Difference between revisions of "Literature Kulawarga Mapupul Ulian Corona"

Line 2: Line 2:
 
{{Literature
 
{{Literature
 
|Page Title=Kulawarga Mapupul Ulian Corona
 
|Page Title=Kulawarga Mapupul Ulian Corona
|Page Title id=Keluarga Berkumpul Karena Korona
+
|Page Title id=Kulawarga Mapupul Ulian Corona
 
|Photograph=20200520 192528 0000- mmm.png
 
|Photograph=20200520 192528 0000- mmm.png
 
|Photograph by=Ni Putu Ayu Suaningsih
 
|Photograph by=Ni Putu Ayu Suaningsih
Line 9: Line 9:
 
Satondén ada pawarah-warah apang ngoyong jumah uling pemerintahé, tusing abedik anaké kapah matemu tekén kulawargané. Ané muani magedi uling semengan ngalih pangupa jiwa kanti sanja, kurenané magaé di jumah, tur panak-panakné masuk uling semengan kanti tengai misi kerja kelompok di sanjané. Sasubané makejang neked di jumah, sagét guminé suba peteng, tusing buin maan magerengan apa buin macanda tekén kulawarga. Kondén buin yén ada anak ané magaé joh, marantau ka kota utawi minab ka dura negara ulian nguber arta brana, sinah makelo tusing maan matemu ngajak kulawargané.  Nanging sekat ada COVID-19 ané nglincak di guminé, makejang anaké nyeh pesu tur degeng ngoyong jumah. Anak ané magaé joh utawi magaé ka dura negara jani suba mulih ka kampung, makejang magaé uli jumah, sisya-sisyané malajah uli jumah tur makejang mabakti uli jumah. Ané pidan ngelah ipah saling mamisuh, jani bisa raket manyama, adung saling tulung ngaé banten apang kulawargané makejang rahayu. Ané biasané tusing taén macapatan ngajak nyama, jani sesai ngebel nakonang kabar. Ané sesai ngekoh-ngekohan nyemak gaé yén orahina tekén reramanné, jani bisa ngrépak nyemak gaé apang reramanné tusing tuyuh. Jani makejang kramané maan galah mapupul, ngorta, macanda, miwah magerengan ngajak kulawargané. Para rerama masih maan galah nuturin panak-panakné indik manis pait idupé ané suba taén karasa, apanga panak-panakné ngelah bekel nuju tuuh ané wayah. Kulawarga mula ané utama, kewala liunan anaké engsap tekén kulawarga ulian ngalih kasugihan. Panglalah COVID-19 ané jani mula bisa ngajain manusané apang setata urati ngajak kulawargané soang-soang.
 
Satondén ada pawarah-warah apang ngoyong jumah uling pemerintahé, tusing abedik anaké kapah matemu tekén kulawargané. Ané muani magedi uling semengan ngalih pangupa jiwa kanti sanja, kurenané magaé di jumah, tur panak-panakné masuk uling semengan kanti tengai misi kerja kelompok di sanjané. Sasubané makejang neked di jumah, sagét guminé suba peteng, tusing buin maan magerengan apa buin macanda tekén kulawarga. Kondén buin yén ada anak ané magaé joh, marantau ka kota utawi minab ka dura negara ulian nguber arta brana, sinah makelo tusing maan matemu ngajak kulawargané.  Nanging sekat ada COVID-19 ané nglincak di guminé, makejang anaké nyeh pesu tur degeng ngoyong jumah. Anak ané magaé joh utawi magaé ka dura negara jani suba mulih ka kampung, makejang magaé uli jumah, sisya-sisyané malajah uli jumah tur makejang mabakti uli jumah. Ané pidan ngelah ipah saling mamisuh, jani bisa raket manyama, adung saling tulung ngaé banten apang kulawargané makejang rahayu. Ané biasané tusing taén macapatan ngajak nyama, jani sesai ngebel nakonang kabar. Ané sesai ngekoh-ngekohan nyemak gaé yén orahina tekén reramanné, jani bisa ngrépak nyemak gaé apang reramanné tusing tuyuh. Jani makejang kramané maan galah mapupul, ngorta, macanda, miwah magerengan ngajak kulawargané. Para rerama masih maan galah nuturin panak-panakné indik manis pait idupé ané suba taén karasa, apanga panak-panakné ngelah bekel nuju tuuh ané wayah. Kulawarga mula ané utama, kewala liunan anaké engsap tekén kulawarga ulian ngalih kasugihan. Panglalah COVID-19 ané jani mula bisa ngajain manusané apang setata urati ngajak kulawargané soang-soang.
 
