Pada Gelahang Marriage System in Customary Law-based Community in Bali Province, a Review of Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 about Marriage

Journal Dyatmikawati padagelahang 2011.png
Title of article (Indonesian)
Perkawinan Pada Gelahang Dalam Masyarakat Hukum Adat Di Provinsi Bali Ditinjau Dari Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 Tentang Perkawinan
Title of article (Balinese)
Mapikuren Pada Gelahang ring Wargi Adat Provinsi Bali, Kaulati Saking Uger-Uger Panagara Indonesia No. 1 Tahun 1974 geninin Mapikuren.
Original title language
Indonesian
Title (other local language)
Author(s)
Subjects
  • masyarakat
  • adat
  • kekeluarga
  • perkawinan
  • pada gelahang
  • desa adat
  • nyentana
Title of Journal
DiH, Journal Ilmu Hukum
Volume and Issue number
7, 14
Date of Publication
August 2011
Page Numbers
107 - 123
Link to whole article
http://jurnal.untag-sby.ac.id/index.php/dih/article/view/273
Related Places
    Related Holidays
      Related Books
        Related Lontar

          Abstract


          In English

          In Balinese

          Mapikuren sane kemargiang olih warga Bali- Hindu sane kantun dados parikrama ring Bali ketah kasengguh Desa Adat utawi Desa Pakraman gumanti kantun mebinaan yening kasandingang ring wargi sane siosan. Pemargi mabinaan inucap seantukan kawentenan paiketan patrilineal utawi kapurusa sane kantun kaagemin oleh para wargi. Penampen ngeninin kapurusa punika ngawinang wenten kekalih carca mapikuren inggih punika.1. Mapikuren sekadi ketah sane istri matilar saking kulewarga ipune raris karanjingang ring kulewarga sane lanang . 2. Mapikuren nyentana utawi nyeburin sane lanang matilar saking kulewarga ipune raris ngeranjing dados kulewarga sane istri . Yening pet purusa lan predana tan prasida antuka ngemargiang silih sinunggil pemargi mapikuren inucap, raris kemargiang mapikuren pada gelahang. Pemargi mapikuren pada gelahang durung yukti yukti kacumpuin olih para wargi. Antuk punika dahat pisan kalaksanayang pangulati mapikuren pada gelahang warga adat ring Bali, kaulati ring uger uger panagara Indonesia Nomor 1 Tahun 1974 ngeninin mapikuren.

          In Indonesian

          Perkawinan bagi orang Bali-Hindu yang hidup dalam masyarakat hukum adat di Bali (dikenal dengan desa adat atau desa pekraman) relatif berbeda dengan perkawinan bagi masyarakat yang lainnya. Perbedaan ini terjadi sebagai konsekuensi sistem kekerabatan patrilenial atau purusadan kapurusa yang dianut. Sistem ini membawa konsekuensi adanya dua bentuk perkawinan, yaitu: (1) Perkawinan biasa (pihak wanita meninggalkan keluarganya dan masuk menjadi anggota keluarga suaminya); (2) Perkawinan nyentana atau nyeburin (pihak laki-laki yang meninggalkan keluarganya dan masuk menjadi anggota keluarga istrinya). Apabila calon pengantin tidak mungkin memilih bentuk perkawinan biasa dan bentuk perkawinan nyentana, maka akan dipilih bentuk perkawinan pada gelahang. Bentuk perkawinan ini masih menjadi pro dan kontra dalam masyarakat adat di Bali. Oleh karena itu perlu dilakukan kalian pada perkawinan Gelahang Masyarakat Hukum Adat di Provinsi Bali, Ditinjau dari Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan.