UPGRADE IN PROCESS - PLEASE COME BACK AT THE END OF MAY

Bukit Catu

From BASAbaliWiki
20230323T235333101Z914506.jpg
Location
Jimbaran
Main characters
Event
Siat Yeh
Dictionary words


    Add your comment
    BASAbaliWiki welcomes all comments. If you do not want to be anonymous, register or log in. It is free.

    Summary



    In English

    In Balinese

    Kaceritayang di pulina Bali, ada desa gemuh raharja. Pan Jirna lan Men Jirna jenek ditu. Gegaen ipune mamacul. Makire manyi, Pan Jirna ngomong teken somahne. Saget liu man gabah, ajak ngae tumpeng nasi ane gede. Undang pisagane makejang ajak mapesta. Men Jirna cumpu. Ipun makadadua mapangapti liu man manyi gabah. Sing makelone, pangaptine kaisinin. Men Jirna ngae tumpeng nasi lan ngundang nyama brayane magibung lan mapesta. Paek manyi, Pan Jirna buin mapangidihan teken somahne. Madak kayang manyi lakar teka, sekayane ngancan ngliunang. Yening pangaptin icange kaswecanin, gaenang tumpeng nasi tatelu ane gedenan teken tumpeng ane malunan. Men Jirna lantas ngae tumpeng tatelu tur ngundang krama desa mapesta. Buin kudang dinane, Pan Jirna luas ka carikne. Ditu ia ningalin tanah madugdug sakadi catu. Catu angon nyangka nasi malakar kau bulu. Hmmmm, seliwah sajan. Dugas ibi tusing ada tanah madugdug marupa kau, keto Pan Jirna ngmikmik. Teka uling carikne, Pan Jirna nyritayang unduke ento teken somahne. Ia lantas mapangidihan teken somahne. Memene, cumpu ngae catu nasi? Nyen nawang, yen iraga ngae catu nasi, sekaya manyin iragane ngancan ngliunang. Sasukat ento, Men Jirna seleg ngae catu nasi. Kenehne, sabilang catu nasine ngasilang sakaya ane liu. Nanging seliwah. Dugas luas ka carik, tanah madugdug ane tepukina ibi ngancan ngedenang. Mirib, sabilang Men Jirna ngae catu nasi, dugdugan tanahe ngancan negehang. Pan Jirna lan Men Jirna tuara tatas nawang. Men Jirna sabilang wai ngancan ngae catu nasi ane gede. Ngancan makelo, dugdugan tanahe ento dadi bukit. Sasubane Pan Jirna lan Men Jirna mareren ngae catus nasi, tanah ane madugdug ento masih mareren ngedenang lan negehang. Sasukat ento, tanah ane madugdug ento kaadanin Bukit Catu.

    In Indonesian

    Di pedalaman Pulau Bali, terdapat sebuah desa yang subur. Di sana, tinggal sepasang suami istri yang bernama Pan Jirna dan Men Jirna. Mereka bekerja sebagai petani. Menjelang musim panen, Pan Jirna berkata kepada istrinya.

    “Jika nanti hasil panen kita melimpah, buatlah tumpeng nasi yang besar. Kemudian, undanglah tetangga untuk makan bersama.” Men Jirna pun setuju. Kedua suami istri itu pun berharap panen mereka melimpah. Tak lama kemudian, harapan mereka terkabul. Men Jirna menyiapkan tumpeng nasi dan mengundang seluruh penduduk desa untuk makan bersama. Menjelang musim panen berikutnya, Pan Jirna berkata lagi kepada istrinya, “Semoga panen kita lebih banyak lagi, kalau bisa tiga kali lipat dari sebelumnya. Jika harapanku terkabul, buatkanlah tiga tumpeng nasi yang lebih besar dari sebelumnya.” Kemudian, Men Jirna membuat tiga tumpeng dan mengundang seluruh penduduk desa untuk berpesta kembali. Beberapa hari kemudian, Pan Jirna pergi ke sawah. Dalam perjalanan, ia melihat seonggok tanah yang berbentuk seperti catu. Catu adalah alat penakar nasi yang terbuat dari tempurung kelapa. “Hmmm, aneh sekali. Sepertinya kemarin gundukan tanah ini tidak ada,” gumam Pan Jirna. Setelah pulang dari ladang, ia bercerita kepada istrinya. Kemudian, ia mengajukan usul kepada istrinya. “Men Jirna, bagaimana kalau kita membuat beberapa catu nasi? Siapa tahu, kalau kita membuatnya, hasil panen kita akan semakin melimpah.” Sejak saat itu, Men Jirna rajin membuat catu nasi. Setiap catu nasi yang dibuatnya, ia niatkan untuk menambah hasil panennya. Namun, ada keanehan yang terjadi. Saat pergi ke sawah, onggokan tanah yang ia temukan sebelumnya semakin membesar. Rupanya, setiap Men Jirna membuat catu nasi, saat itu pula onggokan tanah membesar.

    Sepasang suami istri itu pun tak menyadarinya. Bahkan, Men Jirna membuat catu nasi yang lebih besar setiap harinya. Lama-kelamaan, onggokan tanah itu berubah menjadi sebuah bukit. Setelah Pan Jirna dan Men Jirna berhenti membuat catu nasi, onggokan tanah itu pun juga berhenti membesar. Sejak saat itu, onggokan tanah itu disebut dengan Bukit Catu.
    Nothing was added yet.