Minab gering di guminé jani mula titah Hyang Widhi apang i raga ajak makejang inget tekén kulawarga, inget ngelah rerama, inget ngelah panak, inget saling asah asih asuh manyama braya. I raga ajak makejang masih tusing dadi dengang ulian COVID-19, patut setata makenyem, selegang mabakti lan tuutang pawarah-warah Guru Wisesané, Ané paling penting ingetang sesai ngumbah lima, tusing paek-paek yén ngorta ngajak anak lénan, tur nganggon masker yén lakar pesu uling jumah. Pajalan idupé mula ada kéné ada kéto, dumogi geringe nénénan énggal ilang.
 
Minab gering di guminé jani mula titah Hyang Widhi apang i raga ajak makejang inget tekén kulawarga, inget ngelah rerama, inget ngelah panak, inget saling asah asih asuh manyama braya. I raga ajak makejang masih tusing dadi dengang ulian COVID-19, patut setata makenyem, selegang mabakti lan tuutang pawarah-warah Guru Wisesané, Ané paling penting ingetang sesai ngumbah lima, tusing paek-paek yén ngorta ngajak anak lénan, tur nganggon masker yén lakar pesu uling jumah. Pajalan idupé mula ada kéné ada kéto, dumogi geringe nénénan énggal ilang.
 +
|Description text id=Tidak ada yang dapat menebak bagaimana alur kehidupan di dunia yang semakin menua. Upakara telah setiap hari dipersembahkan, sujud bakti senantiasa dilakukan, keselamatan dimohonkan, tetapi masih saja tertimpa kesengsaraan. Mengawali tahun 2020 saat ini, hampir di seluruh Negara di dunia terjangkit wabah virus Corona atau Covid-19. Wabah ini muncul pertama kali di Negara Cina. Di Cina, virus Corona sudah mulai menyebar sekitar bulan Desember tahun 2019 yang lalu. Kemudian sampai pada tanggal 11 Januari 2020 dikabarkan bahwa terdapat seorang warga Negara Cina telah meninggal dunia akibat wabah penyakit ini. Semenjak saat itu, semakin banyak orang yang terdampak Covid-19 karena penularan penyakit ini sangat mudah dan cepat, yaitu dapat tertular apabila terjadi kontak fisik. Itulah mengapa jika ada seseorang yang telah melakukan kontak langsung dengan orang yang sudah terjangkit Virus Corona, maka orang tersebut juga akan tertular. Seperti yang terjadi di Indonesia dan Bali pun tidak dapat menghindar dari ancaman Covid-19. Wabah penyakit ini masuk ke Indonesia sejak tanggal 2 Maret 2020 dan tercatat hingga tanggal 28 April 2020 sudah ada 215 orang yang dinyatakan positif tertular Virus Corona di Bali.
 +
 +
Pemerintah tidak hanya berdiam diri melihat warga Bali terkena Virus Corona. Semenjak Covid-19 sampai ke Bali, Bapak Gubernur Bali, yaitu I Wayan Koster telah mengeluarkan surat edaran nomor 7194 Tahun 2020 tentang aturan kepada masyarakat Bali tidak diizinkan untuk membuat acara yang sifatnya berkumpul atau berkerumun, belajar di rumah, bekerja di rumah, dan melakukan aktivitas spiritual di rumah masing-masing. Pemerintah mengeluarkan aturan yang demikian penyebaran Virus Corona tidak semakin meluas. Semenjak aturan itu di keluarkan, serentak masyarakat melakukan aktivitasnya di rumah, sekolah diliburkan, dan para pekerja swasta banyak yang kehilangan pekerjaan. Dampak dari merebaknya virus ini juga berimbas pada batalnya tradisi pengarakan ogoh-ogoh pada saat hari pangrupukan. Sementara itu, pemujaan yang biasa dilakukan saat Sasih Kadasa yang disebut dengan Bhatara Turun Kabeh hanya boleh dilakukan dari rumah. Selain itu, acara tahunan seperti PKB (Pesta Kesenian Bali) yang biasanya didakan setiap bulan Juni pun urung dilakukan.
 +
 +
