Perempuan Melawan Disinformasi

Melawan Disinformasi.jpeg
0.00
(0 votes)
Photo credit
Contributor
Ni Kadek Sukma Sukariatni
Wikithon competition
Misinformation


You are not allowed to post comments.

Description


English

Balinese

Om swastiastu, ring dinane same becik puniki tiang pacang nyeritayang indik Perempuan Melawan Disinformasi. Ring era digital sane mangkin, samian semeton madue perangkat komunikasi sane preside ngemedalang orti lan nerima orti. Kemampuan untuk ngendaliang informasi wenten ring semeton sareng sami, ring satu sisi makada untung lan ring satu sisi dados ngewetuang bencana. Duaning asapunika, iraga sareng sami patut ngelah kemampuan antuk nganggen teknologi sane becik, mangde mawigune sareng sami. Sering terdengar anak istri punika wantah kelompok sane seneng nerima lan nyobiahang indik orti sane ten becik dibandingkan lanang-lanang. Rikala para istri makumpul ipun jagi nyobiahang orti-orti sane nenten patut. Niki jagi ngewentenang disinformasi ring masyarakat. Wenten ring media sosial, Whats App sane madaging vidio indik anak istri sane terkapar ring lantai Harcomas Mangga Dua, vidio punika kesarengin narasi Sekedar info manten, wenten sane kena covid ring Harcomas Mangga Dua mohon hidari nggih . Ortie punike nyebar ring pinanggal 3 April 2020. Kapolsek Sawah Besar, Kompol Eliantoro, nyobiahang indik anak istri punika boyeje kene virus covid-19, sakewanten anak istri punika madue sungkan ayan. Manut Eliantoro, anak istri punika nenten nyantos kebakte ka rumah sakit. Manajemen mal ngicenin pertolongan pertama ring klinik mol punika. Malarapan antuk orti punika, irage dadis anak istri mangda wikan nyebarang orti. Mangda dados anak istri mautame melawan disinformasi. Duaning anak istri punika dados sumber informasi ring keluarga. Silih sinunggil upaya sane patut laksanayang para istri inggih punika dengan cara menguasai literasi digital. Literasi digital inggih punika kemampuan nganggen teknologi informasi dan komunikasi TIK , antuk menemukan, mengevaluasi, ngewigunayang, makarya lan menginformasikan informasi sane becik. Mangda dengan menguasai literal digital para istri jagi presida melawan disinformasi lan bisa memberikan informasi sane patut ring masyarakat. Ngiring sareng sami lawan disinformasi.

Indonesian

Om swastiastu, di hari yang baik ini saya akan membahas sedikit tentang Perempuan Melawan Disinformasi. Di era digital ini, hampir semua orang mempunyai perangkat komunikasi yang memungkinkan orang mengirim berita dan menerima berita. Kemampuan untuk mengendalikan informasi ada di setiap orang, pada satu sisi bisa menguntungkan dan satu sisi juga dapat menimbulkan bencana. Dengan demikian kita membutuhkan kemampuan untuk menggunakan teknologi dengan tepat agar bermanfaat bagi semua orang. Sering terdengar bahwa perempuan adalah kelompok yang gemar menerima dan memberi gosip dibandingkan laki - laki. Ketika sedang berkumpul mereka akan membicarakan hal - hal yang mungkin belum tentu benar. Ini akan menimbulkan disinformasi dalam masyarakat. Beredar sebuah pesan berantai di media sosial WhatsApp yang berisi sebuah video yang isinya adalah seorang perempuan terkapar di lantai Harcomas Mangga Dua, video tersebut diiringi narasi "Skedar info aja ada yg kena covid diharco mas mangga dua tolong hindari ya". Pesan berantai tersebut beredar pada tanggal 3 April 2020. Kapolsek Sawah Besar, Kompol Eliantoro, menjelaskan bahwa perempuan tersebut bukan tergeletak karena terserang Virus Corona, melainkan perempuan tersebut menderita sakit ayan. Menurut Eliantoro, perempuan tersebut tidak sampai dievakuasi ke Rumah Sakit. Manajemen mal memberikan pertolongan pertama di Klinik Mal tersebut. Dengan adanya berita tersebut, sebagai perempuan kita harus pintar dalam menyebarkan berita. Dalam hal ini, perempuan harus jadi garda terdepan untuk melawan disinformasi. Karena perempuan adalah sumber informasi di keluarga. Salah satu upaya yang harus dilakukan kaum.perempuan adalah dengan cara menguasai literasi digital. Literasi digital adalah kemampuan menggunakan teknologi informasi dan komunikasi (TIK), untuk menemukan, mengevaluasi, memanfaatkan, membuat dan menginformasikan informasi dengan baik. Sehingga dengan menguasai literasi digital kaum perempuan akan bisa melawan disinformasi. Mari bersama lawan disinformasi.

Other local Indonesian Language ( )