Kambing Takutin Macan

Location
Bali
Event
Dictionary words

    Summary



    In English

    In Balinese

    Kacerita ada kambing madan Ni Mésaba ngajak Ni Wingsali. Ia luas ka alasé, ngalih amah-amahan ané nguda-nguda.

    Panakné Ni Wingsali masih bareng ka alasé. Tan kacerita di jalan, teked ajak dadua di alasé. ”bih, demené Ni Mésaba ajak Ni Wingsali, nepukin amah-amahan ané nguda-nguda.

    Sedeng itehe ngamah, Ni Wingsali makasiab nepukin buron tawah. Melaib Ni Wingsali di durin méméné, sambilanga matakon. ”Mémé….mémé….ade buron tawah, to to ya mémé…..! ”ikuhné lantang, gubané aéng”, nyeh tiyang mémé..!

    Mesaut lantas Ni Mésaba,
    

    ”ento madan I Macan”, nah kéné jani cening, entegang sebengé apang care anak sakti, anggon nayanin I Macan, ané malaksana corah”.

    I Macan masih ngon nepukin Ni Mésaba ngajak pianakné Ni Wingsali. I Macan ngomong,
    

    ”Ih, buron apa saja iba bani mai ka alasé? kai ané kuasa di alasé ené”!.

    Mesaut Ni Mésaba, ”Ih iba macan. Iba mirib tusing nawang, uli awak kainé bisa pesu api. Di tanduk kainé Ida Sang Hyang Siwa ané malinggih. Kai kaliwat sakti, tusing buungan iba amah kai. Sambilanga Ni Mésaba ngéngkotang tandukné tur mekecos.

    I Macan lantas malaib. tepukina tekén i Bojog. i Bojog matakon”, Beli, apa krana beli malaib?”.

    I Macan masaut, ”beli jejeh nepukin buron tawah. Awakné poléng tandukné lanying”.

    Raris, seanturnyane .. ”Ento sing je lénan tekén I Kambing. Tiang mamusuh tekén ia. Jalan jani malipetan bareng-bareng alih!”.

    Masaut I Macan,

    ”béh, yén beli kema tusing buungan beli mati. Cai gancang menék kayu, élah makecos”.

    I Bojog buin ngomong, ”yén beli sangsaya, jalan tegul bangkiangé. Kantétang ikuhé”.

    Munyin i Bojogé lantas guguna tekén I Macan. Ditu pada ngilitang ikuh, pada negul bangkiang. Kacrita jani suba neked di arepan Ni Mésaba. Ni Mésaba masebeng égar tur mamunyi

    ”Uh, cai Bojog teka. Dugas cainé kalah matoh-tohan,

    cai majanji nyerahang macan patpat. Ané jani cai mara ngaba aukud.

    Nah kanggoang embok masih. sedeng melaha embok ngidamang bé macan. Mara kéto munyiné Ni Mésaba, I Macan kaliwat jejeh.

    ”Béh, i déwék bayahange utang tékén i Bojog, ” kéto kenehné.

    Ditu lantas ia jeg malaib patipurug. i Bojog bragedega. Ulian keliwat jejehné I Macan, lantas maka dadua ulung di jurangé tepén batu. Pamuputné mati I Macan tekén I Bojog.

    Nah kéto tuah, amun apa ja wanéné wiadin kerengné, yéning belog sinah lakar nepukin sengkala buka I Macan.

    In Indonesian

    Cerita ada Kambing bernama Ni Mesaba dan Ni Wingsali. Dia pergi ke hutan untuk mencari makanan.

    Anaknya bernama Ni Wingsali yang juga ikut ke Alas. Ceritanya, sesampainya di hutan “Bih, senengnya Ni Mesaba bersama Ni Wingsali, mencari makanan yang masih muda. Sedang asyiknya makan, Ni Wingsali terkejut melihat hewan lain. Berlarilah Ni Wingsali di belakang ibunya, sembari bertanya. “Ibu, Ibu, ada hewan buas, itu dia! Ekornya panjang, wajahnya seram, ibu saya takut! Dijawab oleh Ni Mesaba, “Itu namanya I Macan, sekarang begini saja, perlihatkan dirimu seperti orang sakti, untuk menakuti I Macan yang berbuat buruk”. I Macan masih bengong melihat Ni Mesaba bersama anaknya Ni Wingsali. Kemudia I Macan bilang, “Ih, Hewan apa kamu berani ke hutan? Saya yang berkuasa di hutan ini!”. Dijawab oleh Ni Mesaba, “Ih, kamu macan. Kamu mungkin tidak tau, dari tubuhku bisa keluar api. Di tandukku bersemayam Ida Sang Hyang Siwa. Aku sudah terlalu sakti, tidak batal aku untuk memakanmu. Sambil Ni Mesaba mengangjat tanduknya dan melompat.

    I Macan kemudian lari dilihat oleh I Bojog. I Bojog bertanya “Kak, apa yang menyebabkan kakak lari?”. Kemudian I Macan menjawab, “saya takut melihat hewan buas. Tubuhnya loreng dan tanduknya lancip”. Kemudian, setelah itu “Itu, tidak lain tidak bukan adalah I Kambing. Saya bermusuhan dengannya. Ayo kembali dan cari dia bersama!” Dijawab oleh I Macan, “Beh, kalau saya kesana pasti tidak kembali, Kamu cepat naik ke kayu, mudah untuk melompat”. I Bojog kembali bicara, “Kalau kakak ragu, jalan ikat pinggangmu, luruskan ekormu” Ucapan si Bojog Langsung dipercaya oleh I Macan. Disana dia melilitkan ekornya, dan mengikat pinggang. Ceritanya sekarang sudah di depan Ni Mesaba. Ni Mesaba terlihat garang dan berkata “Uh, kamu Bojog datang. Sejak kamu kalah taruhan” Kamu berjanji menyerahkan macan empat, sekarang hanya membawa satu ekor” Iya, terima saja kak. Pas sekali kakak ngidam Macan. Baru itu kata Ni Mesaba, Macan sudah terlanjur takut.

    Wah, saya membayar hutangnya Bojog, Begitu pikirannya I Macan. Kemudian ia berlari tunggang langgang. I Bojog marah. Karena sudah terlalu takkut I Macan, kemudian mereka berdua jatuh di jurang dan tertimpa batu. Pada akhirnya I Macan dan I Bojog mati.

    Ya begitulah karma, seberapapun beraninya kalau bodoh pasti akan melihat bahaya seperti I Macan.
    Nothing was added yet.