Banyak dampak negatif atau buruk dari merebaknya Virus Corona dalam kehidupan manusia. Namun, di sisi lain ada pula dampak positif yang dirasakan saat pandemik ini, yaitu saat semua orang tinggal di rumah polusi udara yang diakibatkan asap kendaraan semakin berkurang dan masyarakat semakin berhati-hati menjaga kesehatan. Selain itu, masyarakat Bali pada khususnya menjalankan ritual upacara keagamaanya dengan sangat sederhana, misalnya pelaksanaan upacara pernikahan, potong gigi, satu bulan tujuh hari, serta pelaksanaan upacara lainnya. Sementara itu, yang paling utama yaitu seluruh anggota keluarga dapat berkumpul.
 +
 +
Sebelum adanya peraturan dari pemerintah untuk tinggal di rumah saja, tidak sedikit orang yang jarang dapat berkumpul dengan keluarganya. Biasanya para suami sudah berangkat pagi-pagi sekali hingga sore hari untuk bekerja. Sementara itu, sang istri yang diam di rumah disibukkan dengan pekerjaan rumah. Di sisi lain, anak-anak harus bersekolah dari pagi hingga siang hari. Belum lagi pada sore harinya mereka harus melakukan kerja kelompok. Setibanya seluruh anggota keluarga di rumah, biasanya hari sudah petang, sehingga waktu untuk berdiskusi maupun berbagi canda tawa bersama keluarga sangatlah sulit. Belum lagi jika bekerja dengan jarak yang jauh dari rumah, misalnya saja merantau ke kota atau bekerja ke luar negeri. Apabila dalam kondisi yang demikian, tentu saja berkumpulnya seluruh anggota keluarga menjadi sangat sulit. Akan tetapi, semenjak adanya Covid-19 yang dialami oleh masyarakat hampir di seluruh dunia, semua orang merasa takut untuk pergi ke luar rumah dan lebih memilih untuk tinggal di rumah. Para pekerja yang bekerja hingga ke luar negeri pun pada akhirnya kini telah pulang ke kampung. Semua orang bekerja dari rumah, para siswa belajar dari rumah, dan melakukan aktivitas sembahyang pun dari rumah.
 +
 +
Sebelum adanya wabah Virus Corona, tidak sedikit terjadi perselisihan sesama saudara, tetapi akhir-akhir ini karena intensitas pertemuan yang justru menjadi tinggi membuat saudara yang demikian justru  semakin dekat. Bahkan saling membantu dalam membuat sarana upacara untuk memohon keselamatan untuk seluruh anggota keluarga. Dalam situasi seperti sekarang ini, semua orang mendapatkan kesempatan untuk berkumpul dengan keluarga, berbincang-bincang, bercanda tawa, maupun terkadang sesekali berselisih paham dengang keluarga mereka. Para orang tua juga mendapatkan kesempatan untuk lebih banyak menasehati anak-anak mereka, mengenai hal-hal yang baik dan buruk, sehingga anak-anak mereka memiliki pegangan hidup dalam kehidupan. Keluarga merupakan hal yang utama, tetapi tidak sedikit orang juga yang lupa dengan keluarga mereka karena mengejar harta dan kekayaan. Akan tetapi, dampak positif dari Covid-19 ini memberikan pelajaran berarti mengenai pentingnya memberikan perhatian pada keluarga masing-masing.
 +
 +
Mungkin saja adanya wabah penyakit Virus Corona merupakan kehendak Sang Pencipta agar umat manusia dapat senantiasa mengingat keluarga, orang tua, putra-putri, dan menjaga hubungan persaudaraan agar tetap harmonis. Jangan sampai karena Covid-19, kita menjadi acuh. Alangkah lebih baik untuk tetap menjaga hubungan baik, senantiasa tersenyum, rajin berdoa, dan mengikuti instruksi pemerintah. Hal yang terpenting dalam situasi seperti sekarang ini yaitu senantiasa ingat untuk menjaga kesehatan diri dengan cara rajin mencuci tangan, menjaga jarak berbicara dengan orang lain, dan ingat menggunakan masker jika ingin pergi ke luar rumah. Dalam kehidupan ini memang ada berbagai tantangan. Semoga saja wabah penyakit ini dapat segara hilang. (diterjemahkan oleh @YesiCandrika BASAbaliWiki)
 
|Authors=Ni Putu Ayu Suaningsih,
 
|Authors=Ni Putu Ayu Suaningsih,
 
}}
 
}}

Revision as of 04:54, 22 May 2020

20200520 192528 0000- mmm.png
Photograph by
Ni Putu Ayu Suaningsih
Authors
Subjects
    Reference
    Where this story takes place
    Event
    Reference

