Literature Tidak Boleh Meremehkan Suatu Pekerjaan

20210605 193254.jpg
0.00
(0 votes)
Title (Other local language)
Nenten Dados Nyampahang Pakaryan
Photograph by
Reference for photograph
Author(s)
Subject(s)
    Reference
    Related Places
    Event
    Related scholarly work
    Reference
    Competition
    Gunakaya


    You are not allowed to post comments.

    Entered in the Gunakaya Wikithon

    Description


    In English

    In Balinese

    Niki sane sampun prasida aksingin kawentenan Objek Pariwisata Jatiluwih ring wewengkon jagat Tabanan. Rikanjekan kawentenan aab penyungkan jagate sane kabaos Covid 19 tan rumasa kawentenanne jeg utaminyane risajeroning alih-alihan sane marupa jinah sami pada nungkur mawinan para pertakjanane sami pada meweh. Wit sangkaning penyungkan jagate sekadi asapunika ngawinan doh tan prasida nagingin kahuripanne sekadi sane dumun. Sekadi contonyane Bali sane dumun nginggilang kauripanne melantaran antuk pemargin pariwisata. Kemaon mangkin kawentenan penyungkane sekadi asapuniki ngawinan sang sane madrue hotel, restoran, lan tempat wisata sane tiosan akehan sampun ring Bali sami pada sampun rered kadi tan sida rasayang titiiang ngelimbak, napi malih dagange sane alit-alit sanyan ngerered ring kahuripanne sarahina. Ring Jatiluwih baosan titiang mula ngandelang objek pariwisatane ring genahe sane ngulangunin pemandangan sane becik asri luwih kaaksinin, nika mawinan para turise saking dura negara sapunika taler ring tamu domestik sane seneng ngerauhin tur wenten sane ngererep ring genahe punika. Sane dumun uningayang titiang para istri-istrine ring objek wisata Jatiluwih danganan akidik madolan karane wenten para tamu sane ngerauhin. Nanging rikalaning kadi mangkin wireh pariwisata saking manca negara lan para tamu domestik akidik sane ngerauhin, wit sakaning kawentenan penyungkan jagate kadi mangkin, nika mawinan para istrine ring objek wisata jatiluwih sayan-sayan ngerered. Ngawinan para istrine ring Pariwisata Jatiluwih akeh ngrereh pakaryan sane tiosan makadi wenten maburuh ring carik lan sane tiosan kaangen ngupapira kahuripanne. Yadiastun pakolihnyane akidik astungkara wit sakaning paican ida sesuhunan kaicen iraga kerahayuan prasida nagingin pangupa jiwa anggen nagingin kahuripanne. Nah nika mawinan banget pinunas titiang arepe ring para alit-alite mangkin lan para anom-anom lanang istri prasida gelis pada rumasa prasida ngewentenan pamargi sane manut ring kepradnyanane soang-soang mangda prasida nagingin pakaryane sane mautama. Asapunika taler ring para alit-alite ten dados ngeremehang pekaryan sane wenten yadian ye mengae tani utawi madolan, sawireh sami pakaryane punika mautama lan ngerauhang asil.

    In Indonesian

    Inilah suasana yang kita bisa lihat yaitu objek wisata Jatiluwih di Tabanan. Semenjak adanya pandemi covid 19 semua bidang khususnya di bidang perekonomian menjadi menurun secara drastis. Pandemi membawa kita ke suatu kondisi dan keadaan yang jauh berbeda dari sebelumnya. Seperti contohnya Bali yang menitik beratkan pendapatan ekonomi melalui bidang pariwisata. Dalam usaha-usaha yang telah dilakukan seperti usaha menengah ke atas seperti membuka restoran dan mebuka tempat wisata-wisata lainya bahkan hingga pedagang-pedagang kecil juga semakin sulit untuk mendapatkan konsumen (pembeli). Dimana daerah Jatiluwih sendiri merupakan tempat wisata yang sangat terkenal akan keindahan alamnya seperti pemandangan yang begitu indah yang ada di sekitar dan juga udara yang sangat sejuk sehingga membuat para wisatawan domestik maupun wisatawan manca negara sering mengunjungi tempat tersebut. Dulu para ibu-ibu yang berjualan di daerah pariwisata sangat mudah untuk mendapatkan pembeli dikarenakan adanya wisatawan yang berkunjung. Tetapi di masa pandemi ini wisatawan yang datang hanya sedikit bahkan tidak ada, itu membuat para pedagang disana tidak mampu untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dikarenakan sedikitnya konsumen (pembeli) yang membeli dagangan mereka, tidak seperti halnya pada saat seperti biasanya yaitu sebelum pandemi menyerang dunia. Akan tetapi masyarakat di sana seperti ibu-ibu yang mulanya berjualan memutuskan untuk mencari pekerjaan baru dan masih bisa berusaha untuk memenuhi keberlangsungan hidupnya dengan cara yaitu beralih pekerjaan menjadi seorang buruh tani. Walaupun hasil yang mereka peroleh tidak sebesar usaha mereka sebelumnya, tetapi inilah cara mereka agar kebutuhan hidupnya tetap bisa terpenuhi. Maka dari itu, kita sebagai generasi muda harus cepat tanggap, kreatif, serta inovatif jika terjadi perubahan situasi yang sangat mendadak seperti ini agar tetap dapat menciptakan pekerjaan dikala krisisnya perekonomia. Dan juga kita sebagai generasi muda tidak boleh memandang serta menganggap rendah suatu pekerjaan. Karena dengan bekerja keras akan dapat membuahkan hasil yang memuaskan.

    Makassarese