I Lutung Teken I Kakua

Location
Bali
Event
Dictionary words

    Summary



    In English

    In Balinese

    Ada tuturan satua I Lutung teken I Kekua. I Lutung sedek masayuban di beten kayune, saget dingeha I Kekua nyesel iba, kene munyine, " Beh, kene lacure, masan ujan-ujan keweh pesan ngalih amah, yen makelo kene, sing buungan deweke lakar mati". Mara ningeh munyi keto I Lutung maekin tongose ento. Saget tepukina I Kekua berag akig, sajan mirib tuna amah.

    Lantas I Lutung ngomong nimbal, "Ih Kekua, suud monto maselselan. Ne awake nepukin tongos melah diru dauh tukad cengcenge ada pondok, ento pondok I Kaki Perodong. Disisin abiane bek ada punyan biu. Abulan ane suba liwat awake maan liwat ditu. Buine liu wayah-wayah, mirib jani suba pada nasak". Beh, prejani ilang sedukne I Kekua, mara ningeh orta keto. Demen kenehne lakar ngamah biu nasak, laut ia masaut enggal, " Aguh Sang Lutung, yen keto apa kaden melahne, nanging kenken kema, sawireh pondoke ento joh, tukad cengcenge linggah, buina keweh pesan ngliwat". Mara keto munyine I Kekua, lantas ILutung masaut, " Beh, belog iba Kekua! Cai kaden dueg nglangi, yen tuah cai satinut, jalan kema sibarengan. Gandong awake ngliwatin tukad, suba neked ditu, awake menek punyan biu, cai ngantosang beten di bongkolne. Yen maan biu tetelu, cai abesik awake dadua".

    Gelisang satua enggal, majalan kone ajaka dadua ngliwatin tukad cengcenge, I Lutung magandong ditundun I Kekuane. Ngesir pejalane I Kekua nut yeh, wireh ia dueg nglangi. I Lutung sambilanga kejengat-kejengit negak ditundun I Kekuane. Enggal kone nganteg disisin tukade, lantas bareng majalan, tur saget ngenah ada pondok. Pondoke ento gelah I Kaki Perodong ditu lantas I Lutung tolah-tolih ngiwasang I Kaki Perodong.

    Kekaden I Lutung pondoke suung, ngenggalang ia menek punyan biu ane sedeng mabuah nasak. I Kekua ngantosang di bongkol punyan biune.

    Gelisang satua I Lutung ngempok biu masane nasa duang bulih, tur peluta amaha maka dadua. I kekua baanga kulitne dogen. Makelo-kelo I Kekua gedeg sawireh I Lutung tusing satunit teken janji. Jeg ia pragat maan kulit biune dogen. Sedeng iteha I Lutung ngamah biu, lantas teka I Kaki Perodong ngaba tumbak lanying tur ngomong, " Bah, ne I Lutung ngamah biune, jani lakar matiang!". I Kekua mengkeb di beten punyan biune, Kaki Perodong majalan adeng-adeng ngintip I Lutung.

    I Lutung kaliwat demen kenehne ngamah biu nasak, tusing tau teken ketekan baya, iteh ngamah biu nasak di punya. Sedeng iteha I Lutung ngamah biu lantas katumbak baan I Kaki Perodong beneng lambungne. I Lutung maglebug ulung ka tanahe lantas mati. Bangken I Lutung tadtade kapondoke ban I Kaki Perodong.

    Keto suba upah anake demen mamaling tur demen nguluk-nguluk timpal.(

    In Indonesian

    Ada Cerita tentang I Lutung (Si Monyet) dan I Kakua (Si kura-kura). I Lutung sedang bersantai dibawah pohon kayu, seketika di dengar berkeluh kesah, begini ucapannya "Hm, begini miskinnya hidup, musim hujan sangat sulit mencari makanan, kalau terus seperti ini, tidak batal untuk mati". begitu didengar suara seperti itu, I Lutung mendekat ke arah itu, didapatinya I Kekua sangat kurus, begitu mirip orang kelaparan.

    Lalu I Lutung menjawab, "Ih Kakua, selesai sudah mengeluh. Ini aku menemukan tempat yang baik disana di Barat Sungai ada ponsok, itu pondok Kakek Perodong. Dipinggir kebun ada banyak pohon pisang. sebulan yang lalu aku sempat lewat sana. dan juga banyak yang sudah besar, mungkin sekarang sudah matang". Langsung hilang lapar I kakua baru dengar berita itu. sangat senang rasanya akan makan pisang matang, sautnya seketika, "Aguh Sang Lutung, kalau begitu apa baiknya, tapi kalau kesana, tetapi pondoknya itu begitu jauh, sungai cengceng sangat luas, dan pula sangat susah diseberangi". Begitu jawaban I Kakua, kemudian dijawab oleh I Lutung " Beh, bodoh sekali kamu Kakua! Kamu kan pintar berenang, kalau anda takut, ayo kesana bersama. Gendong aku melewati sungai, sampai disana, aku akan naik pohon pisang ititu, kamu tunggu dibawah pohonnya. kalau dapat 3 pisang, kamu satu aku dua". Singkat cerita, berjalanlah mereka berdua melewati sungai cengceng, I lutung digendong di punggung I kakua. Perjalanan I Kakua mengikuti arus, mungkin karena ia pintar berenang. I Lutung sambil senyumsenyum duduk di atas punggung I Kakua. Segera sampai disana, kemudian jalan bersama dan mulai terlihat pondok. pondok itu adalah pondok milih I Kakek Perodong disana lalu I lutung melempar lihat mengawasi I Kakek Perodong.

    Di kira I Lutung pondok itu sepi tidak ada orang, segera iya naik ke pohon pisang yang sedang berbuah matang. I Kakua menunggu dibawah pohon pisang.

    singkat cerita I Lutung mengambil pisang yang matang dua buah, ia makan keduanya. I Kakua diberikan hanya kulitnya. Lama Kelamaan I Kakua kesal karena I Lutung tidak menepati janji. Ia hanya mendapat kulit pisang. Sedang asyiknya iya makan pisang, kemudian datang I Kaki Peroding membawa tombak runcing dan berkata, "Bah, ini dia I Lutung makan pisangnya, sekarang akan dibunuh!". I Kakua sembunyi dibawah pohon pisangnya, Kakek Perodong berjalan perlahan mengintip I Lutung.

    I Lutung terlanjur senang memakan pisang enak, tidak tahu datangnya bahaya, asyiknya memakan pisang di pohonnya. Sedang asyiknya iya makan pisang, kemudian dia ditombak oleh I Kakek Perodong tepat di lambungnya. I lutung jatuh ke tanah dan mati. Mayatnya diseret ke pondok oleh I Kakek.

    Begitulah upah orang yang suka memaling dan membohongi teman.