I Gusti Ngurah Putu Wijaya Putu Wijaya

I-gusti-ngurah-putu-wijaya.jpg
Full Name
I Gusti Ngurah Putu Wijaya
Pen Name
Putu Wijaya
Photograph by
Link to Photograph
https://cdns.klimg.com/merdeka.com/i/w/tokoh/2012/01/11/271/200x300/i-gusti-ngurah-putu-wijaya.jpg
Place
Dictionary words

    Biography


    In English

    In Balinese

    I Gusti Ngurah Putu Wijaya utawi sane ketah kasengguh Putu Wijaya wantah silih tuggil budayawan sastra Indonesia sane sampun ngamedalang kirang langkung 30 novel, 40 naskah drama, sawatara panyiuan cerpen, panyatusan essai, artikel lepas lan kritik drama. Putu Wijaya taler ngawi scenario film lan sinetron.

    Putu wantah oka kaping untat saking pasemetonane lelima sane mawit saking aji asiki lan masemeton sareng tiga saking Ibu. Dane meneng ring kompleks perumahan ageng, irika meneng wenten 200 warga, sane keluargane nampek yadian doh, taler madue kasenengan mamaca. Budayawan sane madue ciri nganggen capil pet putih kaaptiang prasida dados doktr olih ajinnyane, I Gusti Ngurah Raka, pensiunan punggawa sane gemes yening mretein oka. Nanging Putu seneng tur oneng ring sastra, basa lan asta bumi. Cerpennyane kapertama mamurda Etsa kawedar ring harian suluh Indonesia, Bali.

    Dane nyolahang drama kapertama rikala kari SMA. Ring dramane punika Putu sane maka sutradara lan dados pemainnyane kasarengin antuk sekaannyane sane kawangun ring Yogyakarta. Risampune tutug 7 warsa ring Yogyakarta, dane raris magingsir ka Jakarta lan majangkepan sareng teater kecil. Selanturnyane sareng teater Mandiri sane kajujukang ring warsa 1971, madasar antuk konsep bertolak dari yang ada matungkalik saking sane wenten .

    Ceciren sasuratan novel Putu Wijaya nenten ja matiosan saking ceciren nyuratang drama. Sekadi ring pakardin dramanyane, ri sajeroning novel dane taler nganggen gaya objektif maka bantang satua lan akeh madaging punggelan-punggelan wicara, enteg ring ngimbayang, lan basannyane lengut. Putu dahat nuekang mapineh katimbang kahanannyane.

    Penggemar gendingan dangdut, rock, klasik pakardin Bach utawi Vivaldi puniki teleb rikala manyurat, dados sutradara film lan sinetron miwah teater. Kasarengin teaterne punika, Putu sampun nyolahang lelampahan di Indonesia yadian ring dura negara. Bilih-bilih sampun ngamolihang makudang-kudang penghargaan antuk kakawian sastranyane.

    In Indonesian

    I Gusti Ngurah Putu Wijaya atau yang lebih dikenal dengan Putu Wijaya merupakan budayawan sastra Indonesia asal Bali, yang telah menghasilkan kurang lebih 30 novel, 40 naskah drama, sekitar seribu cerpen, ratusan esai, artikel lepas, dan kritik drama. Putu Wijaya juga menulis skenario film dan sinetron.

    Putu sendiri sebenarnya adalah bungsu dari lima bersaudara seayah maupun dari tiga bersaudara seibu. Ia tinggal di kompleks perumahan besar, yang dihuni sekitar 200 orang, yang semua anggota keluarganya dekat dan jauh, dan punya kebiasaan membaca. Budayawan yang khas dengan topi pet putihnya ini semula diharapkan bisa menjadi dokter oleh ayahnya, I Gusti Ngurah Raka, seorang pensiunan punggawa yang keras dalam mendidik anak. Namun Putu ternyata lebih akrab dengan dunia sastra, bahasa, dan ilmu bumi. Cerpen pertama Putu yang berjudul "Etsa" dimuat di harian Suluh Indonesia, Bali.

    Drama pertama yang Putu mainkan adalah ketika ia masih SMA. Drama tersebut Putu sutradarai dan mainkan sendiri dengan kelompok yang didirikannya di Yogyakarta. Setelah 7 tahun di Yogyakarta, ia kemudian pindah ke Jakarta dan bergabung dengan Teater Kecil. Selanjutnya dengan Teater Mandiri yang didirikan pada tahun 1971, dengan konsep "Bertolak dari Yang Ada".

    Gaya Putu menulis novel tidak berbeda jauh dengan gayanya menulis drama. Seperti dalam karya dramanya, dalam novelnya pun ia cenderung menggunakan gaya objektif dalam pusat pengisahan dan gaya yang penuh dengan potongan-potongan kejadian yang padat, intens dalam pelukisan, dan bahasanya ekspresif. Putu lebih mementingkan perenungan ketimbang riwayat.

    Penggemar musik dangdut, rock, klasik karya Bach atau Vivaldi dan jazz ini total dalam menulis, menyutradarai film dan sinetron, serta berteater. Bersama teater itu, Putu telah mementaskan puluhan lakon di dalam maupun di luar negeri. Bahkan puluhan penghargaan diraih atas karya sastra tersebut.

    Examples of work

    Nothing was added yet.