Natah Gadang Ring Pulau Bali

E77C9573-C615-4267-BAB7-A8F3D9631196.jpeg
0.00
(0 votes)
Title (Other local language)
Photograph by
Ni Kadek Diah Wulandari
Reference for photograph
Kehidupan masyarakat pedesaan
Author(s)
Subject(s)
    Reference
    Related Places
    Event
    Related scholarly work
    Reference
    Competition
    Gunakaya


    You are not allowed to post comments.

    Description


    In English

    In Balinese

    Panemaya kalih warsa, merana corona utawi covid - 19 sampun ngarubhuda jagate. Covid - 19 ngawinang sektor perekonomian ring Bali sayan rered. Akeh krama Bali sane magentos pakaryan mangda sida ngamargiang kahuripan. Minakadi, dados pedagang miwah pacang ngandelang kawagedan sane kadruwenan. Nenten ja akidik sane kantun ngajegang eksistensi pakaryannyane yadiastun merana covid - 19 sane banget pisan sayan ngareredang perekonomian. Minakadi para petani ring Bali. Para petani kantun makarya saking semeng nyantos sandikala mangda sida polih pangupajiwa. Ngerajegang tradisi subak nanem padi ring Bali puniki sane ngaryanin para petani mapikenoh baas sane becik, napi malih pacang punika nudut pikayunan wisatawane rauh ka Bali. Entikan Padi sampun wenten saking dumun antuk ngamargiang kahuripan krama Baline. Subak ring Bali pinaka conto metode teknologi lan budaya asli para petani ring Bali. Subak punika ngatur indik manajemen lan sistem pengairan carik manut sakadi tatamian anak lingsir. Punika mawinan sistem subak, para petani polih toya sane ning mawit saking awig - awig kramane. Kawentenan terasering ring carike ngaryanin entikan padi kacingak tertata rapi. Napi malih, kawentenan tradisi subak ring sektor pertanian ngabaktayang pikenoh ring bidang pariwisata ritatkala rauh maplesiran ka carike sane wenten ring Pulau Bali.

    In Indonesian

    Sudah hampir dua tahun, pandemi corona atau covid - 19 telah mengguncang seisi dunia. Dampak daripada adanya pandemi covid -19 inilah yang membuat sektor perekonomian di Pulau Bali menurun derastis. Banyak masyarakat Bali yang beralih pekerjaan agar bisa menghidupi keluarganya. Mulai dengan menjadi pedagang pinggiran, pedagang kaki lima, bahkan memanfaatkan kemampuan atau soft skill. Namun, tidak sedikit juga yang masih mempertahankan eksistensi pekerjaannya walaupun pandemi covid - 19 sangat menurunkan perekonomian. Seperti halnya para petani di Bali. Mereka tetap bekerja dari pagi hingga menjelang sore agar bisa mendapatkan penghasilan. Dengan mempertahankan tradisi subak (menanam padi) di Bali inilah yang membuat mereka mampu menghasilkan nilai jual tinggi sekaligus menarik eksistensi kebudayaan juga pariwisata di Bali. Tanaman padi sudah ada sejak zaman dahulu digunakan untuk mencukupi kebutuhan hidup masyarakat Bali. Subak di Bali merupakan contoh dari salah satu fungsi kearifan lokal, yaitu untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan kebudayaan. Subak merupakan metode teknologi dan budaya asli para petani di Bali. Subak mengatur tentang manajemen dan sistem pengairan sawah secara tradisional. Dengan sistem subak, para petani mendapatkan bagian air sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh hasil musyawarah dari warga. Dengan adanya terasering di sawah membuat tanaman padi terlihat lebih tertata rapi. Selain itu, dengan adanya tradisi subak dalam sektor pertanian juga membawa pengaruh besar di dalam bidang pariwisata untuk berkunjung ke persawahan.

    Makassarese