadirin yang terhomat. Indonesia, sebagai negara dengan bonus demografi yang melimpah, kini berada pada puncak peluang besar untuk mencapai kemajuan yang luar biasa. Bonus demografi tidak hanya sekadar jumlah penduduk yang banyak, tetapi penting nya ritme masyarakat yang membawa Indonesia maju pada tahun 2045. Karena bangsa perlu rakyat yang berani menyuarakan pilihan Inilah saatnya bagi kita sebagai bangsa untuk merangkul peluang ini dengan tekad dan kebijakan yang bijak."


“Dalam merangkul bonus demografi, penting bagi kita untuk fokus pada pendidikan dan pengembangan sumber daya manusia. namun selain itu kita tidak bisa melupakan ritme masyarakat yang harus di hargai, Pemilu adalah panggung di mana kita sebagai warga negara tampil sebagai bintang utama, dan hak kita untuk memilih adalah instrumen utama yang menciptakan keindahan melodi demokrasi. Hal ini dapat dicapai dengan memfokuskan upaya pada pembangunan sumber daya manusia, terutama generasi muda. Edukasi yang berkualitas, pelatihan keterampilan, dan pembinaan karakter menjadi notasi penting dalam melengkapi melodi keberhasilan. Maka dari itu Mari kita bersama-sama mengejar keadilan, keterbukaan, dan keberlanjutan, sebagai bagian dari orkestra demokrasi yang mampu menciptakan karya besar untuk tahun 2045 mendatang.


Sebagai penutup, marilah kita bersama-sama menyelaraskan ritme demokrasi dengan bonus demografi menuju Indonesia maju 2045. Ini adalah panggung besar bagi kita semua, di mana peran setiap individu, tanpa memandang usia atau latar belakang, adalah kunci utama dalam menjalani orkestra kemajuan. Dengan melibatkan semua elemen dalam ritme demokrasi ini, kita akan mampu mencapai prestasi besar sebagai bangsa, mengukir masa depan yang cemerlang dan sejahtera. Terima kasih."