Usaha Ningkatin Ekonomi Di Gumi Pandemi Covid19

DE7416D5-F390-4F27-BAF7-C9FF452EA5F3.jpeg
0.00
(0 votes)
Title (Other local language)
Usaha Ningkatin Ekonomi Di Gumi Pandemi Covid19
Photograph by
Darashana_Mahasaba
Reference for photograph
Author(s)
Subject(s)
    Reference
    Related Places
    Event
    Related scholarly work
    Reference
    Competition
    Gunakaya


    You are not allowed to post comments.

    Description


    In English

    In Balinese

    Pandemi puniki inggih punika sebuah tantangan iraga sareng sami sakewala iraga nenten dados putus asa. Iraga patut kerja keras lan molihang peluang sane wenten ring tantangan sane iraga hadapi. Di gumi Covid 19 puniki iraga patut ngelaksanayang refocusing antuk kualitas miwah target pasar pariwisata iraga mangda pariwisata iraga tetap berkualitas. Indonesia madue potensi pariwisata sane luar biasa antuk punika iraga patut bekerja sama, polih semangat lan iraga sareng sami patut saling ngwantu mangda pariwisata puniki polih bangkit malih ring Bali utawi ring Indonesia sane sepatutnyane. Pengembangan pariwisata sane berkelanjutan puniki dados solusi sane ningkatin daya saing kepariwisataan Bali. Pariwisata sane berkelanjutan niki inggih punika konsel pariwisata sane sane memperhitungkan aspek ekonomi, sosial, miwah lingkungan, nenten kanggen mangkin taler anggen riwekas. Prinsip sane berkelanjutan punika dados katerapin sareng program pengembangan desa wisata dados wujud idealisme ekonomi sane berbasis kerakyatan. Dados contohnyane inggih punika nenten patutnyane pembangunan akomodasi sane anyar ring desa wisata. Kawentenan kubu braya sane dados kaanggen antuk homestay. Silih tunggil dados daya tarik antuk wisatawan, sane lianan dados molihang rasa kesujatian ring pakraman lokal punika, krana idadane nenten dados penonton mawinan sampun saiyaga berpartisipasi ring industri pariwisata Bali puniki. Kawentanan konsep pariwisata sane berkelanjutan puniki, pelaku pariwisata tuah patut mengelola potensi alam sane wenten gunanyane inggih punika antuk ngawentenang prinsip sane berkelanjutan puniki wenten ring aspek lingkungan hidup. Prinsip pariwisata berkualitas puniki nenten tuah prinsip berkelanjutan mawinan prinsip pariwisata berkualitas sane dados concern antuk sekancan pihak. Bali sampun ngerereh berbagai daya tarik khas sane tuah prasida ngamolihang ring Pulau Dewata puniki, ngamolihang ring seni-budaya, arsitektur bangunan, miwah pemandangan eksotis sane dados anggen kunjungan wisatawan ring seluruh dunia. Potensi pendapatan sane pikolih majeng ring wisata virtual sane berbayar puniki mebanding lurus sareng jumlah wisatawan sane nyarengin wisata virtual, seantukan polih bersaing sareng pendapatan wisata konvensional yening dikelola sareng promosi lan pengelolaan sane becik. Olih segi pemerintahan antuk nagingin lan nyiapin sejumlah regulasi pendukung sekadi payung hukum miwah raris ngicenin penambahan lan peningkatan sareng pelaku industri ring luar negeri lan survei tren pariwisata sekadi akibat olih Covid 19. Antuk akeh utsaha sane polih kaicenin ring pihak sane kacumpu inggih punika pemerintah utawi pelaku industri pariwisata lan idadane para semeton sami mangda tunas iraga percaya mangda pariwisata Baline jagi tumbuh lan pariwisata jagi bangkit.

    In Indonesian

    Pandemi ini adalah sebuah tantangan bagi kita semua tetapi kita jangan berputus asa. Kita harus terus bekerja keras dan mengambil setiap peluang yang ada dari tantangan yang kita hadapi. Di masa pandemi Covid 19 ini kita lakukan refocusing terhadap kualitas serta target pasar pariwisata kita sehingga kedepan pariwisata kita akan lebih berkualitas. Indonesia memilki potensi pariwisata yang sangat luar biasa untuk itu kita harus berkerja sama , bersemangat dan saling bahu membahu untuk kemajuan dan kebangkitan kembali pariwisata baik di Bali maupun Indonesia pada umumnya.
          Pengembangan pariwisata berkelanjutan dapat menjadi solusi meningkatkan daya saing kepariwisataan Bali. Pariwisata berkelanjutan merupakan konsep pariwisata yang memperhitungkan aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan, tidak hanya untuk saat ini melainkan juga di masa depan.
          Prinsip keberlanjutan dapat diterapkan dengan program pengembangan desa wisata sebagai  wujud idealisme ekonomi berbasis kerakyatan. Hal ini diimplementasikan dengan memberdayakan seluruh elemen di desa untuk menggerakkan pariwisata. Sebagai contoh, tidak diperlukan pembangunan akomodasi baru di desa wisata. Rumah-rumah warga dapat dimanfaatkan sebagai homestay. Di satu sisi menjadi daya tarik bagi wisatawan sementara di sisi lain dapat memunculkan rasa kebanggaan terhadap masyarakat lokal karena mereka tidak hanya menjadi penonton melainkan telah berpartisipasi di industri pariwisata Bali.
           Melalui konsep pariwisata berkelanjutan ini, pelaku pariwisata hanya perlu mengelola potensi alam yang ada secara bijak guna mewujudkan prinsip keberlanjutan pada aspek lingkungan hidup. Prinsip Pariwisata Berkualitas tidak hanya prinsip keberlanjutan tetapi juga prinsip pariwisata berkualitas menjadi concern bagi semua pihak.
           Bali menyimpan berbagai daya tarik khas yang hanya bisa ditemui di Pulau Dewata ini, mulai dari seni-budaya, arsitektur bangunan, sampai pemandangan eksotis yang menjadi alasan kunjungan wisatawan dari seluruh dunia. 
           Potensi pendapatan yang bisa didapatkan dari wisata virtual berbayar berbanding lurus dengan jumlah wisatawan yang mengikuti wisata virtual, sehingga dapat bersaing dengan pendapatan wisata konvensional jika dikelola dengan promosi dan pengelolaan yang baik. 
           Dari segi pemerintah untuk menambahkan dan menyiapkan sejumlah regulasi pendukung sebagai payung hukum serta terus melakukan  penambahan dan peningkatan kerjasama dengan pelaku industri di luar negeri dan survey trend pariwisata sebagai akibat dari Covid 19.
    
    Dengan berbagai upaya yang dilakukan semua pihak baik itu pemerintah, pelaku industri pariwisata dan juga masyarakat diharapkan kepercayaan akan pariwisata Bali akan tumbuh dan pariwisata akan kembali bangkit.

    Makassarese