I Dewa Putu Mokoh

Dewa-Putu-Mokoh.jpg
Full Name
I Dewa Putu Mokoh
Pen Name
Link
Contributor
jengki
Work
Dictionary words

    Biography


    In English

    In Balinese

    I Dewa Putu Mokoh wantah oka kapertama masemeton sareng nenem diri. Dané embas ring Pengosékan, Ubud, 1936. Ajinnyané, Dewa Rai Batuan pinaka undagi miwah pangrawit sané kajanaloka. Biangnyané, Gusti Niang Rai, waged makarya lamak. Dewa Mokoh wantah naenin ngranjing masekolah tigang warsa ring SR, pateh sekadi SD mangkin.

    Dewa Mokoh ngawitin mauruk ngambar daweg mayusa 15 warsa. Nanging, sampun saking alit ngarsayang dados tukang gambar. Ajinnyané ngarsayang mangda Dewa Mokoh magarapan ring umané, ngangonang bébék lan banténg. Manut ring pikayun ajinnyané, ngambar wantah ngutang-ngutang galah turin nénten nekaang jinah. Dewa mokoh rikala truna nénten kirangan wiweka. Ri tepengan nénten ibuk magarapan ring sawahé, dané pepes nyilib malali ka jeron uwannyané, I Gusti Ketut Kobot lan I Gusti Made Baret. Dané seneng nlektekang lan angob rikala Gusti Kobot lan Gusti Baret sedekan ngambar. Mawit saking Gusti Kobot dan Gusti Baret akéh mauruk ngambar nganggén teknik tradisional, makadin ipun nyekét, ngabur, ngasir, nyigar, ngontur miwah sané siosan. Dewa Mokoh raris katemu ring Rudolf Bonnet (1895-1978), tukang gambar saking Belanda sané meneng ring Ubud ngawit 1929. Bonnet boya ja sios wantah pamucuk sané ngadegang Pita Maha (1936) dan Golongan pelukis Ubud (1951). Marep ring Bonnet, Dewa Mokoh ketah nyihnayang gegambaran sané muruk saking Gusti Kobot lan Gusti Baret. Bonnet raris sane ngurukang Dewa Mokoh guat-guat gambaran modern. Makadin ipun, nguningang warna, nyampuh warna, komposisi, penggalian kreativitas lan prinsip kebebasan rikala ngambar. Bonnet setata nglémékin mangda Dewa mokoh ngarereh kreasi gambaran, néntén setata nulad pamargin Gusti Kobot lan Gusti Baret sané seneng ring tema tradisional. Dewa Mokoh ngamolihang rasa jenar. Rasa sumeken ring manahnyané nyansan mentik. Dane nyansan éling, gegambaran sane becik nenten ja setata ngangén tema Mahabharata lan Ramayana sané ngebekin sahananing widang gambaranné. Dewa Mokoh ngarasayang, gegambaran kadi punika kaangen nyilibang rasa nenten sumeken tukang gambar rikalaning ngarap gegambaran. Manut Dewa Mokoh, gegambaran sané becik prasida karuruh ring sakancan sané parek ring tukang gambar, utawi kagambar manut idep lan kayun, tur kawarnain saha kaolah manut widang sané dahat sadarhana. Yén dados tukang gambar rikala ngambar sepatutnyané lepas saking gaguat lan parindik sané mabinayan, taler patut wanen ngaruruh makudang-kudang gaguat anyar. Gelisan enggal, tematik gambaran Dewa Mokoh ngalimbak tur akéh. Dané prasida ngambar indik gaginan ngarahina, taru lan buron, satua, para alit-alit, fantasi, semara, miwah indik sadarhana sane nudut kayunnyané. Ring widang seni rupa di Bali, Dewa Mokoh punika tokoh sané lémpas ring guat utawi singsal. Naenin muruk ring Gusti Kobot lan Gusti Baret, sujatinnyane dané embas saking seni lukis tradisional. Nanging sangkaning, piteket-piteket saking Bonnet lan pasawitrannyané ring Mondo, nika sane mawinan dané ngalimbakang pagenjahnyané malajahang déwek ring seni rupa modern. Parilaksanan Dewa Mokoh kacihnayang pisan ring sakancan gegambarannyané sané ketah kasengguh singsal. Dané nénten kadaut ngambar sarwa mambu dekoratif sane medal saking gambaran tradisional. Sakémaon, malarapan antuk usap-usapan alus, dane prasida nebek ring unteng gambaran (subyek matter) sané kadartayang malarapan antuk indik sané banyol, polos tur dikenkene ngawinang kagiat. Dewa Mokoh sampun makardi panglimbak anyar ring stil gambaran Pangosékan utawi seni gegambaran tradisional sané sampun madué gaguat lan wangun. Madasar antuk kawagedannyané ring teknik tradisional, dané ngolah rarincikan lan tématik sané modérn samaliha sané kontémporer ring widang-widang kanvasnyané. Nanging, guat-guat seni gegambaran tradisional nénten malih kapanggihang ring gambarannyané. Dewa Mokoh maka innovator, pembaharu saha panglimbak seni ngambar ring Pangosékan.

    Tiosan ring panegara Indonesia, gegambaran Dewa Mokoh taler sampun kapamerang ring dura negara makadin ipun ring Amerika, Australia, Denmark, Finlandia, Belanda, Jerman, Italia, lan Venesia. Warsa 1995, gambaran-gambaran Dewa Mokoh kapamérang nunggal ring Fukoaka Art Museum, Jepang.

