KEBIJAKAN PASTI PENGAWASAN TEGAS

FOTO ILUSTRASI.jpg
5.00
(one vote)
Title (Other local language)
Photograph by
Reference for photograph
merdeka.com
Author(s)
Subject(s)
    Reference
    Related Places
    Event
    Related scholarly work
    Reference
    Competition
    opini


    Gekotanime

    2 months ago
    Score 0
    Kerennn nihhhh

    You are not allowed to post comments.

    Entered in the opini Wikithon

    Description


    In English

    In Balinese

    Pandemi COVID-19 ngranayang sekancan sektor ketibenin pikobet. Ngawit ring sektor pendidikan, ekonomi nyantos pariwisata makesami keni dampak pandemi. Pandemi puniki wantah asapunika pikobet sane kametuang olih virus SARS-CoV-2 lan penyebaranne lewat droplet sang tertular. Sekadi mangkin sukil medaang anak sane sungkan panes biase lan sane medue gejala covid, sawireh gelem akidik kadenne covid, bedik-bedik batuk pilek kadenne covid. Niki sane ngranayang gumine mangkin nyangsan nyereman. Yening saking nguni pemerintah ngelaksanayang awig-awig sane teges lan kadulurin antuk bantuan logistik sane patut, pastika angka kasus positif ring Indonesia prasida nyenikang. Pengawasan sane kirang saking pihak luhur, ngeranayang mekudang-kudang oknum melaksana nenten becik marep bantuan logistic sane sepatutne kaicen ke masyarakat. sekancan kebijakan minakadi PSBB, PPKM nyangsan suwe nyangsan ngardi masyarakat waneh. Wantah punika sane ngaenan masyarakat wenten sane wanen melanggar kebijakan lan aturan sane kabuat olih pemerintah tur ngranayang peningkatan kasus positif COVID-19 sekadi lumrah. Yening refleksi saking nguni, kebijakan pemerintah antuk ngelaksanayang lockdown punika sampun becik pisan, nanging pemenuhan kebutuhan masyarakat sane kerasayang kirang. Sepatutne yening ngelaksanayang lockdown, napi sane kaperluang olih masyarakat minakadi beras, taluh, lengis utawi logistic sane lianan punika kasediang olih pemerintah lan polih pengawasan sane patut. Sampunang ring pikobet puniki wenten oknum sane ngelaksana corah lan korupsi, sawireh makesami keweh, rumasuk keuangan negara sane patut nyane polih pengelolaan sane patut. Malahan yening ngelaksanayang lockdown total, minab kasus positif COVID-19 ring Indonesia mrasidayang tuun lan sektor makesami preside mejalan sekadi lumrah. Suksman pikobet sane wenten ring galah mangkin, sepatutne pemerintah mresidayang ngelaksanayang lockdown tur berbasis pengawasan bantuan logistik, ngawinan mresidayang ngardi masyarakat tertib lan nenten ngelanggar protokol miwah kebijakan sane wenten.

    In Indonesian

    Pandemi membuat semua sektor tertimpa permasalahan. Mulai dari sektor pendidikan, ekonomi sampai pariwisata semuanya terkena dampak pandemi. Pandemi ini merupakan permasalahan yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2 dan penyebarannya lewat droplet orang yang tertular. Sekarang ini sulit membedakan orang yang sakit panas biasa dan yang memiliki gejala covid, karena sedikit saja sakit akan diasumsikan sebagai covid, sedikit saja batuk pilek maka dikira covid. Hal inilah yang membuat keadaan bumi semakin mencekam.

    Jika dari awal pemerintah melaksanakan peraturan yang tegas dan ditambah dengan bantuan logistik yang benar, maka dipastikan angka kasus positif di Indonesia akan mengecil. Pengawasan yang kurang dari pihak atas yang menyebabkan beberapa oknum melaksanakan hal tidak baik terhadap bantuan logistik yang seharusnya diberikan ke masyarakat. Segala kebijakan seperti PSBB, PPKM semakin lama semakin membuat masyarakat menjadi bosan. Yang menyebabkan masyarakat berani melanggar kebijakan dan aturan dari pemerintah adalah hal tersebut dan berimbas pada peningkatan kasus postif COVID-19 seperti saat ini. Jika melihat refleksi dari awal, kebijakan pemerintah untuk melaksanakan lockdown sebenarnya sudah bagus, tapi pemenuhan kebutuhan masyarakat yang dirasa masih kurang. Seharusnya jika melaksanakan lockdown,apa yang diperlukan masyarakat seperti beras, telur, minyak dan logistik lainnya perlu disediakan dari pemerintah dengan pengawasan yang ketat. Jangan menggunakan kesempatan masalah ini dengan adanya oknum yang melakukan tindakan korupsi, karena semua orang merasakan kesusahan, termasuk keuangan negara yang harusnya mendapat pengelolaan yang benar. Malahan jika dilaksanakan lockdown total maka kasus postifi COVID-19 di Indonesia bisa menurun dan semua sektor bisa berjalan seperti biasa.

    Jadi kesimpulan dari permasalahan yang ada adalah seharusnya pemerintah bisa melaksanakan lockdown yang berbasis pengawasan bantuan logistik, karena hal tersebut membuat masyarakat tertib aturan dan tidak melanggar protokol serta kebijakan yang ada.

    Makassarese