Monumen Pendaratan Pasukan I Gusti Ngurah Rai

Monumen Pendaratan I Gusti Ngurah Rai.jpg
Name of Place
Monumen Pendaratan Pasukan I Gusti Ngurah Rai
Location
Reference
Lontar
    Folktales
      Biographies
        Children's Books
          Books
            Holidays and Ceremonies


              You are not allowed to post comments.

              Information about place


              In English

              In Balinese

              Pasisi Pekutatan magenah ring sisi kelod Pasar Pekutatan, Jembrana. Genah puniki dangan pisan katuju, santukan nentenndoh saking margi ageng Denpasar-Gilimanuk.

              Sane dados cihna pasisi puniki wantah tugu sane wangunnyane kapal. Tugu puniki nyritayang indik I Gusti Ngurah Rai sane wawu rauh saking Jawa. Ring tugu puniki, sapatutnyane wenten 4 prawira sane ngadeg ring kapale.

              Sakewanten mangkin wantah wenten tigang diri prawira ring kapale, santukan sane malih siki sampun regreg. Makatiga patung punika kacrita kantun nglaksanayang swadharma ring kapal ri kala malayar

              In Indonesian

              Pantai Pekutatan terletak di arah selatan dari pusat pasar Pekutatan, Jembrana. Sangat mudah ditemui, karena lokasinya tidak jauh dari jalan raya yang menghubungkan Denpasar – Gilimanuk.

              Yang jadi ikon dari pantai ini merupakan sebuah tugu berbentuk kapal. Tugu ini menceritakan tentang pendaratan pasukan I Gusti Ngurah Rai dari pulau Jawa. Dalam tugu ini, seharusnya ada 4 pejuang berdiri di atas kapal.

              Namun sekarang, terdapat tiga orang pejuang yang satunya sudah rusak. Mereka tengah melakukan kegiatan di atas kapal dalam sebuah palayaran.

              Nampak sosok I Gusti Ngurah Rai dengan kokohnya berdiri. Seiring waktu, tugu tersebut telah mengalami kerusakan di beberapa bagian akibat dihantam ombak.

              Semangat perjuangan dalam patung ini jelas tergambar. Di bagian sisinya terdapat sebuah tulisan yang terpahat dalam sebuah nisan. Tulisan tersebut menyebutkan :

              “Pada Tanggal 4 April 1946 Setelah Kembali Dari Tugas Melapor Kepada Pimpinan Negara Republik Indonesia Di Yogya“.