    In Indonesian

    I Dewa Putu Mokoh adalah anak pertama dari enam bersaudara. Dia dilahirkan di Pengosekan, Ubud, 1936. Ayahnya, Dewa Rai Batuan, adalah seorang undagi (arsitek tradisional Bali) dan penabuh gamelan yang terkenal. Ibunya, Gusti Niang Rai, adalah ahli pembuat lamak (hiasan untuk sesajen). Mokoh hanya sempat mengenyam pendidikan selama tiga tahun di Sekolah Rakyat (SR), setingkat SD sekarang.

    Mokoh mulai belajar menggambar sekitar umur 15 tahun. Namun, keinginannya menjadi pelukis telah mengusik hatinya sejak kanak-kanak. Sayangnya, sang ayah sangat keras menentang keinginan Mokoh menjadi pelukis. Ayahnya ingin Mokoh menggarap sawah, mengembalakan bebek dan sapi. Bagi ayahnya, melukis hanya membuang-buang waktu dan tidak menghasilkan uang.

    Mokoh remaja tidak kehabisan akal. Di tengah kesibukan menggarap sawah, dia sering mencuri-curi waktu untuk bermain ke rumah pamannya, I Gusti Ketut Kobot dan I Gusti Made Baret. Dia senang memerhatikan dan mengagumi Kobot dan Baret ketika sedang melukis. Dari Kobot dan Baret pula Mokoh banyak belajar melukis dengan teknik tradisional, seperti nyeket, ngabur, ngasir, nyigar, ngontur, dan sebagainya.

    Mokoh kemudian bertemu Rudolf Bonnet (1895-1978), pelukis Belanda yang menetap di Ubud sejak 1929. Bonnet adalah salah seorang penggagas dan pendiri Pita Maha (1936) dan Golongan Pelukis Ubud (1951). Kepada Bonnet, Mokoh rajin menunjukkan gambar atau lukisan yang dipelajarinya dari Kobot dan Baret.

    Bonnet kemudian mengajari Mokoh prinsip-prinsip seni lukis modern. Antara lain teknik pengenalan warna, mencampur warna, komposisi, penggalian kreativitas, dan prinsip kebebasan dalam melukis. Bonnet selalu menyarankan agar Mokoh mencari kreasi sendiri, tidak mengikuti jejak Kobot dan Baret yang berkutat pada tema-tema tradisional.

    Mokoh mengalami pencerahan. Kepercayaan dirinya semakin tumbuh. Dia mulai menyadari, lukisan yang bagus tidak harus bertema Ramayana dan Mahabarata dengan komposisi rumit memenuhi bidang gambar. Mokoh menilai, terkadang lukisan seperti itu dipakai untuk menyamarkan ketidakbecusan pelukisnya dalam mengggarap bidang gambar.

    Bagi Mokoh, lukisan yang bagus juga bisa digali dari objek-objek di sekitar pelukisnya, atau dibuat berdasarkan fantasi dan imajinasi, dengan teknik pewarnaan dan pengolahan bidang gambar secara sederhana. Seorang pelukis harus berani melukis dengan gaya dan objek yang berbeda, harus berani menggali berbagai kemungkinan baru.

    Seiring perjalanan waktu, tematik lukisan Mokoh menjadi sangat beragam. Dia melukis tentang kehidupan sehari-hari, flora dan fauna, cerita rakyat, dunia anak-anak, fantasi, erotika, atau hal-hal sederhana yang mengusik perhatiannya.

    Dalam konteks seni rupa di Bali, Mokoh adalah sosok anomali. Dengan belajar pada Kobot dan Baret, dia sesungguhnya dilahirkan dari ranah seni lukis tradisional. Namun, petuah-petuah Bonnet dan persahabatannya dengan Mondo, membuka wawasannya untuk lebih mengembangkan diri dalam pemikiran seni rupa modern.

    Karakter personal sangat kuat muncul pada lukisan-lukisan Mokoh yang seringkali dianggap nyeleneh. Dia tidak tertarik melukis hal-hal dekoratif yang biasa muncul dalam seni lukis tradisional. Namun, dengan sapuan-sapuan lembut, dia langsung menukik pada pokok persoalan (subject matter) yang disampaikannya lewat narasi-narasi yang jenaka, polos, dan seringkali mengejutkan.

    Mokoh telah melakukan terobosan baru pada gaya seni lukis Pengosekan atau seni lukis tradisional yang cenderung mapan dan terpola. Dengan kemampuan menggunakan teknik seni lukis tradisional, dia mengolah gagasan dan tematik yang modern atau bahkan kontemporer pada bidang-bidang kanvasnya. Namun, jejak teknik seni lukis tradisional seringkali tidak terlihat pada lukisan-lukisannya. Mokoh adalah seorang inovator, pembaharu, sekaligus pendobrak gaya seni lukis Pengosekan.

    Selain di dalam negeri, lukisan-lukisan Mokoh banyak tampil dalam pameran bersama di luar negeri, antara lain di Amerika, Australia, Denmark, Finlandia, Belanda, Jerman, Italia, Venesia. Pada 1995, lukisan-lukisan Mokoh dipamerkan secara tunggal di Fukoaka Art Museum, Jepang.

    Examples of work

    Berdoa
    34481839 10215319775604298 1501631084780060672 n.jpg