    Description


    In English

    In Balinese

    Tusing ada an nawang k nk n pajalan idup di gumi an nyansan ngwayahang. Banten suba sesai kaunggahang, bhakti kaatur, rahayu katunas, nanging enu masih kena sengsara. An jani ri kala nyumunin warsa 2020, makejang negara di gumin kena gering COVID-19. Gering n n nan tusing ja l n wantah ulian virus korona di negara Cina. Di Cina, virus korona suba ada uling bulan Desember 2019, laut tanggal 11 Januari 2020 ada parajana Cina abesik an mati ulian virus ento. Sekat ento, nyansan ngliunang anak di gumin kena COVID-19 krana penularan virus becat tur aluh pesan, tuah uling kontak fisik. Ento mawinan y n ada anak an masia krama ngajak anak an suba kena virus corona, sinah ia masih lakar kena COVID-19. Negara Indonesia apa buin Pulo Bali masih tusing nyidang makelid uling COVID-19. COVID-19 suba macelep ka Indonesia tanggal 2 Maret 2020, laut kanti tanggal 28 April 2020 suba ada 215 anak an positif kena virus corona di Bali. Pemerintah tusing ja ngoyong dog nan ningalin krama Balin kena virus corona. Sekat COVID-19 neked di Bali, Bapak Gubernur Bali, I Wayan Koster suba mesuang Surat Edaran nomer 7194 warsa 2020 an isinn indik krama Bali tusing dadi nga ga an mupulang anak liu, malajah di jumah, maga di jumah lan mabakti di jumah. Pemerintah nga pewarah cara keto apang tusing ngliunang krama Balin kena COVID-19. Prajani makejang anak ngoyong jumah, sekolah libur, pegaw swasta liu k langan ga . Ulian ento masih jani tusing dadi ngarak ogoh-ogoh ri kala pangrupukan, patut ngayat bhakti Karya Bhatara Turun Kab h uli jumah, tur jani tusing ada buin P sta Kesenian Bali. Jeg liu pesan panglalah an jel ulian COVID-19. Nanging patut tingalin masih panglalah an luung apanga tusing marasa sebet ulian gering n n nan. Ada makudang-kudang panglalah luung an nib nin idup manusan ulian makejang ngoyong di jumah, luire: polusi sayan ngamedikang; kraman sayan tangar nyaga kabersihan; kramane mawali nglaksanayang upakara wiwaha, mapandes, abulan pitung dina miwah upakara an l nan nganggon srana an saderana; tur nyidang mapupul tek n kulawargan . Satond n ada pawarah-warah apang ngoyong jumah uling pemerintah , tusing abedik anak kapah matemu tek n kulawargan . An muani magedi uling semengan ngalih pangupa jiwa kanti sanja, kurenan maga di jumah, tur panak-panakn masuk uling semengan kanti tengai misi kerja kelompok di sanjan . Sasuban makejang neked di jumah, sag t gumin suba peteng, tusing buin maan magerengan apa buin macanda tek n kulawarga. Kond n buin y n ada anak an maga joh, marantau ka kota utawi minab ka dura negara ulian nguber arta brana, sinah makelo tusing maan matemu ngajak kulawargan . Nanging sekat ada COVID-19 an nglincak di gumin , makejang anak nyeh pesu tur degeng ngoyong jumah. Anak an maga joh utawi maga ka dura negara jani suba mulih ka kampung, makejang maga uli jumah, sisya-sisyan malajah uli jumah tur makejang mabakti uli jumah. An pidan ngelah ipah saling mamisuh, jani bisa raket manyama, adung saling tulung nga banten apang kulawargan makejang rahayu. An biasan tusing ta n macapatan ngajak nyama, jani sesai ngebel nakonang kabar. An sesai ngekoh-ngekohan nyemak ga y n orahina tek n reramann , jani bisa ngr pak nyemak ga apang reramann tusing tuyuh. Jani makejang kraman maan galah mapupul, ngorta, macanda, miwah magerengan ngajak kulawargan . Para rerama masih maan galah nuturin panak-panakn indik manis pait idup an suba ta n karasa, apanga panak-panakn ngelah bekel nuju tuuh an wayah. Kulawarga mula an utama, kewala liunan anak engsap tek n kulawarga ulian ngalih kasugihan. Panglalah COVID-19 an jani mula bisa ngajain manusan apang setata urati ngajak kulawargan soang-soang. Minab gering di gumin jani mula titah Hyang Widhi apang i raga ajak makejang inget tek n kulawarga, inget ngelah rerama, inget ngelah panak, inget saling asah asih asuh manyama braya. I raga ajak makejang masih tusing dadi dengang ulian COVID-19, patut setata makenyem, selegang mabakti lan tuutang pawarah-warah Guru Wisesan , An paling penting ingetang sesai ngumbah lima, tusing paek-paek y n ngorta ngajak anak l nan, tur nganggon masker y n lakar pesu uling jumah. Pajalan idup mula ada k n ada k to, dumogi geringe n n nan nggal ilang.

