Ingetang Maca Sadurung Percaya

EEA8D22E-FCB3-4198-AE76-30634F69B5D3.png
5.00
(10 votes)
Photo credit
Pinterest
Contributor
Komang Erika Maharani
Wikithon competition
Misinformation


You are not allowed to post comments.

Description


English

Balinese

Perkembangan teknologi ring era sane makejang sampun canggih puniki ngranayang sami enggal tur aluh polih informasi. Nanging, aluh ngalih informasi bisa ngrananyang dampak negatif bagi masyarakat. Sinalih tunggil indik penyebaran konten-konten sane pelih utawi bogbog sekadi hoax miwah disinformasi. Disinformasi inggih punika penyampaian informasi sane nenten beneh dengan sengaja anggen ngaenang paling anak lianan. Nenten ja virus corona manten sane terus nyebarang ancaman nanging hoax miwah disinformasi ring kalangan masyarakat. Ring era digital mangkin, kemampuan ngolah informasi sangat diperlukan anggen ngelidin timbulne masalah. Peran miwah masyarakat sangat diperlukan anggen mendukung kawentenan situasi sane kondusif, nenten terkecuali peran perempuan. Wenten makudang-kudang alasan napi sane ngranayang disinformasi terus menyebar, walaupun akeh masyarakat sane sampun uning yening disinfomasi nika nenten patut inggih punika: Peran media profesional sane sepatutne nyiptayang kecerahan ring persoalan simpang siur ring masyarakat. Faktor ekonomi sane lemah ngranayang kawentenan hoaks terus-menerus. Wenten internet sane semakin ngranayang hoax ring gumine parah. Wenten media abal-abali Rendahne kualitas pendidikan sane ngranayang iraga nenten bisa milih informasi sane katrima. Literasi media sane bedik.

Wenten makudang-kudang cara sane ngidang kalaksanayang anggen mencegah penyebaran disinformasi inggih punika: 1. Laksanayang check miwah recheck yening polih informasi. 2. Sampunang aluh percaya teken media sosial utawi akun abal-abal sane nyebarang orti sane durung pasti kebenarannya, krana ring sosial media sira manten ngidang ngae akun tur nyebarang orti sane nenten beneh. 3. Liunang ngalih literasi apang tusing enggal percaya teken orti-orti sane nenten beneh. 4. Bijak bersosial media krana akeh konten hoaks sane kasebar ring media sosial, ento ngranayang iraga patut bijak yening lakar ngae konten miwah bijak yening lakak komentar. 5. Sampunang ngawag nyebarang konten-konten sane durung pasti, alih dumun kebenarane krana semakin masyarakat nepukin konten utawi orti semakin enggal ia percaya. 6. Nenten ja bijak manten bersosial media nanging iraga masih patut bijak yening lakar mamunyi. Orti sane nenten beneh nenten kasebar ring media sosial manten nanging ngidang kasebar uling orta-orta utawi gosip. Ento ngranayang iraga patut mikir sadurung nyebarang orti sane nenten beneh ring timpal, kaluarga, miwah sane lianan krana nyebarang disinformasi semakin meluas miwah pesatne perkembangan teknologi nenten ngidang kasuudin utawi kacegah. Iraga dados anak luh sane dueg madue peran anggen nyuudin penyebaran disinformasi sane beredar ring masyarakat, iraga patut bijak memanfaatkan teknologi krana sampun akeh disinformasi sane beredar.

Indonesian

Perkembangan teknologi di era serba canggih saat ini memungkinkan siapa saja memperoleh informasi dengan cepat dan mudah. Namun di sisi lain, kemudahan informasi justru menimbulkan dampak lain bagi masyarakat. Salah satunya, penyebaran konten-konten yang tidak benar seperti hoaks dan disinformasi.

Disinformasi adalah penyampaian informasi yang salah (dengan sengaja) untuk membingungkan orang lain. Tidak hanya virus corona saja yang terus menyebarkan ancaman tetapi juga hoaks dan disinformasi di kalangan masyarakat. Oleh karena itu Pada era digital seperti sekarang ini, kemampuan mengelola informasi sangat diperlukan untuk menghindari permasalahan-permasalahan yang dapat ditimbulkan. Peran serta masyarakat sangat diperlukan untuk mendukung terciptanya situasi kondusif, tidak terkecuali peran perempuan. Ada beberapa alasan kenpaa disinformasi terus menyebar walaupun banyak masyarakat yang sudah tahu kalau sebernarnya disinformasi itu tidak baik adalah

  • Peran media profesional yang seharusnya membawa kecerahan dalam sebuah persoalan yang simpang siur di masyarakat semakin lama semakin tergerus.
  • Faktor ekonomi yang lemah membuat peredaran hoaks terus ada.
  • kemunculan internet semakin memperparah sirkulasi hoaks di dunia.
  • Munculnya media abal-abal.
  • rendahnya kualitas pendidikan membuat seseorang tidak bisa menyaring informasi yang diterimanya.
  • Literasi media yang rendah.

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mencegah penyebaran disinformasi adalah 1. Lakukan check dan recheck ketika mendpatkan informasi atau berita. 2. jangan mudah percaya pada media atau akun abal-abal yang menyebarkan berita yang belum tentu kebenarannya, karena di sosial media siapapun bisa membuat akun dan menyebarkan berita hoaks. 3. Perbanyaklah literasi agar tidak mudah tertipu dengan berita-berita yang tidak benar. 4. Bijaklah bersosial media. Karena banyaknya konten hoaks yang tersebar di media sosial, maka kita harus bijak dalam menggunakannya seperti bijak dalam membuat konten, bijak dalam berkomentar 5. Jangan sembarangan membagikan konten-konten yang tidak jelas, lebih baik mencari tahu tentang kebenarannya terlebih dahulu karena semakin sering orang melihat sebuah konten atau berita maka makin mudah mereka mempercayainya. 6. Tidak hanya bijak dalam bersosial media, kita juga harus bijak dalam berbicara. Berita hoaks tidak hanya menyebar melalui media sosial, namun juga bisa menyebar dari mulut ke mulut melalui gosip. Jadi berhati-hatilah dalam berbicara terutama mengenai berita-berita hoaks baik dengan teman, keluarga, rekan kerja maupun orang terdekat lainnya.

Karena penyebaran disimformasi semakin meluas dan pesatnya perkembangan teknologi tidak dapat dihentikan/dicegah, maka sebagai perempuan pintar yang memiliki peran dalam menghentikan penyebaran disinformasi yang beredar di kalangan masyarakat, kita harus bijak dalam memanfaatkan teknologi karena sudah sangat banyak disinformasi yang beredar.

Other local Indonesian Language ( )