Corona Ngaenang Tiang Lais Maseluk - Ni Ketut Hema Sabela

F9781F06-4B64-4CF2-9D52-AB46D32C5670.jpeg
4.00
(21 votes)
Title
Corona Ngaenang Tiang Lais Maseluk - Ni Ketut Hema Sabela
Related Places
    Writer(s)
    • Ni Ketut Hema Sabela
    Photographer(s)
      Reference
      082359348665
      Photo Credit
      Video Credit
      Wikithon competition
      Photo

      Description


      In English

      In Balinese

      Sekat ade corona tiang jek sesai bangun semengan, sing taen nengil jumah, ulian corona ne tiang ngerasa aget sajan sesai maan maplesiran milehan, kemu mai maan apabuin tiang misi maan pipis liu, mebading sajan ajak anak lenan ane sabilang wai ngeluh krana corona ngaenang perekonomian ne tuun. Konyang gae jemak tiang uli semeng kanti peteng setata semangat. Tiang ngae usaha kecil-kecil medagang rujak lantas dadi gojek yen ade ne meli rujak tiang. Corona masih ne ngaenang tiang terkenal ring sosial media ne, foto-foto tiang bek sajan meupload ring instagram, facebook, whatsapp, lan sosial media sane lianan. Ento makrana tiang ajakina dadi model payas Bali ajak salon-salon milehan. demen sajan atin tiange pas ajakina teken mekejang salon ane ade di Bali. Mekejang Photografer nguploud foto tiang mepayas dadi model payas Bali. Corona ngaenang tiang bek sajan ngelah timpal. Yen dadi idih tiang, apang corona mekelo ilang ne, apang tiang terus maan ngalih pipis yadiastun bek ane sing demen ajak tiang krana tiang lancar pemasukan ring dompet tiange sekat masa pandemi corona ne ane penting dompet tiange setata tebel. Tiang masih sing taen ensap teken protokol kesehatan indik cuci tangan, nganggen masker, lan aturan sane lianan. Ane krasayang tiang uli teka covid-19 nuju normal baru , tiang ngrasa liang tur bek maan pengalaman baru lan semangat ane gede. Akeh pisan sane nyidang jemak tiang indik peplajahan hidup sane mangkin, inggih punika nyalanang hidup patutne tetep bersyukur ring keadaannyane sane mangkin, tan patut ngiriang anak lenan. Krana yening mekeneh sukses ento manut ring praragan soang-soang.

      In Indonesian

      Semenjak pandemi corono ada saya selalu bangun pada pagi hari, tidak pernah diam di rumah, karena corona ada saya merasa beruntung karena dapat berkeliling, kesana kemariapalagi saya dapat mendapatkan uang yang banyak, sangat terbalik dengan orang lainya yang selalu mengatakan an mengeluh karena corona sangat berdampak pada perekonomian. Semua pekerjaan saat ambil mulai dari pagi hingga malam tetap semngat. Saya memiliki usaha berjualan rujak lalu kemudian menjadi driver ojek jika ada ulang membeli rujak di tempat saya. Karena corona pula saya menjadi terkenal di sosial media, foto-foto saya terunggah di Instagram, Facebook, WhatsApp dan lainya sangat banyak. Itu menjadikan saya seperti sekarang sabagai model busana dan perhiasan Bali. Corona menjadikan saya memiliki banyak teman. Jika dapat untuk diminta, kalau corona ini akan berlangsung lama, agar saya terus mendapatkan uang walaupun banyak orang yang tidak suka karena saya memanfaatkan situasi di masa pandemi ini saya tidak peduli yang terpenting dompet saya terisi. Saya juga tidak lupa untuk menerapkan protokol kesehatan, cuci tangan, menggunakan masker dan aturan yang lainya. Yang saya rasakan dari mas pandemi menuju normal baru, saya merasa lega dan merasa mendapat banyak pengalaman baru dan semangat tinggi. Banyak pekerjaan yang dapat saya ambil tentang kehidupan di masa kini. Tidak sepatutnya untuk memun ulkan rasa iri ke orang lain. Karena jika kita berkeinginan untuk sukses itu dimulai dari diri sendiri.