    In Indonesian

    Tidak ada yang dapat menebak bagaimana alur kehidupan di dunia yang semakin menua. Upakara telah setiap hari dipersembahkan, sujud bakti senantiasa dilakukan, keselamatan dimohonkan, tetapi masih saja tertimpa kesengsaraan. Mengawali tahun 2020 saat ini, hampir di seluruh Negara di dunia terjangkit wabah virus Corona atau Covid-19. Wabah ini muncul pertama kali di Negara Cina. Di Cina, virus Corona sudah mulai menyebar sekitar bulan Desember tahun 2019 yang lalu. Kemudian sampai pada tanggal 11 Januari 2020 dikabarkan bahwa terdapat seorang warga Negara Cina telah meninggal dunia akibat wabah penyakit ini. Semenjak saat itu, semakin banyak orang yang terdampak Covid-19 karena penularan penyakit ini sangat mudah dan cepat, yaitu dapat tertular apabila terjadi kontak fisik. Itulah mengapa jika ada seseorang yang telah melakukan kontak langsung dengan orang yang sudah terjangkit Virus Corona, maka orang tersebut juga akan tertular. Seperti yang terjadi di Indonesia dan Bali pun tidak dapat menghindar dari ancaman Covid-19. Wabah penyakit ini masuk ke Indonesia sejak tanggal 2 Maret 2020 dan tercatat hingga tanggal 28 April 2020 sudah ada 215 orang yang dinyatakan positif tertular Virus Corona di Bali.

    Pemerintah tidak hanya berdiam diri melihat warga Bali terkena Virus Corona. Semenjak Covid-19 sampai ke Bali, Bapak Gubernur Bali, yaitu I Wayan Koster telah mengeluarkan surat edaran nomor 7194 Tahun 2020 tentang aturan kepada masyarakat Bali tidak diizinkan untuk membuat acara yang sifatnya berkumpul atau berkerumun, belajar di rumah, bekerja di rumah, dan melakukan aktivitas spiritual di rumah masing-masing. Pemerintah mengeluarkan aturan yang demikian penyebaran Virus Corona tidak semakin meluas. Semenjak aturan itu di keluarkan, serentak masyarakat melakukan aktivitasnya di rumah, sekolah diliburkan, dan para pekerja swasta banyak yang kehilangan pekerjaan. Dampak dari merebaknya virus ini juga berimbas pada batalnya tradisi pengarakan ogoh-ogoh pada saat hari pangrupukan. Sementara itu, pemujaan yang biasa dilakukan saat Sasih Kadasa yang disebut dengan Bhatara Turun Kabeh hanya boleh dilakukan dari rumah. Selain itu, acara tahunan seperti PKB (Pesta Kesenian Bali) yang biasanya didakan setiap bulan Juni pun urung dilakukan.

