Kanentenmanutan Sane Kamargiang Ring Pekayunan Anak Luh

Screenshot 20210410-220032 Google.jpg
5.00
(one vote)
Photo credit
Goggle
Contributor
Ni Made Widayani
Wikithon competition
Misinformation


You are not allowed to post comments.

Description


English

Balinese

Sekadi sane kauningin pembinayan gender ring pekayunan anak luh sampun saking sekat masa dumun. Riantukan anak luh setate neneten kautamayang utawi kaanggep lemah. Akhirnyane peran anak luh ngawit kaanggep sesampune R.A Kartini memperjuangkan emansipasi wanita. Sesampune punika kamedalang bukunyane sane mamurda Habis Gelap Terbitlah Terang . Nanging nyataannyane kanentenmanutan sane kamargiang ring anak luh punika karin jantos mangkin. Akeh orti sane tiang polih lewat media sosial lan media informasi liannyane nyirayang indik kekerasan sane kamargiang ring anak luh. Sane tiosan contoh nyata peran anak luh ka anggep nenten penting terjadi ring lingkungan masyarakat, pepes pisan pembedaan pianak muani lan pianak luh. Pianak muani setate ka anggep prasida ngamenekang drajat ekonomi miwah kehidupan kluarga dados punika pianak muani setata kautamaang ketimbang pianak luh, contohnyane minakadi saking segi pendidikan. Pamuput nyatanyane makejang jatma punika diapin luh utawi muani pateh madue kamampuan sane prasida kakembangan. Anak luh nenten setate lemah, anak luh masih berhak ngamolihang pendidikan sane tinggi. Memang gegaen anak luh yening sampun makluarga punika ngurus pianak miwah rumah tangga, nanging anak luh masih madue hak ngamolihang pendidikan sane tinggi mangda prasida dados insan sane becik untuk mengatur rumah tangga lan kluarganyane. Tiosan punika sane pepes terjadi ring masyarakat inggih punika anak luh setate ka anggep lemah lan anak luh pepes kaanggep nenten pantes ring kegiatan memimpin, akidik pisan anak luh sane kaicen kesempatan dados pemimpin. Lan cerita sane pepes terjadi ring masyarakat yening anak luh pepes pesu, pepes ka anggep anak luh sane nenten becik, nanging yuktinyane nenten makejang anak luh punika pesu kaluyuran, akeh sane pesu makrya lan nyemak gaen sane tiosan. Cutet ipun anak luh masi madue hak sane pateh kadi anak muani, anak luh patut nrima kaadilan sane pateh, pembinayan gender punika yukti ada nanging indik puniki tetep harus ngamolihang keadilan sane pateh.

Indonesian

Seperti yang kita ketahui ketidakadilan gender bagi perempuan sudah terjadi sejak zaman dahulu. Dimana wanita selalu di nomor dua kan dan dianggap lemah. Hingga akhirnya peran perempuan mulai di anggap setelah R.A Kartini memperjuangkan emansipasi wanita, hingga akhirnya menerbitkan buku yang berjudul Habis Gelap Terbitlah Terang. Tetapi nyatanya ketidakadilan bagi perempuan tersebut masih berlanjut hingga sekarang ini. Banyak berita yang saya temui lewat media sosial dan media informasi lainnya tentang terjadinya kekerasan terhadap wanita. Selain itu contoh nyatanya peran perempuan di anggap tidak penting terjadi di lingkungan saya sendiri, sering kali terjadi pembeda bedaan antara anak lai laki dan anak perempuan. Terkadang anak laki laki selalu di anggap mampu menaikan taraf hidup krluarga hingga anak laki laki selalu di prioritaskan ketimbang anak perempuan , seperti contohnya dalam hal pendidikan. Padahal nyatanya semua orang baik itu gender laki laki atau perempuan sama sama memiliki kemampuan yang bisa di kembangkan. Perempuan tidak selalu lemah, perempuan juga berhak mendapatkan perlakuan dan pendidikan yang tinggi. Memang pekerjaan perempuan nantinya akan menjadi seorang istri dan mengatur rumah tangga, namun perempuan sangat berhak mendapatkan pendidikan tinggi agar menjadi insan yang baik untuk mengatur keluarganya kelak. Selain itu yang sering terjadi di masyarakat adalah dimana perempuan selalu dianggap lemah dan perempuan sering di anggap tidak becus dalam kegiatan kegiatan penting contohnya seperti menjadi pemimpin, jarang sekali perempuan di beri kesempatan buat memimpin. Dan desas desus yang sering terjadi di masyarakat juga kalau perempuan sering keluar, sering dianggap perempuan tidak bener oleh masyarakat, ini juga yang perlu di sadari bahwa setiap orang memiliki kepentingan masing masing, dan tidk semua orang wajib tau hal tersebut. Intinya anakperempuan juga berhak mendapatkan keadilan yang sama dengan anak laki laki, perbedaan gender memang ada tetapi hal ini harus mendapatkan keadilan.

Other local Indonesian Language ( )