I Made Nanda Adi Saputera

Adi saputera.JPG
Full Name
I Made Nanda Adi Saputera
Pen Name
Link
http://porosanbali.blogspot.com/2018/07/i-made-nanda-adi-saputera-jayanti.html
Contributor
Luh Bulaning Dwi Rahayu, Penyuluh Bahasa Bali Desa Selemadeg
Work
Dictionary words

    Biography


    In English

    In Balinese

    “CenikJelih”punika kruna sane sandang kaanggen nguningayang dewek silih tunggil sisya SMP Negeri 1 Selemadeg sane mawit saking bongkol gunung. I Made Nanda Adi Saputera ketah kakaukin Nanda, embas ring Mendek, 8 Oktober 2004 saking SD Negeri 3 Wanagiri sane kawiaktianipun nenten ngeranjing ring zonasi SMP Negeri 1 Selemadeg. Sakewanten nenten surud manah ipunne ngulati Sang Hyang Aji majalaran antuk jalur prestasi.

    Sisya kelas VIII B puniki seneng nyarengin organisasi. Ipun rumasuk pengurus OSIS masa bakti 2017-2018 taler wau kapikukuhang pinaka pengurus OSIS masabakti 2018-2019. Pinaka pengurus OSIS, Ipun jemet saha ten purun tempal ngamargiang swadharma. Sios ring punika, Nanda taler nyarengin ekstrakurikuler Nyastra Bali. Ipun taler madue hobi sepak bola miwah ngambar. Pianak kaping kalih saking Ida Ayu Komang Yunika miwah I Wayan Merdana saking banjar Mendek, desa Wanagiri Kauh, kecamatan Selemadeg Tabanan puniki, dahat seneng mlajah nyastra pamekas nyurat aksara Bali. Manutipun, nyurat aksara Bali pinaka seni sane madasar antuk pangrasa. Hobi punika wantah otodidak saha kakantenang ngawit kantun ngranjing ring Sekolah Dasar. Daweg punika gurunipunne nyingakin sasuratanne sampun sakadi sasuratan sang wikan. Majalaran antuk punika, gurunipunne ngicen tuntunan sajeroning midabdabin pacentokan. Indik prestasi sane naenin kapolihang, nenten sida kasumanangsayain. Saking SD sampun ngamolihang jayanti ring makudang-kudang pacentokan. Daweg ring sekolah dasar naenin dados Juara I pacentokan Nyurat Aksara Bali undagan Kecamatan Selemadeg warsa 2017 miwah juara I ring pacentokan Nyurat Aksara Bali undagan Kabupaten Tabanan sajeroning Posenijar warsa 2017. Saking prestasi-prestasi inucap kaangen jalaran ngruruh sekolah ring SMP Negeri 1 Selemadeg. Ring SMP, ipun ngawit mlajah nyurat aksara Bali ring lontar. Sangkaning teleb mlajah, sida taler ngamolihang juara, minakadi Juara 1 Nyurat Lontar undagan Kabupaten Tabanan ring Porsenijar warsa 2018, Juara 1 Nyurat Lontar undagan Kabupaten Tabanan sajeroning Balipost Goes to School warsa 2018, miwah pinaka duta Kabupaten Tabanan ring pacentokan Nyurat Lontar sajeroning Pesta Kesenian Bali (PKB) warsa 2018. Prestasi-prestasi inucap kapolihang sangkaning jemetipunne malajah lan ngidepang pitutur guru.

    Sakadi sisya pradnyan sane tiosan, riwuse masekolah ring SMP, Nanda mamanah nglanturang pendidikan ring SMA Negeri 1 Tabanan. Ipun taler mamanah nglanturang kuliah ring perguruan tinggi unggulan sakadi Universitas Indonesia (UI) utawi Institut Teknologi Bandung (ITB). Sisya 14 tiban sane madue cita-cita dados pelukis puniki maosang, prestasi sane kapolihang nenten lempas saking motivasi makakalih rerama makamiwah gurunipunne. Ipun nuekang, soang-soang jadma madue hak malajah, nenten ngitungang sapasira, saking dija, miwah ring dija ipun masekolah. Cutetne, PENDIDIKAN ADALAH HAK, BERUSAHA ADALAH KEWAJIBAN.