    Banyak dampak negatif atau buruk dari merebaknya Virus Corona dalam kehidupan manusia. Namun, di sisi lain ada pula dampak positif yang dirasakan saat pandemik ini, yaitu saat semua orang tinggal di rumah polusi udara yang diakibatkan asap kendaraan semakin berkurang dan masyarakat semakin berhati-hati menjaga kesehatan. Selain itu, masyarakat Bali pada khususnya menjalankan ritual upacara keagamaanya dengan sangat sederhana, misalnya pelaksanaan upacara pernikahan, potong gigi, satu bulan tujuh hari, serta pelaksanaan upacara lainnya. Sementara itu, yang paling utama yaitu seluruh anggota keluarga dapat berkumpul.

    Sebelum adanya peraturan dari pemerintah untuk tinggal di rumah saja, tidak sedikit orang yang jarang dapat berkumpul dengan keluarganya. Biasanya para suami sudah berangkat pagi-pagi sekali hingga sore hari untuk bekerja. Sementara itu, sang istri yang diam di rumah disibukkan dengan pekerjaan rumah. Di sisi lain, anak-anak harus bersekolah dari pagi hingga siang hari. Belum lagi pada sore harinya mereka harus melakukan kerja kelompok. Setibanya seluruh anggota keluarga di rumah, biasanya hari sudah petang, sehingga waktu untuk berdiskusi maupun berbagi canda tawa bersama keluarga sangatlah sulit. Belum lagi jika bekerja dengan jarak yang jauh dari rumah, misalnya saja merantau ke kota atau bekerja ke luar negeri. Apabila dalam kondisi yang demikian, tentu saja berkumpulnya seluruh anggota keluarga menjadi sangat sulit. Akan tetapi, semenjak adanya Covid-19 yang dialami oleh masyarakat hampir di seluruh dunia, semua orang merasa takut untuk pergi ke luar rumah dan lebih memilih untuk tinggal di rumah. Para pekerja yang bekerja hingga ke luar negeri pun pada akhirnya kini telah pulang ke kampung. Semua orang bekerja dari rumah, para siswa belajar dari rumah, dan melakukan aktivitas sembahyang pun dari rumah.

    Sebelum adanya wabah Virus Corona, tidak sedikit terjadi perselisihan sesama saudara, tetapi akhir-akhir ini karena intensitas pertemuan yang justru menjadi tinggi membuat saudara yang demikian justru semakin dekat. Bahkan saling membantu dalam membuat sarana upacara untuk memohon keselamatan untuk seluruh anggota keluarga. Dalam situasi seperti sekarang ini, semua orang mendapatkan kesempatan untuk berkumpul dengan keluarga, berbincang-bincang, bercanda tawa, maupun terkadang sesekali berselisih paham dengang keluarga mereka. Para orang tua juga mendapatkan kesempatan untuk lebih banyak menasehati anak-anak mereka, mengenai hal-hal yang baik dan buruk, sehingga anak-anak mereka memiliki pegangan hidup dalam kehidupan. Keluarga merupakan hal yang utama, tetapi tidak sedikit orang juga yang lupa dengan keluarga mereka karena mengejar harta dan kekayaan. Akan tetapi, dampak positif dari Covid-19 ini memberikan pelajaran berarti mengenai pentingnya memberikan perhatian pada keluarga masing-masing.

    Mungkin saja adanya wabah penyakit Virus Corona merupakan kehendak Sang Pencipta agar umat manusia dapat senantiasa mengingat keluarga, orang tua, putra-putri, dan menjaga hubungan persaudaraan agar tetap harmonis. Jangan sampai karena Covid-19, kita menjadi acuh. Alangkah lebih baik untuk tetap menjaga hubungan baik, senantiasa tersenyum, rajin berdoa, dan mengikuti instruksi pemerintah. Hal yang terpenting dalam situasi seperti sekarang ini yaitu senantiasa ingat untuk menjaga kesehatan diri dengan cara rajin mencuci tangan, menjaga jarak berbicara dengan orang lain, dan ingat menggunakan masker jika ingin pergi ke luar rumah. Dalam kehidupan ini memang ada berbagai tantangan. Semoga saja wabah penyakit ini dapat segara hilang. (diterjemahkan oleh @YesiCandrika BASAbaliWiki)

    Name of Other Language

    -

    Translation into another Indonesian language

    -

    Comments


    There are no comments yet