Grubug Makrana Rumpuh

Amed.jpeg
5.00
(one vote)
Title
Grubug Makrana Rumpuh
Related Places
    Writer(s)
    • I Putu Diva Pramana Yasa
    Photographer(s)
      Reference
      081803748062 atau 081547626978
      Photo Credit
      saat liburan ke Amed beberapa hari lalu
      Video Credit
      Wikithon competition
      Photo

      Description


      In English

      In Balinese

      COVID-19 utawi Corona Virus Disease-19 inggih punika grubug gumi sane ngawinang samian krama ring Jagate jejeh. Virus sane rauh saking panegara China puniki ngawetuang ketog semprong kramane ngetor paling. Akeh sampun panagara lianan sane nutup guminyane mangda grubug puniki nenten ngawetuang akeh biuta. Punika sane mawinan jagat Bali, jagat sane kasub antuk Pariwisatanyane rumpuh. Kuta, Sanur, Nusa Penida, Ubud, samian punika silih sinunggil daerah sane ramia antuk tamiu-tamiu dura negara, sane mangkin asapunapi? sepi sunia. Akeh taler para buruh pariwisatane sane nyeneng ring Jero ipun, nenten mresidayang mekarya santukan samian patut ketutup lan satinut ring uger-uger pemerintah. Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Daerah samian paling asapunapi ngerincikang upaya naya mangda mresidayang grubug jagat puniki preside metulak tur nenten akeh malih kramane dados korban grubug COVID puniki. Nganggen masker, makta handsanitizer, ngewacik tangan, samian punika maka conto upaya naya sane kamedalang olih dane sang angawerat gumi. Iraga sepatutnyane dados krama pacerikan, patut satinut ring anjuran sang angawerat mangda mresidayang sareng-sareng nitihang gumi ngelawan grubug puniki. Mangkin kocap ring Bali jagi kelaksanayang New Normal utawi Era Baru patutnyane iraga sayaga malih, yening jagi pesu mangkin sampun kedadosang nanging patut eling ring anjuran dane Pemerintah. Sampunang wawu Era Normal iraga malik dados Jagoan ahh sing je kenape-kenape, sube aman gumine jani sampunang memanah kadi asapunika. Patut tetep sayage, Era New Normal punika iraga idup tetep wenten COVID ring jagate nanging iraga mresidayang tetep seger oger tur mekarya kadi jati mula. Elingang NEW NORMAL tetep patut SATINUT ring UGER-UGER, ring ANJURAN PEMERINTAH. Mangda gelis mresidayang COVID-19 puniki ical. Suksma

      In Indonesian

      COVID-19 atau Corona Virus Disease-19 adalah penyakit terbesar di Bumi yang mengakibatkan semua umat di Dunia menjadi takut. Virus yang datang dari negara China ini membuat semua masyarakat menggigil ketakutan. Bahkan banyak negara lainnya menutup negaranya supaya wabah ini tidak merajalela. Hal tersebut yang mengakibatkan pulau Bali, pulau yang terkenal akan daerah Pariwisatanya menjadi lumpuh. Kuta, Sanur, Nusa Penida, Ubud semua daerah tersebut contohnya yang biasanya ramai oleh tamu luar negeri, tapi sekarang bagaimana? daerah tersebut sepi. Banyak juga para pekerja pariwisara yang di PHK tidak dapat bekerja lagi karena semuanya harus tutup dan tunduk sesuai aturan pemerintah. Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Daerah semuanya bingung bagaimana solusi agar wabah ini bisa pergi dan tidak menyebabkan korban lagi akibat wabah COVID ini. Memakai masker, membawa handsanitizer, mencuci tangan semua hal tersebut contoh upaya yang dikeluarkan oleh pemimpin daerah kita. Kita sepatutnya sebagai masyarakat kecil, harus mengikuti anjuran para pemimpin kita agar bisa semua pihak bersatu padu melawan wabah ini bersama. Sekarang isunya Bali akan dilaksanakan New Normal atau Era Baru sepatutnya kita waspada, jika akan keluar rumah sekarang sudah dibebaskan tapi harus tetap ingat akan anjuran Pemerintah. Jangan baru New Normal kita malah sok jagoan "ahh gak apa sekarang, bumi kita sudah aman" jangan berfikiran seperti itu. Kita harus tetap waspada, di New Normal ini kita akan hidup dengan atau bersama COVID di sekitar kita tapi dengan keadaan kita tetap sehat walafiat dan dapat bekerja seperti semula. Ingat!! NEW NORMAL tetap IKUTI ATURAN, ikuti ANJURAN PEMERINTAH. Agar cepat COVID-19 ini bisa hilang. Terima Kasih