    In Indonesian

    "Kecil namun berisi", demikian ungkapan yang pantas untuk mengenalkan seorang siswa SMP Negeri 1 Selemadeg yang berasal dari kaki gunung. I Made Adi Saputera yang akrab disapa Nanda, lahir di Mendek, 8 Oktober 2004. Sesungguhnya dia berasal dari SD 3 Wanagiri yang tidak terdapat dalam zonasi SMP Negeri 1 Selemadeg. Namun tidak menyurutkan hatinya memohon kepada Sang Hyang Aji Saraswati berdasarkan jalur prestasi.

    Siswa kelas VIII B ini senang berorganisasi. Dia termasuk dalam jajaran pengurus OSIS masa bakti 2017-2018 dan baru saja dikukuhkan sebagai pengurus OSIS masabakti 2018-2019. Sebagai pengurus OSIS, dia tidak pernah ingkar dalam melaksanakan kewajiban. Lain daripada itu, Nanda juga mengikuti ekstrakurikuler Nyastra Bali. Dia juga memiliki hobi sepak bola dan menggambar. Anak kedua dari Ida Ayu Komang Yunika dengan I Wayan Merdana dari banjar Mendek, Desa Wanagiri Kauh, Kecamatan Selemadeg Tabanan ini sangat menggemari mempelajari sastra khususnya menulis aksara Bali. Menurutnya, menulis aksara Bali sebagai seni yang didasarkan pada perasaan. Hobinya itu otodidak dan didapatkan sejak masih bersekolah di Sekolah Dasar. Saat itu gurunya melihat tulisannya sudah bak tulisan orang mahir menulis. Didasari atas hal tersebut, gurunya memberikan pembinaan untuk mengikuti lomba. Tentang prestasi yang didapatkan, tidak usah diragukan lagi. Sejak SD sudah mendapatkan juara pada berbagai perlombaan. Ketika berada di Sekolah Dasar pernah mendapat juara I lomba Nyurat Aksara Bali tingkat Kecamatan Selemadeg tahun 2017 serta juara I pada perlombaan Nyurat Aksara Bali tingkat Tabanan dalam rangka Porsenijar tahun 2017. Berkat prestasi-prestasinya itulah dimanfaatkan untuk mendapatkan sekolah di SMP Negeri 1 Selemadeg. Ketika di SMP, dia memulai dengan belajar menulis Aksara Bali di lontar. Berkat ketekunannya belajar, diraihlah beberapa juara seperti Juara I menulis Aksara bali di lontar tingkat kabupaten Tabanan pada Porsenijar tahun 2018, juara I menulis lontar undangan kabupaten Tabanan pada acara Balipost Goes to School tahun 2018serta sebagai duta kabupaten Tabanan pada acara lomba menulis Aksara Bali pada acara Pesta Kesenian Bali (PKB) tahun 2018. Prestasi-prestasi itu didapatkan karena keuletannya belajar serta menuruti perintah guru.

    Seperti siswa pandai lainnya, setelah tamat belajar di SMP Nanda berniat melanjutkan pendidikannya di SMA Negeri 1 Tabanan. Dia juga berkeinginan melanjutkan pendidikannya di perguruan tinggi unggulan seperti Universitas Indonesia (UI) atau Institut Teknologi Bandung (ITB). Siswa 14 tahun yang memiliki cita-cita sebagai pelukis ini mengatakan, prestasi yang didapatkan tidak terlepas dari motivasi kedua orang tuanya dan juga gurunya. Dia menekankan, tiap-tiap anak memiliki hak untuk belajar, tidak memandang siapapun, dari mana, serta di manapun bersekolah. Intinya, PENDIDIKAN ADALAH HAK, BERUSAHA ADALAH KEWAJIBAN.

    Examples of work

    Nothing was added yet.